Ibu Menyusui Makan Pedas?

by: - Saturday, August 18th, 2012 at 9:00 am

In: Breastfeeding 15 responses

0 share

Saya suka makanan pedas.

Tepatnya, sangat suka pedas. Makanan apa pun bagi saya akan jadi enak kalau ada rasa pedasnya :D

Waktu menyusui, larangan makan pedas sempat mampir ke saya. Kebayang nggak, sih, saat acara akekah Langit, aneka makanan pedas yang menyegarkan atau bersantan seperti gulai atau asinan sayur berseliweran depan muka saya, dan saya dilarang makan itu semua.

Awalnya, sih, entah karena kebodohan atau kepatuhan pada orangtua, ya, saya mengikuti larangan tersebut. Sampai akhirnya, aku tak tahan lagi! *lebay*. Lagian coba bayangkan, apa kabar ibu-ibu di Meksiko, Thailand atau nggak jauh-jauh, di Sumatera misalnya, yang makanan sehari-harinya memang spicy. Makan apa mereka selama menyusui?

Nah, berhubung sebentar lagi lebaran, dan biasanya menu yang disajikan adalah yang pedas/spicy, maka saya share, deh, sekalian. Saya, kan, berada dalam posisi ibu-ibu semua :D

Hasil cari sana sini, googling, dan tanya-tanya di breastfeeding thread beberapa tahun yang lalu, menghasilkan jawaban: IBU MENYUSUI BOLEH MAKAN PEDAS! *jejingkrakan*

Penjelasannya sebagai berikut:

  • Pedas bukanlah rasa. Sensasi yang ditimbulkan oleh cabai, merica, dsb itu disebabkan oleh senyawa capsaicin yang membuat rasa panas, terbakar dan nyeri di kulit atau lidah.
  • Produksi ASI mengambil nutrisi dari darah, bukan lambung. Bayangin gini, kalau kita minum jus pare, apakah ASI kita jadi rasa pare? Atau kalau makan gado-gado, apa jadi rasa gado-gado, ASI-nya? Cara paling gampang untuk ngetes, sih, coba saja ASI sendiri. Saya pernah, saking penasarannya. Nggak berubah, ternyata :D
  • Senyawa Capsaicin tidak cukup bisa membuat bayi bereaksi kepanasan atau pedas. Tapiiiiii … memang bisa memengaruhi bayi, terutama pada bayi yang memiliki riwayat atau kecenderungan alergi atau sensitif. Nah, bayi yang sensitif pun bukan hanya pada makanan pedas, tapi juga cokelat, kacang, dsb.

Jadiiiii, yang masih menyusui tapi besok di hari raya pengen makan masakan pedas bersantan, mana suaranyaaaa? :D

Share this story:

Tags:

Recommended for you:

15 thoughts on “Ibu Menyusui Makan Pedas?

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Rheina Defani
  3. Pingback: Maretsa Windriyati
  4. Pingback: lita iqtianti
  5. Pingback: Kusuma Ningrum
  6. Pingback: deasy noviyanti
  7. Pingback: bs hary
  8. Pingback: Herma
  9. Sayaa sayaa *tunjuk tangan* pernah makan pedas yang berlebihaan dalam kurun waktu terus menerus. Makan sambel macam sambel bu rudy suarabaya cuman ini bikinan kakak ipar. Tiap hari dan tiap makan selalu pake sambal tsb alhasil tiap jam 3 dini hari baby Chloe 7mo rewel minta ampun.. Ngantuk tapi ga bisa tidur.. Disusuin ga mau.. Akhirnya gendong selama 1jam baru mau tidur *phew* . Akhirnya nemuin artikel makan pedas menyebabkan insomnia. Buat saya sih no problemo but for my baby? YES! Akhirnya ngurangin makanan pedas and she’s fine :))

  10. Pingback: debbiechaniago
  11. haha! pernah iseng gw nanya DSA Tara, anak gw. Dan dia cuma bilang, “Kalo nggak boleh makan pedas, apa kabar tuh.. Ibu Ibu di Padang sana?” :p Jadi, makanan pedas?? Sikaaatt! ya walaupun level pedas gw cuma se-level 2 sih..:D

  12. Dari hamil pun tetep makan pedas, malah awal nyusuin yg kepengaruh para tetua, selama 3 bln pertama bener2 makan bening sayur mulu, boseeeennn…asi malah jd ga lancar. Setelah 3bln misah rumah, makanan bebaaassss…pedes, semua dimakan, malah perasaan asi jd deres bgt. Mungkin krn gizinya dr makanan jd variatif plus sebelumnya stress krn bosen bgt tiap hr mkn sayur bening katuk dkk. Intinya ibu menyusui hrs happy biar asi lancar jaya, termasuk mkn pedes klo emang hobby, heheheheee…alesan :-p

  13. Aq busui yg hobi pedas juga,waktu dtungguin mamaku aq nurut makan beningmulu,nah pas mamaku dah pulang ke jawa,mulai deh dulit2 sambel pake tangan,lama2 pake ujungx sendok ,ini skrg usia babyku udh 3bln sptx udh terbiasa makan pedas hihihi…..

Leave a Reply