Penyimpan ASI Perah: Plastik Atau Botol?

Ibu-Ibu yang sedang menyusui dan mompa ASI mana suaranyaaaaa…

Saya memang sudah nggak menyusui lagi hehe, tapi dulu saya terpaksa rutin mompa ASI selama jam kerja di kantor. Alhamdulillah bisa terus memberi ASI Eksklusif sampai anak berumur 13 bulan. Lalu untuk menampung ASIP sebenarnya lebih enak pakai botol kaca atau plastik ASIP ya? Saya jadi ingin berhitung kira-kira untuk penampung ASIP saya selama satu tahun kemarin itu total berapa liter dan lebih ekonomis mana antara pakai botol kaca atau plastik ASIP.

Karena pasti hitungannya gak bisa persis, saya coba hitung kasar saja, ya.

Misal kita hitung harga Plastik ASIP (merk Natur Plastik) seharga Rp. 35.000 untuk isi 30 plastik isi 150ml.
1 plastik ASIP 100ml harganya kira-kira Rp1200, sedangkan
1 botol botol kaca 100ml harganya berkisar Rp3500 dengan tutup karetnya.

Dalam satu hari selama bekerja dari jam 8-5 sore. Saya mompa ASI kira-kira 500ml. Kadang kurang, kadang lebih, tergantung jam pemompaan dan jumlah asupan makanan. Saya meninggalkan anak untuk ke kantor saat dia berumur 2 bulan. Dan dalam satu hari saya memompa sekitar 500ml ASI. Jadi coba kita hitung stok plastik ASIP yang saya butuhkan sampai dia berumur 1 tahun (10 bulan/300 hari ke depan). Kita hitung rata-rata saja, ya, termasuk Sabtu dan Minggu, walau tidak bekerja kadang saya masih mompa walau sedikit.

Stok ASIP beku yang saya siapkan saat sebelum bekerja adalah sebanyak 6000ml.

Menggunakan Plastik ASIP

Untuk stok sebelum bekerja :
6000 ml perlu sekitar 40 plastik ASIP
40 plastik x Rp. 1200 = Rp. 48.000,-

Untuk mompa saat bekerja :
1 hari = 500ml
300 hari = 150.000ml atau butuh sekitar 1000 plastik ASIP.
1000 plastik ASIP x Rp.1200 = Rp. 1.200.000,-

Jadi sampai anak saya berumur satu tahun, apabila saya menggunakan plastik ASIP saya menghabiskan total sebesar Rp. 1.248.000,-

Menggunakan Botol Kaca

Dulu botol kaca saya siapkan sekitar 100 botol, itu dengan keadaan 60 botol terisi sebagai stok dalam keadaan beku, saya kumpulkan selama 2 bulan cuti hamil. 40 botol masih dalam keadaan kosong. Tapi ternyata 100 botol itu ideal untuk saya karena saya hampir tidak pernah kehabisan botol.

Untuk stok sebelum bekerja :
6000ml perlu sekitar 60 botol kaca
60 botol kaca x Rp. 3500 = Rp.210.000,-

Karena botol kaca bisa dicuci dan dipakai ulang, modal yang saya butuhkan untuk mompa saat bekerja :
40 botol kaca x Rp. 3500 = Rp. 140.000,-

Jadi total pengeluaran untuk botol kaca sampai anak berumur 1 tahun adalah sebesar Rp. 350.000,-.

Wah, ternyata kalau dihitung secara pengeluaran dalam satu tahun bedanya bisa 3,5 kali lipat ya. Tapi mari kita pertimbangkan juga plus minus lainnya.

Dulu saya kombinasi pemakaian botol dan plastik. Saat saya terpaksa dinas keluar kota atau traveling saya memilih memakai plastik, sedangkan botol untuk sehari-hari. Sedangkan teman kantor saya memilih hanya memakai plastik saja karena praktis. Kayanya tergantung prioritas masing-masing ya. Jadi menurut pengalaman Mommies sendiri bagaimana?


10 Comments - Write a Comment

  1. gw juga kombinasi plastik dan botol kaca. kalo lagi dinas keluar pakai plastik karena lebih ringan dan tidak space consuming. satu cooler box puku bisa muat 10 plastik lebih. sehari-hari pakai botol kaca dan sewa freezer lagi kalo freezer kulkas gak muat lagi.

    1. Nengapril : Nah gue pernah pake plastik keluar kota.. trus kebetulan dikamar hotel ga ada kulkas jadi terpaksa gue titipin ke dapur hotel.. eh dia bilang plastiknya bocor bu.. hadeh T___T kudu didobel kali ya.. trus pas dibawa-bawa di pesawat jadi cair kan, trus blue ice nya nimpa ke plastik asi nya. Kegencet deh, gak kokoh gitu.. tp emg ringan sih ya.. plus minus jadinya..

  2. iya, emang kadang jadi bocor plastiknya. Gw selalu pake Little Giant, karena menurut toko bayi di ITCK itu yang paling kokoh dan belum ada komplen bocor. Walopun kadang suka keluar juga ASIP nya karena gw kurang kenceng nutup plastiknya. Tapi itu sih kesalahan gw ya. Kalo di pesawat, cooler boxnya suka gw keluarin trus taro di bawah kursi depan gw supaya gak kemana-mana. Atau ASIP nya dititip di kulkas pesawat. Kalo masuk bagasi emang agak riskan sih. Kadang blue icenya pas mencair jadi bikin basah 1 koper, padahal udah diplastikin cooler boxnya. yah, emang rempong deh kalo mompa pas dinas keluar. Kalo boleh milih, mendingan bawa anaknya aja deh. hihihi

  3. Saya sebenernya lebih seneng pake botol kaca. Kenapa? Takarannya pas buat sekali minum si bayi, 100ml. Tapi, botol kaca boros space banget. Kulkas 2 pintu di rumah, cuma muat buat sekitar 100 botol kaca. Sementara hasil pumpingan udah melebihi kapasitas itu. Akhirnya ganti pake plastik. Huhuuu, extra budget. Udah pake pake plastik pun, ternyata space nggak muat. Beli lagi deh freezer… hiyaaah…

  4. Kalau sehari-hari saya pakai botol selai/jar. Selain muat lebih banyak asip, pakai jar enaknya bisa disusun sampai tinggi tanpa takut jatuh (karena saya pakai freezer yang tutup atas).
    Kalau asip yang buat di donorin, saya biasa pakai kantong asip merk baby grow dan natur (merk yang biasa dikasi sama mommy yg ambil asip saya). Pakai kantong sangat praktis, jd si mommy gak perlu repot balikin botol (apalagi buat asip yg diantar ke semerang), kecuali kalau dia ambil periodik saya kasih botol

Post Comment