Special Gift For Someone Special

Bulan Februari sering dibilang sebagai bulan penuh cinta. Ya, nggak lain nggak bukan karena ada Valentine Day di bulan ini. Saya kebetulan bukan orang yang merayakan valentine, ya gimana, selain berdekatan dengan ulang tahun (yang pada akhirnya nggak spesial juga, haha), pas dapat suami yang sama cueknya.

Terus, apa berarti saya nggak pernah bikin sesuatu yang spesial untuk suami? Tentu pernah, dong. Random saja sih, biasanya. Paling sering sih, membelikan barang yang saya tau dia suka (dan berguna).

Saat ini suami saya kebetulan lagi butuh kemeja. Suami saya jarang menggunakan kemeja karena pekerjaannya yang di lapangan. Tapi karena jarang, ketika ada momen harus berpenampilan rapi, malah bingung atau pakai kemeja yang itu-itu lagi. Jadi lah saya cari-cari kemeja pria dan tertarik pada toko TM Lewin di Pacific Place. Kok tertarik pada tokonya? Ya, saya awalnya tertarik pada dekorasi tokonya yang ala Inggris era 1800-an. So classic! Nggak heran sih, ternyata TM Lewin memang sudah ada sejak tahun 1898 di Inggris. Dan ternyata banyak hal menarik di dalam toko ini.

Di TM Lewin, kalau Mommies baru pertama kali membeli, maka badan suami akan diukur dulu untuk menentukan ukuran yang pas. Tesedia 3 jenis cutting kemeja yaitu Fully Fitted, Slim Fit dan Regular Fit. Awalnya, saya memilih regular fit untuk suami, karena ia bukan tipe pemakai slim fit apalagi fully fitted. Tapi setelah ngobrol dengan pihak TM Lewin, ternyata slim fit bukan berarti kemeja ketat yang seperti dipakai model-model pria :D Sementara regular fit lebih diperuntukkan pada mereka yang tubuhnya berpotongan tinggi besar dan cutting-nya lebih loose *untuk menampung perut bapak-bapak yang sering buncit itu, hihi*.

Setelah menyortir beberapa kemeja, di kategori Slim Fit, saya merasa style-nya masih kurang cocok dengan suami saya. Sudah hampir menyerah, lho. Untung saja diberitahu bahwa TM Lewin juga ada casual collection-nya. Dan, saya langsung jatuh cinta pada kemeja ini!

Berbeda dengan yang lain, koleksi casual TM Lewin ukurannya berdasarkan S-M-L, dan tersedia sampai XXL. Setelah mengira-ngira ukuran suami (yak, saya sangat nggak pandai mengingat ukuran tubuh suami –dan anak, dan diri sendiri, haha- sering banget beli pakaian tapi salah ukuran), akhirnya saya bungkus deh, kemeja ini! Mudah-mudahan suami suka dan ini akan menjadi kado valentine pertama saya buat dia setelah 6 tahun menikah plus 2 tahun pacaran. Amin.

Btw, kalau ternyata kegedean gimana?

Jangan khawatir, TM Lewin juga memberikan service menyesuaikan baju yang sudah dibeli  ke ukuran yang diinginkan. Asyik, kan? Oh, asyiknya lagi, ada sistem multi-buy di TM Lewin. Jadi kalau beli lebih dari 3 baik item yang sama atau berbeda, harganya juga spesial. Ini berlaku di semua toko TM Lewin di manapun, kapanpun.

Nah, Mommies ada ide kado apa sih, yang ingin diberikan pada suami di hari kasih sayang ini? Share di comment box, dong! Ada 3 gift voucher dari TM Lewin sebesar Rp750.000 untuk 3 Mommies yang idenya terpilih! Kami tunggu sampai tanggal 13 Februari, ya, jawabannya :)

 


26 Comments - Write a Comment

  1. Ide hadiahnya banyak nih..

    1. Dulu itu, saya yang jatuh cinta ke si abang. Saya nembak duluan, dia nolak. Sebagai cewe batak, saya menolak menyerah dong ya.. Saya terus aja nembak-nembak.
    Waktu itu, untuk menarik perhatian si abang, hampir tiap hari saya bikin puisi di kertas-kertas lucu, kalau dikumpulin sekarang udah banyak banget puisinya.

    Lama-lama si abang menyerah terus nerima saya jadi pacarnya. Setelah diterima itu puisinya pindah ditulis ke online, awal-awalnya di notes facebook, sekarang ke blog di http://rehatemalem.wordpress.com/category/tentang-cinta-puisi

    Saya pingin bikin scrapbook isi semua puisi yang pernah saya bikin ke dia, buat kenang-kenangan perjuangan kami dulu sebelum bersatu kayak sekarang.
    Maksudnya sih, kalau nanti kami berantem atau mulai eneg satu sama lain, ada sesuatu yang bisa jadi pengingat masa-masa indah, waktu masih sama-sama sayang, dan cinta masih kuat melingkupi.

    2. Si abang itu orangnya sederhana banget. Kalau diajak belanja dia selalu bilang. “Baju abang sudah banyak, beli untuk adek dan Embun aja”. Padahal baju dia ya itu-itu aja, dan dia ngerasa cukup dengan itu-itu aja.
    Saya sering gemes pingin beliin dia baju yang baru, tapi ya resikonya gitu, dia jarang mau ikut.

    Saya langsung tertarik sama service TM Lewin yg bisa menyesuaikan baju yang sudah dibeli ke ukuran yang diinginkan. Kalau misalnya sudah dibeli, dan ga cocok ukurannya kan ga mungkin dikembalikan. Kalau sudah gitu, saya tinggal seret si abang ke TM Lewin untuk diukur langsung badannya. :)

    Semoga kesampean kasi kado buat si abang tersayang.

    ^^

  2. Karena valentine kali ini sang suami tercinta sedang menempuh pendidikan di benua Australia,rancananya mau skype-an..trus aku main piano dan si Kakak (Amira,4thn) yg menyanyi lagu ‘I Love You’ nya Barney..
    Satu lagi mau main dan nyanyi in lagu ‘Because of You’nya Keith Martin,karena itu lagu kenangan jaman2 pacaran waktu SMA dulu..hehehe..

  3. Saya pengen banget sekali-sekali romantic candlelight dinner. Soal nya belom pernah kesampean. Full course dinner di restoran, gak perlu mahal, gak perlu di hotel berbintang 5 yang borju banget. Cukup dengan diterangi cahaya dari sebatang lilin, itu udah cukup bgt..

  4. Cm ada 1 barang yg slama ini mau saya kasih ke suami, tapi rada malu ceritanya,,,hihi. Setelah melahirkan anak kedua kami kesulitan mencari pengasuh hingga akhirnya saya memutuskan utk berhenti bekerja. Meski telah merencanakan secara matang sebelumnya, tp pada prakteknya tyt proses adaptasi kami berlangsung lbh lama dan membuat beberapa tagihan menumpuk. Puncaknya Suami meminta saya menjual cincin kawin miliknya. Sedih bgt, tp harus dilakukan. Tapi saya tdk tega jg kalo sampai hrs mjual cincin itu, byk historynya :(. Akhirnya diam2 saya titipkan cincin tsb di pegadaian dan rutin saya cicil tiap bulan. Walaupun kondisi keuangan kami skrg membaik & mulai bs menabung lagi, tp saya tetap mcicil sedikit2 (krn kalo nyicil agak banyak takut keliatan dan jd ptanyaan suami hehehe) dan insyaallah baru akan lunas taun depan,,xixixi. Kebayang deh gimana harunya saat saya kasih lagi cincin itu buat suami. Semoga gak mewek bareng nanti,,,(∩_∩)

  5. sebenernya ga pernah yang namanya ngasih kado pas valentine, karena bukan termasuk golongan yang kena euforia valentine-an dari jaman pacaran :D hahaha..
    tapi kalau ditanya ide,..
    yang terlintas pertama saat ini adalah ngasih “HIS TIME” , soalnya gw ngerasa kok kayanya gw egois banget, dikit-dikit minta kompensasi “ME TIME” capek abis nyetrika or ngurus rumah, malem minta waktu “me time”, capek abis njagain anak sakit, minta “me time”, pokonya seakan-akan cuma gw doang yang paling capek di rumah, dan gw butuh me time, tanpa sedikitpun gw mikir suami gw jangan-jangan selama ini juga udah sumpek en butuh waktu “me time” nya dia sendiri. Padahal ya kita ngurus rumahtangga berdua, tapi kok gw selalu nuntut minta jatah me-time harian-mingguan-bulanan bahkan tahunan :D sedangkan dia ya selalu jalanin rutinitas dia seperti biasa, tanpa ribut minta jatah “me time” kaya istrinya :p
    Jadi gw langsung kepikiran mau ngasih dia waktu sehari bebas tuntutan bawel istrinya deh, atau bebas dari dengerin suara cempreng anaknya. hahah..terserah dia mau kemana, ngapain, sama siapa, yang penting dia happy, having fun dan balik ke rumah dengan rasa kangen luar biasa sama anak dan istrinya yang sama-sama bawel ini :D yaa…itung-itung “istirahat” kuping dengerin suara cempreng kami :D

Post Comment