Satu Gigitan, Berjuta Rasanya!

Ibu mana pun di dunia ini pasti selalu mendambakan bisa menyusui si kecil. ASI ibarat cairan emas yang harus kita investasikan pada anak, demi kesehatannya seumur hidup kelak. Menyusui juga menjadi momen romantis antara ibu dan anak, momen spesial yang tiada duanya!

Bayangan saya tentang menyusui seperti dalam kampanye ASI yang beberapa tahun terakhir saya temui atau iklan-iklan di televisi. Wajah ibu yang penuh senyum sambil menyusui sang bayi, menunjukkan ikatan kuat antara ibu dan anak. Pokoknya menyusui itu nikmat dan indah.

Bisa dibilang, sejak awal kelahiran Rasya, saya merasakan nikmatnya menyusui. Ketika perlekatan pertama Rasya, saat ia mulai pintar menyusu, sensasi mak-nyesss alias let down reflex, tatapan mata Rasya, juga ASI saya yang lancar jaya. Manajemen ASIP saya juga terbilang mudah karena setiap hari pada jam istirahat kerja saya bisa pulang dan menyusui langsung. Selama 6 bulan pertama, saya dan Rasya bisa lulus ASI eksklusif. Catatan kecil perlu saya selipkan di sini, ketika saya terserang demam berdarah dan harus dirawat di RS, Rasya sempat dua kali minum susu formula, tetapi untunglah tidak lama.

Setelah mulai MPASI, strategi menyusui pun berubah. Kini Rasya hanya mau ASI langsung dari gentongnya, sama sekali tidak mau ASIP. Saya pun jarang sekali memompa karena yang sudah-sudah pasti tidak terminum. Saya harus pintar mencuri waktu saat istirahat siang sehingga bisa pulang menyusui Rasya menjelang jam tidur siang.

Lucunya, semakin bertambah usia Rasya, semakin bermacam pula tingkah laku Rasya saat menyusui. Seperti kata Sazqueen tentang Gaya Menyusu Si Kecil, usia 7 -12 bulan anak mulai mudah teralihkan perhatiannya saat menyusu, begitu juga posisi menyusunya. Ya, Rasya pun demikian, sambil nongkrong/jongkok, posisi seperti Simba (ya, singa bernama Simba itu), sampai menarik puting hingga panjang (_ _)”

Nah, yang terakhir itu ternyata berbuntut panjang pada saya. Kemarin saya menyadari puting kiri saya terasa perih. Usut punya usut, ternyata itu akibat ditarik Rasya dan … tergigit! Seharian saya menahan rasa perih, tetapi tidak terlihat bekas lukanya. Sampai tadi pagi saat bangun tidur, saya menyadari bagian atas payudara kiri saya bengkak! Bengkaknya mirip dengan saat payudara terisi penuh, tetapi meski sudah disusui tetap kencang dan tegang. Pertolongan pertama, saya kompres dengan air hangat, ditambah dipijat pelan dengan baby oil.

Namun, bukannya membaik, kondisi saya malah drop. Sejak subuh badan saya menggigil tidak karuan. Pas matahari sudah nongol, saya resmi demam tinggi plus kepala super berat. Saya sampai tidak bisa bangun saking pusingnya. Jangan tanya bagaimana sakitnya payudara kiri, ampun!

Ternyata, beginilah tantangan menyusui bayi tanggung yang beranjak balita. Apalagi gigi Rasya bukan cuma baru tumbuh dua atau empat. Di usia 10 bulan, gigi Rasya sudah delapan! Pernah sekali puting digigit saat giginya baru empat, itu saja sakitnya luaaaaarrrr biasa, sampai speechless saking perihnya. Lha, ini digigit sedikit, langsung berjuta rasanya: panas dingin, ngilu sebadan, pusing, lemas, hingga menangis karena nyeri :'(

Jadilah saya meringis kesakitan sambil mengompres dengan air hangat. Sementara Rasya cuma cengar-cengir melihat saya yang menahan sakit. Akhirnya, setelah minum obat, demam saya turun, tinggal sedikit nyeri. Tetap kompres air hangat supaya bengkaknya berkurang. Sementara itu, saya tetap menyusui sambil bilang, “Rasya, mimiknya pelan-pelan, ya.” Eh tapi, habis bilang begitu, langsung aksi tarik-menarik kembali terjadi. Biasanya, sih, kalau sudah begitu saya tutup pabrik sebentar dan ingatkan Rasya supaya tidak menggigit. Ampuh? Entahlah, masih mencoba untuk cari cara lain.

Bagaimana dengan Mommies? Yuk, share pengalaman Mommies ketika menyusui si kecil yang sudah bergigi! ;)


27 Comments - Write a Comment

  1. Hy Deeth, pas baca artikel ini, gue langsung merem – melek ngebayangin itu 8 gigi mengepung puting “___”
    Tara (7m) sekarang baru akan muncul giginya 2 biji dan gue udah sempet tuh ngerasain tarikan panjangnya ;'( terakhir kondisi PD kiri gue rada perih. oh, indahnyaa XD

    1. Indy, awalnya gue kira bayi itu jago bener ya, karena meski bergigi mereka tetap bisa latch on ke puting tanpa menggigit. tapi meski kelihatannya ahli, ternyata para bayi ini juga bisa ‘kepleset’, ya itu…mulai dari tarik menarik sampe gigit beneran. jadi, memang menyusui itu punya romantika yang manis & kecutnya, hihihi :P

  2. Waaaa, sama, selama hampir 2 minggu terakhir nenenin bintang 7m3w jd momok buatku, entah krn teething gigi ke-5 kombo batpil jadi setiap kali nen selalu drama, digigit dan ditarik,smp pernah nendang meja krn kesakitan smp berdarah. Stress abis krn ditambah dengan gtm,nursing strike dan rewel krn hidungnya buntu. Alhamdulillah sejak kemarin malem stop gigit2nya, stop gtm, dan stop nursing strikenya. Rasanya sujud syukur banget ya. Nikmatnya jd ibu ya, tak terbayarkan, hehe.. Tfs ya..

    1. huhuhu, iya ya. kalau udah serentetan begitu, kita mau ngeluh juga rasanya kok gak pas. tapi kalau ga mengekspresikan rasa sakit (plus lelah) ya jadi stres juga ujungnya. habis yang dikeluhkan cuma pasang muka polos cengar-cengir, malah bikin kita meleleh yang ada hehehe. memang obat paling mujarab dari semuanya adalah kalau anak happy ya. so, biar sakit2 mpe jungkir balik, asal anak sehat n happy, yuukkk mari! :D

  3. ameeel

    betuuuuuul… kalo digigit rasanya perih naujubile, patah hati doang mah lewat, hahahaha…
    dulu pas Rakata dia jarang gigit, paling cuma 2-3x selama 22 bulan menyusui… tapi skarang Ranaka, astaganagaaa hobi bener gigit dan narik-narik -____-
    tapi nampaknya giginya Ranaka nggak setajam Rasya karena puting emaknya nggak sampe luka :D

    1. beruntunglah dirimu meelll…gigi Rasya itu ajegile tajem bener! meja aja dia gigitin! (_ _)” belum lagi sekarang hobi ngegigit tangan, pundak, perut, semuanya badan mama. gue berasa jadi ‘korban’, merah-merah di mana-mana, hahaha

  4. oh my my,,,,kebayang sakitnya,,,,Daanesh (7m17d) masi kayak pak tile a.k.a polos blm ber gigi xixixixi,,,tapi drama tarik2an n nenen pake gaya akrobatik mah udah khatam deh,,,muter2 gak karuan,,,sambil nungging,jongkok ampe sambil berdiri n emaknya ttp tiduran,,kebayang kaaannnn sakitnya puting ditarik,,,
    saat ini gw cm bisa bersyukur gigi Daanesh blm keluar dan berdoa semoga pas udah bergigi dia gak doyan gigit2 (nyaris gak mungkin kayaknya)

    1. semoga nggak, tapiiii….sepertinya nyaris nggak mungkin, hehehe. jadi gue cuma bisa bilang,”ada untungnya juga kalau gigi bayi tumbuhnya pas deket2 setahun. semakin cepat gigi tumbuh, semakin sering kita berjibaku dengan insiden gigit menggigit!” hehehhe

  5. baruu aja kejadian minggu lalu..anakku 16,5 bulan giginya sudah 12 dengan 2 geraham…dan bukan sekadar gigit, dia juga suka “mengunyah” rasanya????@#$#%&&^^^!!!! ibu mertua pun ikut meringis melihatku meringis kesakitan.kalau ada suami di sebelah biasanya aku cubit beliau-suamiku keras2…tapi kalo pas ga ada..uuuhhh pgn garuk2 tembok!! sempet meriang juga tapi ga lama…

    sering aku kasih tau pada anakku, pelan-pelan kalau sedang nenen. malah dengan wajah memelas dia bilang tidak..tidak…ngerasa bersalah gitu trus nangis…jadilah aku ikut nangis….hiks….skrg strategi aku rubah, yaitu dengan memujinya saat dia menyusu dengan well mannered..hasilnya…mendingan sih…hehehheheh

  6. Waaahh pas banget nih. Lagi kejadian sama aku. Anakku, Senja, 4.5 bulan, giginya udah tumbuh 1. Sejak seminggu yang kemaren, tiap nenen pasti diakhiri dengan gigitan manis. Rasanya luaaarrrr biasa. Makin aku-nya jerit-jerit, makin dia seneng. Dia pikir lagi diajak maen. Pernah aku balik badan, dia malah nangis. Kalo udah gitu, biasanya dia aku gendong aja biar lupa kalo lagi pengen gigit-gigit hehehe…

  7. Wah, saya sudah siap2 nipple shield dan cream medela purelan sebelum Jason tumbuh gigi. Sekarang masih 5 bulan saja sudah sering mengigit pake gusi dan rasanya sudah ngilu. Misalnya dia mulai menggigit saya sudah siap2 jari telunjuk buat diselipin ke dalam mulutnya sebelum menggigit jadi kebiasaan, moga2 cara ini berhasil… Yang pasti sebelumnya saya cuci tangan dulu sebelum menyusui :)

  8. pengalaman yang sama…. aku juga ernah demam 3 hari gara2 digigit sama anakku yang kedua padahal anaknya cewek lho.. beda sama anakku yang pertama gk pernah gigit. klo pas nyusu dia geregetan, dia lepasin putingnya trus mengalihkan gigitan itu ke lenganku atau gigit giginya aja.. abis tu baru deh nyusu lagi

Post Comment