Menghadapi Trouble Maker di Playground

Sama kayak ibu-ibu lain, saya pun suka mengajak Rakata-Ranaka ke playground. Untuk urusan tempat, saya tidak terlalu pilih-pilih. Playground di dalam mal megah yang charge per anaknya puluhan ribu ayok (meski sambil elus-elus dompet), playground di mal kecil dekat rumah (yang per 30 menit cuma Rp 8 ribu) lebih ayok lagi :D

Kalau lagi niat, bisa juga ke playground outdoor seperti yang ada di Kemang dan Serpong, atau kalau mau gratisan ya ke Pondok Indah Mal 2 yang di beberapa sudutnya ada mini playground. Alternatif terakhir (tapi yang paling sering!) adalah di resto fastfood yang menyediakan fasilitas playground—yes, salah satu ‘dosa’ saya sebagai ibu, hampir setiap weekend ngajak anak ke ka-ep-ce dan mekdi *tutup muka*

Eh, kok, malah jadi melebar ke mana-mana ini tulisannya -__-
Sebenarnya, yang mau saya bahas kali ini adalah masalah klasik yang lumayan sering ditemukan di playground, yaitu: apa yang harus dilakukan saat anak kita diganggu anak orang lain?
Misalnya, nih, didorong hingga jatuh, mainannya dirampas, diledek dengan kata-kata kurang pantas, dan beragam gangguan lain. Apesnya, Rakata lumayan sering jadi sasaran. Pernah di salah satu wahana waterplay, ada dua anak yang tidak henti-henti menembakkan pistol air ke arah muka Rakata sampai Rakata tersedak-sedak! Grghhh … jujur, kalau mengikuti naluri primitif, saya inginnya langsung mengeplak dua trouble maker itu pakai sandal jepit! :D

Menegur orangtuanya? Ish, ya kalau tanggapannya baik. Gimana jika sebaliknya malah balik nyolot dan ajak ribut? Malas, ya …. Tapi, perilaku salah si trouble maker tentu tidak bisa dibiarkan. Menurut saya, sebagai orang dewasa yang kebetulan berada di lokasi, sudah tugas kita untuk mengoreksi. Jangan malah mendiamkan atau justru menertawakan perilaku salah tersebut. Yang ada, tawa kita malah dianggap reward, sehingga si trouble maker terpancing mengulangi perbuatannya.


So far, ini beberapa trik yang pernah saya lakukan:
Situasi: Si trouble maker menunjukkan tanda-tanda mau mengintimidasi.
Reaksi: Saya dekati Rakata sambil memelototi si trouble maker dengan tatapan garang :D

Situasi: Si trouble maker mendorong-dorong Rakata dengan agresif.
Reaksi: Memisahkan keduanya, sambil bilang ke si trouble maker, “Kalau mainnya dorong-dorong, nanti temannya sakit.”

Situasi: Mainan Rakata direbut si trouble maker.
Reaksi: Kalau Rakata cuek dan mencari mainan lain, saya juga cuek. Tapi kalau Rakata terlihat menginginkan mainannya kembali, saya temani Rakata untuk meminta mainannya—jika Rakata mingkem, biasanya saya yang bersuara. Bukannya reseh, tapi menurut saya mengajarkan anak untuk mempertahankan haknya, tuh, penting, agar anak menyadari bahwa orang lain tidak boleh semena-mena pada dirinya.

Untungnya, saya nggak perlu sering-sering menerapkan trik di atas. Karena pernah ada pengalaman terjatuh akibat tertabrak anak lain yang tubuhnya lebih besar, Rakata jadi lebih peka keadaan sekitar—pasti melipir perlahan jika playground sudah terlalu ramai atau didominasi anak yang lebih besar :D
Satu hal yang selalu saya camkan pada diri sendiri, menegur anak orang lain itu jangan dengan nada geram, apalagi dilakukan secara emosional sambil memberi cap nakal. Bukannya apa, tapi jika sampai terdengar orangtuanya, nanti orangtuanya justru melawan karena merasa disudutkan. Dari pengalaman saya, sih, umumnya orangtua bisa menerima, kok, jika anaknya ditegur dengan santun.

Lalu bagaimana jika yang terjadi justru sebaliknya, yaitu anak kita yang ditegur? Hmmm, saya memang belum pernah mengalaminya. Tapi jika sampai terjadi, tentunya saya tidak boleh bersikap defensif, ya? Apalagi, jika Rakata-Ranaka ternyata memang melakukan kesalahan. Paling, seperti yang pernah saya tulis di artikel Three Magic Words, saya akan membimbing Rakata-Ranaka atau meminta maaf atas nama mereka pada anak yang diganggunya.

Memang, sih, tidak dipungkiri pasti terselip sedikit gengsi dan ingin membela anak sendiri. Tapi rasanya, tetap berkepala dingin akan lebih bijak, ya, daripada problem sesepele itu berkembang dan kita terpancing untuk bertengkar dengan orangtua lain di tempat umum :D


20 Comments - Write a Comment

  1. nah ini nih.. mayan sering kejadian.. yg paling bikin gedeg, pernah waktu itu muka Claire kena hantam simpul tali yg lumayan gede. Saya belum sempet negur anak ybs, dia udah keburu kabur – dan lucunya lagi, emaknya juga ikut kabur tanpa ngomong apa-apa. Selama ini sih antisipasi aja, kalo kayanya suasana main udah ga “sehat”, saya ajak ke tempat yg lebih sepi. Kalo soal negur anaknya, rada males ya – udah pernah soalnya bbrp kali kejadian, saya pelototin/tegur tapi anak2 itu sama sekali ga punya rasa takut dan malah nerusin aja aksi ga benernya. Belakangan ini sih Claire udah mulai bisa melawan/merebut balik, asal emang itu tindakan dia krn merespon “kejahilan” temennya sih saya biarin – selama bukan anak saya yg duluan merebut/berbuat yg ga bener.

  2. Pernah abis Rakata didorong-dorong, gw denger suami gw ngomong ke Rakata: “Besok-besok, kalo ada yang dorong kayak gitu, Raka bales dorong ya. Dorong aja terus sampe dia jatuh, trus pukul atau tendang kepalanya. Raka nggak boleh diem aja. Harus ngelawan kalo dijahatin. Ngerti?”
    :D

  3. Ini sepertinya masalah yang dihadapi banyak orangtua, ya. Gue juga seperti lo, Mel … reaksi gue tergantung situasi dan biasanya reaksi semakin keras kalau lihat orangtua si lawan seperti tidak peduli akan kelakuan anaknya. HARGH!

  4. Yang paling gue inget, Langit pernah di dorong dari atas perosotan dan jatuh ke bawah. Gue sih ga marah, seriuuuus, karena menurut gue di mana pun anak-anak akan menghadapi hal2 seperti itu di dunia nyata, cepat atau lambat. Tapiii yang gue marah adalah si ibunya anak itu nggak melakukan apapun ke anaknya sendiri. Menurut gue itu nggak bener, ya, ibunya minta maaf ke gue dan ke Langit, tapi ke anaknya dia nggak melakukan apapun *sigh*

  5. Sama gw bakal tgantung situasi biasanya pakai tatapan tajam a la sinetron dulu hihihihi. pernah anak gw rebutan mainan, akhirnya gw minta maaf dan ngajak anak gw minta maaf, gw lihat2x sikon juga klo anaknya lebih lemah atau lebih kecil dr anak gw, gw minta maaf tp klo rebutannya gara2x provokasi anak lain ya gw lihatin aja jgn smp luka2x, takutnya anak gw gak bisa defend herself klo gw gak ada.
    itu juga gak sebatas anak gw, tp kalau ada anak lain juga terimbas oleh trouble maker gw gak segan lapor ke penjaga playground supaya ortunya dicari.
    tapi klo gw smp sdh smp taraf negur ortu/pengasuh/anaknya pasti sudah parah banget atau trouble maker ke anak2x lainnya, pasti gw tambahin embel2x tolong anaknya diajarin yang bergaul dg baik :P, maafkan, mulut saya silet habis hihihihihi…

  6. @ ameeel : itu komen papanya Rakata idem banget deh sama papanya Danny-boy. Meski Danny-boy blm ada 9 bulan, tp krn kami sering lewat dan liat2 playground, nah suami suka nyeletuk ” Awas ajah sampe ada yg berani gituin Daniel, nanti biar dibales sama Daniel. Pokoknya anak papa kudu jadi preman biar nda dijahatin sama anak laen!” *gubrags*

  7. haduuuhh kayanya kalo kasus kaya gini, emaknya alias gw yang biasanya gemes sama anak2 trouble maker kaya gitu. walopun memperhatikan gaya Bagas kalo ditengah-tengah teman seumurnya atau yang lebih kecil, lebih gede, sudah bisa menghadapi situasi. Kalo Bagas, direbut barangnya udah biasa banget, tapi gw dan Vicky(suami) ngeliatin aja pengen tau dia bakal ngapain. pernah dia dibully sama ponakan gw sendiri, tapi saking mungkin menurut dia sendiri (apalagi gw dan bapaknya) yang dilakuin sama si ponakan udah kebangetan, dia dengan senang hati menggunakan tangannya untuk nabok muka ponakan gw! (dalam hati gw sebenernya puas banget tu ponakan kena hajar Bagas atas perbuatannya haha) tapiiii berhubung disitu ada ortunya gw harus berlapang dada untuk membuat Bagas minta maaf sudah ‘nabok’ dan gw pun meminta ponakan untuk minta maaf juga karna sudah ngebully, supaya adil, sama2 tau kesalahan masing2. ;p

  8. dulu tania pernah nangis di playground karena tangannya di injek sama temen sebayanya.. tania nangis kejer trus suami gw langsung nyamperin dan bilang.. ” klo kmu di jahatin duluan , kamu boleh bales, abis itu kamu bilang.. klo main jangan gitu dong.. sakit tau..”
    suami gw ngmg gitu dengan nada pelan tapi di depan anak gw dan si trouble maker .. kata suami gw biar itu anak ngerti juga klo ngga boleh seenaknya..

    sampe rumah suami gw, ngasih tau ke tania ” klo kmu di jahatin duluan, kamu harus bales tapi jangan sekali-kali kmu mulai duluan ya..klo gitu ayah yang marah..”

    gw nya cuma bisa menyetujui apa yang di katakan suami gw..

Post Comment