Don’t Make Promises You Can’t Keep

Kemarin sore, Nadira nangis heboh sekali. Alasannya, Engkung (kakeknya, alias Papa saya) membatalkan rencana berkunjung ke rumah karena ada rapat mendadak di kantornya. Padahal, Engkung sudah berjanji pada Nadira untuk datang ke rumah kami, sepulang kerja.

Nggak gampang, lho, membujuk Nadira untuk mau mengerti kondisi yang menyebabkan Engkungnya terpaksa membatalkan janji. Karena untuk anak-anak seumur dia, janji adalah janji. Sekali dibuat, pantang dilanggar.
Kejadian ini bukanlah yang pertama. Sering kali Nadira marah atau menangis jika sesuatu yang dijanjikan kepadanya, tiba-tiba dibatalkan. Apalagi dia selalu ingat di luar kepala tentang janji apapun yang pernah diucapkan kepadanya.

Melihat ini, saya jadi ingat sebuah peristiwa yang terjadi saat saya kecil. Waktu masih duduk di bangku Taman Kanak-Kanak, saya bersekolah di dekat rumah nenek saya. Jadilah saya dititipkan di sana, sementara orang tua dan adik saya tinggal di Bekasi.

Setiap Papa saya menjenguk, saya selalu minta diajak pulang ke Bekasi. Tapi saya selalu berhasil dibujuk untuk tetap tinggal di rumah nenek. Nah, suatu hari, kalau tidak salah, saya rewel luar biasa. Akhirnya Nenek dan Papa membujuk dengan bilang bahwa Papa akan kembali nanti malam untuk menjemput saya. Tentunya mereka berharap, by night, saya akan lupa dengan janji itu.

Oh tentu tidak. Saya ingat sekali janji itu. Saya masih ingat betapa saya duduk termenung di tangga menanti Papa saya hingga tengah malam. Saya masih ingat betapa tubuh kecil saya melonjak girang setiap kali mendengar suara motor berhenti di depan rumah, dan kemudian terkulai lemah setelah tahu itu bukan motor Papa saya. Saya masih ingat betapa setelah sekian jam menanti, akhirnya saya lelah dan mengantuk, kemudian memutuskan untuk tidur, sambil berharap besok Papa saya menjemput saya untuk pulang ke rumah.

Terus terang, saya menulis ini sambil merasa sedih sendiri. Sedih sekali rasanya membayangkan diri saya saat berusia 5 tahun dan mengalami patah hatinya yang pertama kali. Lebih sedih lagi, patah hati itu disebabkan oleh janji yang tak ditepati oleh orangtua saya sendiri. Kini sebagai orangtua, saya membayangkan betapa beratnya bagi Papa saya untuk berjanji kemudian mengingkarinya yang kemudian membuat anaknya sedih. Lebay mungkin ya kedengarannya. But it’s true.


Karena itu, saya berusaha sekali untuk tidak mudah mengumbar janji kepada Nadira. Saya tidak mau mematahkan hatinya, dan juga hati saya sendiri, jika saya harus mengingkari janji tersebut. Apalagi membuat janji palsu yang tujuannya hanya untuk menenangkan anak dan berharap dia akan melupakannya sebentar lagi.

Banyak orangtua yang menganggap “Ah anak kecil ini. Mereka mudah dibohongi dan akan lupa keesokan harinya.” Benar sih, anak-anak itu lebih mudah lupa dan move on dari satu masalah ke masalah lainnya. Tapi dari pengalaman pribadi saya, ternyata tidak semudah itu lho untuk lupa. Children remember everything. Kalaupun lupa, mungkin aja hanya terselip di tumpukan memori alam bawah sadar. Seperti yang saya alami juga.

Intinya, sih, don’t make promises you can’t keep. Selain memberi kesan kita sebagai orangtua yang tidak bertanggung jawab (bikin janji melulu tapi nggak pernah ditepati), kita tentunya nggak mau kan melihat mata kecilnya yang berbinar penuh harap tiba-tiba meredup setelah kita mengingkari janji?

Kemudian, dari sebuah seminar parenting yang pernah saya ikuti, untuk membesarkan anak, kita butuh rasa percaya dari anak kita. Nah, jika kita memberinya harapan palsu terus menerus, bagaimana anak bisa percaya pada kita?


38 Comments - Write a Comment

  1. Exactly like my late dad taught me :) “janji harus selalu ditepati” alhamdulillah, dulu gue gak pernah diingkari janjinya. Klo alm bapak blg “beli barbie tgl 1 ya, skrg bapak blom punya uang” berarti tgl 1 gue akan dapet barbie. Dan tanpa harus gue tagih, almarhum bakal lgs ngingetin janji beliau. Insya Allah, sekarang gue pun mau begitu ke Menik, klo ud janji ya harus ditepati.. :D

  2. insya Allah bisa belajar menepati janji ke Rasya. biarpun sekarang Rasya masih 1 bulan, gue selalu berusaha ‘menepati’ apa yang sudah dijanjikan sebelumnya, meski itu sebetulnya ya urutan kegiatan yang sudah rutin. misalnya, gue lagi masak, Rasya nangis minta mimik, gue akan membereskan masak sampai bisa di-pause sejenak, sambil bilang ‘sebentar Rasya, Mama siapin dulu mimiknya.’ Sementara dia digendong ayahnya, gue menyiapkan diri, begitu siap dan Rasya dikasih ke gue, gue akan bilang begini,’makasih ya sayang sudah menunggu.’

    gue yakin, anak akan terbiasa dengan segala hal yang kita lakukan, bahkan sejak ia bayi. jadi memang membangun rasa percaya anak ke kita bukan cuma nanti tunggu anak udah bisa lancar berkomunikasi, tetapi sejak bayi. dan percaya dimulai dari ‘selalu menepati janji pada anak’, itu juga menunjukkan integritas kita sebagai orang tua *hiyaaahh bahasa gue tinggi bener* :)

  3. sanetya

    Nyokap gue nih suka begini ke Igo … hadeh. Mesti pelan-pelan kasih tahunya, namanya juga beda generasi, ya. Gue mending anak gue kesel sama gue daripada gue bohongin dia … itu cuma menunda kesalnya dia dan malah menambah kebeteannya.

    1. Sama Man! Kakek-Nenek Maika juga gitu tuh, suka bikin janji surga. Biasanya kalo mereka mau pulang, trus Maika nangis, buat bikin diem pasti bilang “Besok dateng lagi koq” Padahal besoknya ga dateng. Pokonya kalo mau berentiin Maika nangis, selalu bikin janji gak jelas, yang penting dia ga nangis lagi.
      Coba pelan-pelan dibilangin, tapi tetep aja kayak reflek gitu bikin janji asal..
      Kita coba bilangin kalo lama2 gak akan dipercaya lagi ama Maika, mudah2an lama2 bisa.

      1. Idem Man, Pai. Kita udah berusaha gak bikin janji palsu, eh nenek-kakeknya yang begitu. Sama aja tuh, baik bonyok gue maupun mertua gue. Supaya Nadira gak ribet/nangis, nanti dijanjiin apaan kek. Lah kan kalo bocahnya nagih, gue yang puyeng. Mau bilangin ke mereka, agak susah karena mereka udah terbiasa bikin janji asal gitu ya. Lieur lieur..

  4. setujuu banget sama ira..jangan pernah tidak menepati janji yang udah kita buat sama anak.. ya klo memang ngga mampu janji ya jangan buat janji, terus terang ajah..

    misalnya kya gw sama tania, klo sekira nya dia minta mainan yang harganya agak mahal dan gw tau gw ga akan mampu atau mau beliin, pasti gw bilang sejujurnya.. tapi klo sekiranya gw mampu tapi harus nabung dulu ya gw akan bilang, nanti tunggu uangnya ada.. dan gw akan tepati itu walau kadang dia ngga nagih.. persis kya yg dibilang sazqueen.

    klo kata suami gw, ya menepati janji sama anak itu juga mengajarkan tanggung jawab sama dia, jadi biar dia juga
    nantinya ngga mudah buat janji dan mengingkari janjinya…

  5. @sazqueen, deeth, Nike_mamatania: Setuju pisan deh. Membangun rasa percaya anak ke kita itu emang gak gampang. Salah satunya ya jangan bohong dan bikin janji palsu. Lagian kalo emang gak mampu, lebih baik dikatakan ya. Emang sih, kalo kita jujur gak punya duit beliin Barbie misalnya, anak akan terus nagih. Tapi kalo kita bohong, dia akan diem tapi gak lama pasti nagih lagi deh. Mending jujur aja lah sekalian :)

  6. nenglita

    Toss, sedang berusaha juga untuk nggak gampang bikin janji2 surga ke anak.
    Biasanya kalau sudah janji mau pergi misalnya, ternyata nggak jadi, ya sudah harus bisa minta maaf juga. Pernah nih kami mau weekend getaway, udah janjiin sama Langit mau ke Taman Safari, Langit excited banget! Ternyata kami sampai di Puncak kesorean, Langit bolak balik tanya mana Taman Safarinya, akhirnya kami cari penginapan dan besoknya deh, ke Taman Safari. Seneng banget lihat dia seneng karena ortunya berhasil memenuhi janji.
    Atau kalau kasus mainan, biasanya selalu bilang, nanti setelah gajian ibu beliin ya. Suami gue suka memandang hal ini remeh sih, tapi alhamdulillah seiring berjalannya waktu bisa ngerti juga maksud dan tujuannya.

  7. nenglita

    Btw Mbak, Nadira itu mirip banget sama Mbak Ira, mampu mengingat hal2 terkecil makanya kalo Deba janji mau kerumah bakalan ditagih terus. Nah, Langit kayanya sama kaya saya deh, cepet lupanya dan nyantai aja ngadepin janji, hehehhe

  8. waaa baru kejadian 2 hari yang lalu sama Athar gara2dia liat tukang roti lewat dan aku malah ngajakin dia beli bolu coklat kesukaannya,ternyata bolunya abiss dan jadilah dia nangis dan kecewa sedih banget liat betapa dia berharap dan kemudian kecewa. akhirnya aku minta maaf sambil peluk dan pesenin sama abangnya untuk besok bawain bolunya tapi kali ini aku ngga janjiin sm Athar.untung besok paginya si abang roti bawa bolu coklatnya jadi janjiku untuk beliin bolu coklat bisa terealisasi. cuma emang kepikiran kalo hatinya keburu terluka dan dia keinget sampe besar rasa “kecewa” saat itu :((

  9. sebagai orang tua memang harus konsisten tidak kasih “janji palsu” ya.. tapi orang ke tiga seperti kakek nenek, om tante, belum tentu bisa.. kalau udah gini, biasanya ortu yang “ambil alih..”,
    tapi.. dengan umur anakku yg udah 5 taun lewat, udah mulai deh dikasih pengertian, life is unfair, smtimes adults break promise, mungkin ada urusan luar biasa yang harus batalin janji.” pelan2 sih anakku dah mulai ngerti kl kakek neneknya gak bisa melaksanain janji

  10. gw dr kecil sampai skrg tipe penagih janji,, mgkn karena waktu kecil kalo dijanjikan sesuatu sama orgtua/oom n tante,gw tagih sampai mereka penuhin janji itu hehe..
    nah,, tapi di adek gw yg cowo,, dulu semasa kecil dia sering bgt dijanjiin sesuatu sama oom kesayanganya,tp si oom ini selalu ingkar,,dan adek gw “mencap” image si oom ini “tukang bohong”… jd dampak ke adek gw skrg, adek gw jago bohong bgt bgt,ini entah emang pengaruh lingkungan atau emang dari pengalaman masa kecilnya yg sering dikasih janji palsu ya,, krn dr adek gw SD dia udh pinter bohong sampai skrg umur 21,,

  11. Memang susah untuk tidak membuat janji pada si kecil, kalau sang ibu bekerja. Rasa bersalah seorang ibu, pasti dikompensasikan untuk menjanjikan sesuatu pada si kecil yang ditinggal di rumah. Kadang, kita tidak bisa menepati janji do hari itu, walau mungkin kita mencoba menepatinya di hari lain.

Post Comment