Mikail si Koki Cilik

Saya termasuk jarang membelikan banyak mainan untuk Mikail. Alasannya, banyak barang-barang di rumah yang bisa dijadikan mainan. Selain hemat, saya ingin Mikail belajar menjadi kreatif.

Mikail sangat tertarik dengan kegiatan memasak. Dia suka mengikuti saya ketika memasak. Awalnya, saya merasa terganggu, tapi ternyata dengan mengajarinya mengerjakan hal-hal kecil yang bisa dia lakukan, Mikail malah bisa membantu. Dia pun suka sekali bermain dengan peralatan memasak. Spatula, panci, wajan teflon kecil, sampai bawang dan botol kecap pun ikut dimainkannya. Setiap kali saya memasak, Mikail selalu ingin ikut melakukan apa yang saya lakukan.

Suami saya adalah warganegara Maldives yang makanan utamanya adalah chapati dan roti. Beliau jarang sekali makan nasi. Jadi sehari-hari, saya memasak menu yang berbeda untuk makan malam si Bapak. Menu makannya sederhana dan tidak banyak variasi sehingga mudah dipelajari. Chapati biasanya dimakan dengan kari tuna atau ayam, ditambah salad sederhana dengan siraman minyak zaitun. Walaupun, seringnya dia hanya minta dibuatkan sandwich tuna spesial pakai telur.

Cara membuat chapati sangat mudah. Bahannya adalah tepung terigu, minyak goreng atau minyak zaitun, dan air hangat. Semua dicampur sampai kalis, dibulatkan. Kemudian digiling sampai pipih seukuran piring makan. Dipanggang di wajan teflon tanpa minyak sampai kecoklatan. Butuh waktu beberapa bulan sampai saya betul-betul mahir membuat adonan dengan takaran pas dan tidak lengket ketika digiling.

Mikail paling suka membantu saya membuat chapati. Lebih tepatnya, dia suka sekali bermain dengan tepung. Karena dia selalu ingin memegang roller, sedangkan terkadang saya terburu-buru mengerjakan hal lain, saya pun membelikan Mikail  roller kecil. Jadi dia bebas untuk membuat chapatinya sendiri. Walaupun kegiatan ini agak membuat berantakan, tapi sangat menyenangkan.

Sekarang, Mikail senang sekali membantu saya menyiapkan bahan masakan seperti menyiangi toge, memetik bayam, mencuci beras, dan mengocok telur. Tentu saja, agar aman, dia hanya bisa melihat saya memasak (seperti menggoreng atau merebus sayur) dari jauh.

*Dikirim oleh Nana Andriana (@momsnmine) ibu dari Mikail (2 tahun)


12 Comments - Write a Comment

  1. sama dengan Ken nih.. hobi masuk dapur sama saya :) Kadang agak ngerepotin dan bikin lebih berantakan, but he enjoys it very much! Kosa kata peralatan dapur & bumbu2 plus bahan makanan bertambah pesat, kalau buat sesuatu pasti pingin ikutan bantuin :) Kadang dia malah lebih mau makan makanan yg dia ikut bantu siapkan dibandingkan klo makanannya udah jreng tau2 udah siap di meja makan ;) Win-win solution nih: anak senang, mama bisa masak :)

  2. Huaa Chapati pake kari, keliatan enak sekali *laper*

    Mikail pinter banget bantuin mama masak :D Iya emang bener, berantakan sih kalo anak2 ikut bantuin di dapur, tapi sebanding deh sama senengnya ngeliat mereka asik ‘bereksperimen’ dengan tepung, gula dan bahan2 makanan lainnya :)

    1. Betul Mbak Affi. Sayang aku gagal terus kalo bikin kue. Pernah bikin kue ama Mikail bareng, keras jadinya. Mikail sampe ketawa, kuenya ga bisa digigit :D

      Mbak Hani: Kayanya seru tu kita kopdaran di dapur, bareng anak2. Bikin kue simple yang ga perlu dimasak. Trus kita bikin sertifikat buat anak dan ibunya, Mama’s Helper. Yuk yuk yuk kita bikin! *semangat*

  3. Mau dunk, tante icip2 masakan kreasi Mikail..#laper#

    Tyt begitu ya Mbak Nana, jadi biarin aja klo anak qta bantu ngubek2 dapur? Masalah anakku-Firza, maunya ngebantu goreng-menggoreng, dia sukaa bgt ma si Wajan yg double side itu.. Jd pingin praktek kali
    Wadoohh

  4. Eh halooo Mama Firza. Seneng ya td main sama2.
    Iya loh kayanya hampir semua anak maunya ikutan ‘berantakin’ dapur. Maksudnya mau bantuin mamanya, walaupun keliatannya malah tambah ngeribetin :D
    Beliin mainan masak2an aja Mbak, skrg kan chef bnyk yg cowok, jadi ga feminin kok main masak2an jg :)
    Kapan2 main brg lg yaaa

Post Comment