Jangan Asal Mengancam

Ayo, lhooo … kalau makannya tidak habis nanti nasinya nangis!

Kalimat di atas ini adalah “motivasi” standar yang biasa saya dengar waktu kecil dulu. Eh, sekarang juga masih suka dengar deng. Apalagi di rumah yang memang ada generasi “dulu”. Biarpun sudah dikasih penjelasan mengenai dampak pembohongan ini sepertinya masih agak sulit mengubah kebiasaan yang sudah turun temurun tersebut. Saya coba share beberapa poin mengenai metode asal ancam ini, ya:

Anak belajar bahwa bohong adalah hal wajar

Tanpa disadari, bohong sudah jadi budaya kita. Mau bukti? Coba ingat-ingat, deh, saat anak minta dibelikan sesuatu yang sulit dituruti biasanya orangtua sudah siap dengan 1001 alasan untuk menolak. Kalau anak keukeuh minta dan orangtua kehabisan kata-kata, biasanya kalimat ancamanlah yang lantas keluar. Seperti labirin, siklus omongan ini akan berputar terus, anak akan ingat kemudian menyimpulkan kalau orangtuanya sudah berbohong.

Anak jadi penakut

Ini terjadi pada keponakan saya. Dia mogok belajar matematika di kelas karena perawakan gurunya persis sama dengan Pakde yang dia takuti. Jadi tiap kali pelajaran matematika, dia pasti lari keluar kelas. Anak ini takut Pakde karena ibunya selalu membahasakan si Pakde sebagai sosok yang supersangar dan kalau anak ini “nakal”, ia diancam akan diadukan ke Pakde supaya dihukum. Atau kasus anak yang jadi takut gelap karena terbiasa mendengar, “Jangan main ke situ. Gelap, ada setannya!”

Anak jadi tidak terbiasa berpikir logis

Ada banyak contoh kenapa bicara dengan anak harus jujur. A bit tricky tapi harus dilakukan. Katakan saja alasan sebenarnya anak diminta untuk tidak main di ruang yang gelap: takut terantuk atau tersandung sesuatu dari pada berkata di ruang tersebut ada hantunya. Atau kenapa ia dilarang main di luar rumah saat hari beranjak malam, bukan karena “kalong wewe” bergentayangan tapi lebih kepada keamanan dirinya.

Anak meneruskan tradisi tidak sehat

Ya, menurut saya “tradisi” asal ancam ini sangat tidak sehat. Hanya solusi sementara dengan dampak yang panjang. Pada detik ancaman dilontarkan anak (mungkin) akan menuruti apa yang kita katakan, tapi setelahnya? Ancaman tersebut tidak memberikan solusi, malah menimbulkan masalah baru padahal larangan atau himbauan kita bermaksud baik. Dari yang saya perhatikan, kalimat asal ancam biasanya terlontar kalau orangtua merasa terpojok, misalnya frustrasi karena anak ngemut makanannya atau di saat orangtua malas menangani satu kondisi, misalnya malas menemani anak main di ruang sebelah (yang kebetulan gelap) jadi langsung sebut kunciannya: di sana ada setan.

Mendidik anak memang tidak mudah, butuh strategi andal supaya maksud kita sampai ke mereka. Tapi percayalah, asal ancam bukan cara yang baik.


35 Comments - Write a Comment

  1. duh bener banget deh artikel ini. Ini terjadi sama sepupunya Danny-boy yg selalu di”boongin” sama Oma’nya.
    Sedikit2 di”ancam” dan ditakut2i… jadinya malah penakut banget sekarang… ~.~”
    Duh! Aku udah wanti2 supaya jangan sampe deh boong2 sama Danny-boy! No matter what…

    1. sanetya

      Kalau lihat dari cara orangtua mengancam anak, sih, biasanya karena orangtua mau anak patuh tapi tidak tahu cara yang tepat. Atau tahu caranya tapi tidak punya kesabarannya.

      Semangat, Wikit … pelan-pelan diubah kebiasaannya. Pasti bisaaaa.

      1. Makasie bwat supportnya… aku, suami dan mama’ku (eyang’nya Danny-boy) masih terus belajar lebih hati2 bersikap dan bertutur di depan Danny-boy….

  2. Iya biasanya cara mengancam atau berbohong krn pengen jalan instan aja supaya anak nurut.. salah satu yg sering terjadi adalah takut dokter, takut disuntik.. termasuk saya, kalo udah denger mau disuntik dulu sampe pernah pingsan di kamar praktek hehe.. krn keseringan diancam kalo ga mau nurut tar disuntik dokter.. butuh waktu lho buat “menyembuhkan” diri sendiri bahwa disuntik itu gpp..
    Selain ga bagus buat perkembangan anak, cara ini juga bikin anak jadi ga respek sama orangtuanya.. krn lama2 mereka ngeh bahwa omongan/ancamannya ga terbukti.

  3. nenglita

    Nah, ini mah ga usah tetua2 deh, kita juga sering tanpa sengaja mengeluarkan ancaman. Misalnya, “Ya udah, kalau Langit nggak mau bobo, ibu pergi aja, deh”, atau :kalau nggak mau pake baju, kita nggak usah pergi aja, ya”. Mungkin kalimatnya nggak seperti mengancam, tapi ancaman secara halus juga sih, kalau dipikir2.
    Intinya mah, ya, jadi orangtua itu nggak boleh berhenti belajar :)

    1. duh!!! kok sama ya… ini paling sering nie.. *hiks*
      tanpa sadar aku juga suka bilang “Klo nda mau maem, nda usah minum susu ya”
      Padahaalll… Danny-boy kan baru 9 bulan, dan pastinya emang masih lebih milih susu ketimbang ma’em + dia belum ngerti pula sampe aku “ancem” gituh *sedih krn merasa kurang sabar sama anak sendiri*

  4. ameeel

    ya ampuuunnnn, itu anceman ortu gw banget tuh, kalo nasinya nggak abis nanti nasinya nangis, hahahahaha… jadinya kebawa terus loh itu sampe sekarang, gw jadi nggak tegaan kalo liat nasi nyisa dikit… efeknya: jadi gampang gendut karena tiap makan apa pun (bukan cuma nasi!) kok ya bawaannya mesti tandas tak bersisa :)))

  5. Hm, kalau menurut aku, bilang pakde sangar, atau di sana ada hantu masuk kategori menakut-nakuti (yang memang kebanyakan omong kosong). Kalau mengancam itu seperti contoh Lita (kalau nggak mau pake baju, kita nggak usah pergi aja). Yang mana sampe sekarang terus terang aku masih rancu dan bingung, soalnya baca di buku, katanya anak harus tau konsekuensi (kalau gak kerjain pr gak bisa nonton tv). Bedanya tipis sih emang antara kasih tau konsekuensi sama mengancam, and I’m still learning, Seingetku, perbedaan mendasarnya itu kalau mengancam : belum tentu dilaksanakan (ternyata gak kerjain pr pun bisa nonton tv), kalau kasih tau konsekuensi : pasti dilaksanakan. CMIIW. Susahnya ya karena ada kakek neneknya itu, kadang maksud hati kita kasih tau konsekuensi, dibilang jangan ngancem2 anak terus, mau strict ngejalanin konsekuensi, dibilang jangan terlalu keras sama anak. Akibatnya aku sebagai emak in training jadi tambah pusyiang deee…

  6. Klo gw sejak punya anak, kompakan ama suami untuk tidak menakuti ataupun ancam apa pun. Dan klo misalnya menjanjikan sesuatu, pasti harus kudu wajib dibeliin hari itu juga klo anaknya mau nurut… So far sih berjalan dengan baik. Tapi kadang kita ga bs mgontrol klo uda urusan anak lg dititip ama mertua atau ortu. Udah deh, adat lama soal nakutin muncul. Ohya, sama ‘asisten’ yan bantu ngasuh anak jg perlu dikasih tau jg krn dia yg menjaga anak kala kita gak ada.

  7. So jika si anak sudah diberi penjelasan sebab akibatnya tetap tidak mau nurut apa yg harus dilakukaan..? Soal’y anakku (4th) (jika moodnya sdg tdk asik) susah euy dikasih tau, and jalan terakhir adalah aku tkdg suka m’ancam (meski msh dlm kadar yg tdk aneh2) *need advice*

Post Comment