Setelah Melahirkan, Kapan Langsing Lagi?

by: - Tuesday, June 19th, 2012 at 8:00 am

In: Labor & Delivery Pregnancy 29 responses

0 share

Saat hamil, umumnya perempuan akan mengalami kenaikan berat badan hingga 20 kg. Ada yang lebih dari 20 kg? “Ah, namanya juga lagi hamil, nggak apa-apa kok.”

Total kenaikan berat badan saya waktu hamil adalah 18 kg! Setelah keluar dari rumah sakit, yang “terbuang” adalah sekitar 8-10 kg. Sisa 10-an kg apa kabar? Sebulan setelah punya bayi, biasanya akan turun dengan cepat, apalagi jika mengurus bayi sendiri dan menyusui. Tapi setelah bulan petama, biasanya jarum di timbangan lebih susah bergeser ke kiri. Hayoo, siapa yang merasakan hal ini?

*sebelah kiri 10 hari sebelum melahirkan, kanan 4 bulan setelah melahirkan

Hanya ada 2 hal yang perlu dilakukan, sih: menjaga makan dan olahraga.

Menjaga makan.

Terdengar klise, ya? Eh tapi benar, lho! Beberapa waktu lalu, saya bertemu dengan Mbak Susana, Head of Nutrifood Research Center, lalu saya tanya mengenai asupan bagi ibu menyusui, ternyata kebutuhan kalori tambahan seorang ibu menyusui hanya sekitar 300-500 kalori per hari. Atau kalau dipraktikkan 300 kalori adalah 2 potong gorengan dan 500 kalori adalah segelas susu rendah lemak dan setangkup sandwich. Nah, nah, sedikit kan? Jadi sebenarnya nggak ada alasan untuk menghabiskan sekotak martabak sendiri, ya, hehehe. Kalau bingung bagaimana cara menghitung kalori dari asupan sehari-hari, coba lihat di situs WRP-diet, deh!

Tapi seorang pakar menyarankan jangan langsung menjaga makanan juga, sih, karena bisa mempengaruhi mood dan energi. Kalau nggak mood, nanti pengaruh ke ASI dan ke mood bayi, malah stres.

Bagaimana dengan olahraga?

Nah, bagi yang berat badannya sudah turun banyak pascamelahirkan, olahraga tak hanya untuk mengencangkan tubuh tapi juga bisa mempercepat proses pemulihan, meningkatkan kekuatan otot, membantu ibu bersantai dan melepaskan stres serta memberi energi lebih.

Buat Mommies yang melahirkan normal/ vaginal, olahraga setelah melahirkan bisa dimulai kapan saja. Tapi, mulailah dari olahraga yang ringan seperti berjalan atau stretching. Baru setelah stamina kembali normal, tambah dengan olahraga lainnya seperti aerobic low impact, jogging, atau jika ada fasilitas treadmill/sepeda statis di rumah bisa dilakukan. Hanya satu catatan, jangan berlebihan melakukan olahraga, karena tubuh Mommies masih dalam masa pemulihan. Lagipula ikatan sendi selama beberapa bulan masih belum kuat, jadi berhati-hatilah dalam setiap gerakan olahraga.

Bagaimana dengan yang melahirkan lewat operasi? Dulu sebelum punya anak, beberapa teman saya melahirkan lewat operasi cesar, dan kebanyakan mereka membatasi kegiatan fisik karena masih sering merasa sakit di bekas operasi. Hal ini tentunya sempat membuat saya risau, karena walaupun nggak termasuk sporty, tapi saya cukup menyukai berbagai kegiatan fisik.

Sebenarnya, sih, sama saja, ya, baik bagi yang melahirkan secara vaginal atau sectio. Hanya kalau yang sectio, agak mundur saja mulai melakukan olahraganya. Yaitu sekitar 6-8 minggu setelah melahirkan.  Tapi sebelum itu, Mommies juga bisa melakukan latihan-latihan ringan seperti jalan santai, misalnya.

Saya sendiri, termasuk yang ‘bandel’. Sehari setelah operasi cesar, saya langsung latihan jalan. Berhubung nggak ada fasilitas treadmill, sepeda statis atau kolam renang, maka latihan yang saya lakukan hanya sekedar stretching saya lakukan di minggu kedua setelah melahirkan. Latihan sendiri seperti  push up, planking, crunching atau menggunakan dumbbell (plus angkat bayi, hehe) dan ngikutin aerobik di DVD saya lakukan setelah 1 bulan melahirkan. Nah, karena merasa relatif sudah lebih kuat, maka setelah bulan kedua, saya sudah bisa ikutan futsal deh! :D

Sesegera mungkin Mommies memulai olahraga, makin cepat juga kondisi dan stamina tubuh kita kembali. Kalau saya pribadi, sih, nggak ngejar berapa banyak kilogram yang hilang, tapi memang pada dasarnya nggak bisa diam dan memang kurang suka kalau badan masih bergelambir, hehehe. Berat badan saya saat ini 53 kg, masih surplus 3-4 kg. Ada yang bilang, tubuh ibu yang baru melahirkan lebih mudah dibentuk daripada biasanya. Mungkin yang saya lakukan tidak tepat atau kurang maksimal, ya, tapi setidaknya melakukan aktivitas fisik daripada tidak sama sekali, kan?

Jadi gimana? Mau membiarkan ‘lemak-lemak kebahagiaan’ menempel di tempat yang tidak semestinya atau olahraga ringan, yah, 15-30 menit sehari? Yuk, ikutan sharing di thread Kapan barat badan kembali normal, gabung di thread fit n fab, dan baca artikel-artikel fit n fab di fashionesedaily untuk tahu exercise yang tepat!

Share this story:

Recommended for you:

29 thoughts on “Setelah Melahirkan, Kapan Langsing Lagi?

  1. Pingback: Darina Danil
  2. Pingback: Meilia Astuti
  3. Pingback: Nungkie Primanda
  4. Pingback: Denna Arfiani
  5. Pingback: YuanNita Rahmani
  6. Pingback: Meralda Suhud
  7. Pingback: Gresi Lenziany
  8. Percaya atau tidak, gue malah happy sama berat badan sekarang karena lebih sesuai dengan tinggi badan ketimbang waktu sebelum menikah dan punya anak. PR sekarang itu jaga makan sama lebih banyak olahraga buat jaga stamina. Eh, kalau perut kempesan lagi, juga boleh, deh :P

  9. Gue naik 22 klg pas hamil kemaren, dan karena ngurus sendiri plus nyusuin jadi seminggu setelah melahirkan turung 10 kg (sampe ditanyain ama obgyn, apakah gue terkena post partum depression? hahaha) Sekarang Menik 8 bulan, bb gue udah 55 kg, masih surplus 2 kg tapi gak apa-apa deh *lirik was-was ke perut* Olah raga yang gue jalanin cuma jalan kaki tiap pagi sambil gendong Menik :D

  10. Pingback: Emaknya Kaka
  11. Total Kenaikan BB semasa hamil 20Kg, seminggu setelah melahirkan turun 10Kg, Ngga pernah olah raga, ngga jaga makan, ngga diet juga.. sampe sekarang (6bulan 19hari) BB gue belum turun sedikit pun.. #elusperut

  12. “menghabiskan sekotak martabak sendiri” — kalimat ini bikin ngakak, tapi martabak telor ato keju emang enak!

    Dulu pas hamil, naik 20kg-an, setelah lahirin, iya masih sisa 10kg-an, trs mentok di 55, masih perlu kurangin 5kg lagi biar normal. seiring berjalannya waktu, akhirnya mentok deh di 51 – 52

    Mba, berarti kalo lahiran normal, sudah bisa treadmill yahhh, kalo Yoga/Pilates/Tai Chi gimana? Olah raga beban juga mungkin ga bisa yg tll berat dulu yah?

    1. Soalnya matabak itu makanan wajib gw pas jaman menyusui, bok, hihihihi….

      Lahiran normal enak lah, bisa mulai kapan saja secepatnya. Olahraga beban, maksudnya angkat besi gitu? Hehehe..

  13. Bu-ibu.. maap bukannya mo somse.. tp setelah melahirkan justru BB-ku turun drastis, sampe dibilang diet2an ya mbak?? kasian lho baby-nya kan msh menyusui.. Haloooo… ak ga diet2an, makannya buanyak, tp entah kmn larinya. Waktu hamil naek 12 kg sampe 70 kg, dan skrg Tangguh 15m BB-ku defisit sampe 8 kg alias tinggal 50 kg aja. Aduh makk.. ga enak juga ternyata klo trlalu kurus, dibilang kurang gizi dan kurang seksi kata suami.. wkwkwkwk.. secara dulu berisi gitu lho.. butuh olahraga tp malaysia.. huhuhu.. Maap klo ga penting #rumput tetangga selalau terlihat lebih hijau.. :D

  14. Lita..apa apaan ini masih kelebihan 3 kilo? Elo nambah 5 kilo juga nggak akan keliatan gemuk deh, huhuhu. Gue menyesal nih baru tergerak untuk olahraga rutin dan makan sehat selama 1.5 bulan terakhir. Coba dari dulu yaah…

    1. Itu kelebihan 3 kg kalo dilihat dari awal sebelum hamil, Han, hehe..
      Ah tapi kan better late than never Semangkaaaa!!! *iket tali sepatu*

    1. Iti, gw kayanya banyak ngumpulnya di anak (3,6kg), pipi, sama tetikadi yang awalnya minus :))
      Eh lagian kamu juga langsing, udah jangan protes :p

  15. klo gue ga pernah ribut soal bb soalnyaaaa…urusan gelambir lebih penting!
    bb boleh minus tapi perut netepp hiks.
    makanya berhubung udah tutup pabrik, ga ada alesan lagi mulai exercise. kemaren2 mah males soalnya masi bakal melar lagi.

    sekarang, 3bln setelah lahiran bb dah balik 54kg, tapi klo dari rekor mah 47kg (sebelum hamil d3 dan bahkan sebelum kuliah -_-), ato 49kg (sebelum semua kehamilan). gue prefer 49-50 sih karena somehow waktu 47 gue keliatan terlalu kurus ga seger gitu.

    bener kata emak2 disini deh terlalu kurus jg ga kliatan ok *palagi klo terlalu kurus dan perut netep yaa -_-*.

Leave a Reply