Today’s Outfit: Bergaya Dengan Baju Secondhand

Saya sukaaa dan cintaaa sekali sama barang-barang second, terutama baju :) Awal perkenalan saya dengan barang-barang secondhand terjadi secara tidak sengaja saat saya mengunjungi pasar malam yang diadakan di dekat rumah sekitar setahun yang lalu. Pandangan pertama, saya cuma observasi saja karena penasaran melihat banyak pengunjung yang berkerumun di stand tersebut. Pandangan kedua, saya coba liat-liat, angkat 1-2 baju dari gantungan, meneliti beberapa helai baju untuk melihat kualitas dan kondisi bahannya, membayangkan pantas tidaknya baju tersebut apabila saya pakai.

Hobi saya pun menular cepat ke keluarga dan teman. Awalnya mereka tidak percaya kalo pakaian yang saya kenakan adalah barang second, terlebih lagi saat mereka tau harganya. Karena kondisi pakaian tersebut sangat bagus dan nyaris tidak akan ada yang menyangka kalau pakaian tersebut seken kalau tidak diberitahu.

Saat hunting barang second, terkadang saya menemukan juga yang unik dan lucu untuk dipakai oleh Keisha, anak saya. Seperti yang berikut ini:

Unik banget ini jaketnya! Reversible alias bisa dipake bolak balik dengan 2 motif berbeda. Bahan kaos dan agak tebal jadi masih  jarang dipake. Tapi bagusnya emang pol deh jaket ini, jempoll! Harganya? Saya beli 100 ribu dapet 3 pcs ditambah dengan 2 dress di bawah ini:

 

Dress denim ini ringan saat dipakai. Nyaman untuk ke mall atau saat berkunjung ke rumah teman/saudara. Sempet dipakai mudik juga waktu Lebaran kemarin. Yang liat selalu nyangka keluaran brand baju anak import :D

Ini favorit Keisha banget! Aslinya ini dress dewasa selutut. Awalnya beli untuk saya pakai sendiri, tapi melihat warnanya yang cerah akhirnya saya jahit bagian pundak yang terlalu rendah dan voilaa!! Bisa dipake jadi longdress atau jumpsuit.

Tas tangan rajut merah ini simple tapi cantik aslinya. Biasa dipake untuk bawa barang-barang Keisha. Bisa dicangklong atau ditenteng (lagi kepikiran mau jaitin tali agak panjang biar bisa dislempang juga). Harganya? Saya beli cuma seharga lima ribu perak :)

 

 


One Comment - Write a Comment

  1. Ga tentu Mom Siti Maelida. Dideket rumahku dan rumah mertua rutin biasanya ada bazaar malam 2 minggu sekali, biasanya hunting disitu. Ga pnh hunting jauh2 (⌒˛⌒). Tapi memang kalo ada info bazaar aq pst dateng duluan biar bisa puas sortir barang second yg bagus2 sebelum pembeli lain kburu dtg,,ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ (ˆvˆ) *niatbanget!

Post Comment