Kangen…

Saya membiasakan, sepulang saya bekerja dan sampai di rumah–sekitar pukul enam–tidak ada aktivitas menonton untuk putri kami, Azka Zahra (3y4m) walaupun ada toleransinya sekitar 30 menit. Biasanya Azka berontak minta diputar ulang CD-nya tapi saya tetap menolak. Tujuannya selain mengurangi waktu menontonnya juga agar bonding kami makin erat. Aktivitas biasanya berlanjut ke kamarnya. Dibacakan buku, mewarnai atau sekedar corat-coret. Aktivitas santai yang biasanya membuatnya cepat meminta susu lalu tertidur, sekitarpukul 20.30 atau 21.00 Azka sudah terlelap.  Tapi sudah lebih dari seminggu ini, Azka bisa tahan melihat-lihat gambar di buku, mewarnai atau menyambungkan titik-titik huruf cukup lama, bisa setengah buku tanpa saya minta. Dan ketika saya meminta Azka untuk tidur, Azka berkata,” Azka mau tunggu Abi pulang.” Abi adalah panggilan Azka untuk Papanya.

“Tapi Abi pulangnya malam,” terang saya. Kami tinggal di Bogor dan suami saya bekerja di Jakarta. Paling cepat dia sampai rumah sekitar pukul 21.00 tapi seringnya lebih malam dari itu.

“Memanganya Azka gak ngantuk?” Tanya saya.

“Nggak,” Azka menatap saya dengan membelalakkan bola matanya. Trik yang selalu dipakai Azka setiap kali kami, saya dan suami, bertanya hal serupa.

Ya, sudah lebih dari seminggu ini si kecil tidur larut malam sekitar pukul 22.00. Tentu keadaan ini membuat saya khawatir walaupun penyebabnya bukan sakit tapi menunggu Abinya  pulang. Walaupun ini bukan pertama kalinya Azka tidur larut malam, biasanya hanya sesekali itu pun saya pikir tanpa sengaja, yaitu ketika ia hendak tidur Abinya  pulang. Otomatis kantuk Azka hilang dan dengan antusias  ia mengajak Abinya–yang sudah amat kelelahan menempuh perjalanan bogor Jakarta sebagai komuter–bermain. “Kaget-kagetan, yuk, Bi,” atau “Kelitikan Mama yuk, Bi.” Atau tiba-tiba minta main sepeda dalam rumah. “Mau nunjukin skill, nih,” komentar Abinya. “Ini Azka sudah bisa belok,” katanya.

Satu jam berlalu, saya dan Abinya memintanya tidur tapi Azka menolak. “Ih, aku kan mau main.”

“Azka kangen Abi ya?”

“Iya, Azka kan sayang.”

“Tapi Abi dan mamanya capek nih,” jelas saya.

“Azka mau main!”

Kalau sudah begini, biasanya salah satu dari kami, saya atau Abinya tidur duluan dengan harapan Azka ikut tidur. Dan karena Azka lebih kangen Abinya dibanding saya, maka saya masuk kamar duluan mematikan lampu dan tiduran–setelah menyiapkan susu untuk Azka.  Dan cara ini cukup berhasil, Azka mencari saya dan ikut tidur walaupun diawali dengan rengekan,”Mama jangan tidur!”

Saya yakin bukan hanya si kecil kami yang mengalami hal serupa. Rela menahan lelah dan kantuk hanya untuk bertemu mama atau papanya yang harus berjibaku dulu dengan kemacetan sebelum sampai di rumah. Hal yang sama juga dirasakan mama dan papa yang berharap si kecil belum tertidur pulas ketika kita sampai rumah. Seperti yang dialami Abinya Azka. Karena khawatir dengan jam tidur Azka saya menyarankan suami untuk menelpon Azka dan mengatakan jangan menunggunya pulang. Tapi malah dijawab,”Gue, kan, juga kangen,” sambil tertawa lebar.

“Ya, sih, tapi ya biar jangan tiap hari tidur malam. Seminggu dua kali lah.”

Abi nyengir sambil melengos pergi. Ini mengingatkan saya pada ceritanya beberapa waktu yang lalu. Salah satu teman kantornya, rumahnya di daerah Cikarang (kantor suami saya daerah Thamrin) dan pulang pergi bekerja ketika anaknya tertidur lelap , efeknya anaknya kurang dekat sama  Papanya malah merasa asing. Dan suami saya tidak mau itu terjadi pada si kecil kami.

Bicara soal rindu, kangen dan keinginan berjumpa sejujurnya bukan hanya dirasakan si kecil Azka. Sebagai pasangan bekerja dengan jalur transportasi keberangkatan berbeda. Saya di Bogor dan suami sebagai komuter,  otomatis intensitas saling bertatap muka kami bisa dihitung dengan bilangan jam perharinya. Bangun tidur kami sibuk dengan persiapan masing-masing untuk pergi bekerja tambahan untuk saya menyiapkan sarapan. Sesampainya di rumah kami sama-sama kelelahan. Karena walaupun saya sampai di rumah lebih cepat, saya harus menemani si kecil bermain. Hanya sesekali sepulang kerja kami ngobrol panjang lebar, curcol sana-sani sampai larut malam, tapi biasanya itu tanpa disengaja. Besoknya kepala kami terasa sangat berat ketika bangun.

Saya yakin hal ini bukan hanya kami yang mengalaminya.  Ribuan pasangan bekerja. Tapi mungkin kerinduan-kerinduan seperti ini yang makin melekatkan hubungan sebuah keluarga. Kami makin menyadari begitu berharganya waktu untuk bisa dinikmati bersama.

Salah satu siasat kami untuk memaksimalkan waktu bersama adalah masing-masing dari kami menghindari atau meminimalkan acara kongkow bareng teman-teman saat  akhir minggu atau hari biasa kecuali acara yang bisa membawa serta si kecil dan suami/istri. Jika tidak urgent kami memilih pulang cepat. Selain itu suami saya pun memilih naik kereta, berdesak-desakan dan berdiri selama kurang lebih satu jam untuk menuju tempat kerja dibanding membawa kendaraan pribadi yang artinya harus berangkat jauh lebih pagi (maksimal berangkat pukul 05.00 sedangkan jika naik kereta dari rumah pukul 07.30–jeda waktu yang cukup untuk kami sarapan bersama dan mengajak Azka keliling dengan motor sebelum kami bekerja) untuk menghindari kemacetan. Begitupun jam pulang yang bisa lebih lama jika membawa kendaraan pribadi. Saat kami kumpul di rumah   kami selalu melibatkan si kecil dalam melakukan  aktivitas.  Saya melibatkan si kecil   dalam urusan bebenah rumah seperti melap buku-buku di rak, menyiangi rumput di taman, beres-beres pot bunga dan memasak. Dan Azka dengan senang hati bahkan menawarkan diri untuk mencuci mobil Abinya, untuk hal ini terlebih karena Azka suka main air, hehehe

Cara yang kami nilai cukup berhasil. Azka sangat dekat dengan kami. Buktinya kami dijadikan role model olehnya.  Hal yang tak jarang membuat kami tertawa terpingkal-pingkal atau berkerut keheranan. Sepertinya misalnya setelah selesai makan bersama, Azka mendahului saya membawa piring kotor bekas Abinya ke wastafel. Atau dengan senang hati dia menawarkan diri membereskan buku-bukunya. Atau dengan penuh inisiatif menyapu lantai jika ada ceceran sampah. “Azka rajin kayak Mama,” katanya.

Kali lain saya dibuat terkejut dengan permintaannya dibuatkan teh manis.  Wah, sejak kapan dia suka teh manis, batin saya dalam hati.

“Ma, Azka mau teh manis!” ulangnya.

“Anak kecil tidak boleh banyak minum teh,” terang saya teringat anjuran dokter saat beberapa waktu lalu saya mengeluhkan bab Azka yang kadang keras dan tidak teratur.

“Satu saja, Ma.” Maksudnya satu gelas.

Akhirnya saya buatkan satu cangkir kecil dan tanpa disangka diminumnya satu cangkir teh manis dalam satu tegukan.

“Azka suka?”

“Iya, dong Azka suka teh manis kayak Abi,” jawabnya sambil tersenyum bangga.

Olala…


7 Comments - Write a Comment

  1. “Salah satu siasat kami untuk memaksimalkan waktu bersama adalah masing-masing dari kami menghindari atau meminimalkan acara kongkow bareng teman-teman saat akhir minggu atau hari biasa kecuali acara yang bisa membawa serta si kecil dan suami/istri. Jika tidak urgent kami memilih pulang cepat.”

    setuju banget sama strategi itu, suami saya juga memegang prinsip seperti itu demi gak kehilangan waktu bersama saya dan nara.. bener2 ‘teng go’ klo udah g ada kerjaan lagi.. dan nara juga persis azka, rela menahan kantuk biar bisa main sama papanya lebih lama lagi.. :) TFS yaa..

  2. duh…terharu bacanya..ikut merasakan, kondisinya sama banget sama gw a year back then..strategi yang disebut sama Mrs. Adi di atas juga kami pegang, dengan penuh kesadaran dan tanpa terpaksa tentunya..
    setahun terakhir, suami bekerja di luar negeri dan hanya pulang 2-3 bulan sekali, itu pun paling lama seminggu..kerasa banget berharganya kebersamaan itu..
    Thanks for sharing ya!!

  3. Jadi inget salah satu puisi di buku Ibu-Ibu Anda.. yg isinya kurang lebih: anak2 juga sedang belajar menunggu, untuk merasakan kebersamaan di akhir hari.. tiap hari di kantor ada masalah apapun, senang krn di ujung hari ada senyum tulus menanti di rumah..
    Beautiful story Rina :)

  4. kisah yg tidak terlalu istimewa… terlalu sederhana… tp justru yang kaya gini yg suka terlupakan oleh orang tua jaman sekarang di tengah hiruk-pikuk rutinitas pekerjaan… :)

    baby boy’ku memang baru berusia 6 bulan 2 minggu, namun sejak aku kembali bekerja (di usianya yg pas 3 bulan), Dia selalu menunggu kepulangan mama dan papanya setiap malam… Setidaknya ini yang aku dengar dari Eyangnya (mamaku yg sehari-hari menjaganya ketika aku dan suami bekerja)

    jadi… yang kangen bukan cuma orang tua… anak2 (bahkan sedari bayi pun) juga merasakan hal yang sama… dan ketika kedua pihak sudah sama2 bertemu di rumah, alangkah indahnya jika qta (para orang tua) melupakan/membuang jauh2 kesibukan seharian itu (termasuk meninggalkan segala macam gadget qta) dan langsung hanya FOKUS pada si kecil… pada kehangatan senyumnya yang menyambut kepulangan qta di rumah…

    TFS, Mom Rina :)

Post Comment