Bahas Tentang Pengeluaran Lebaran, Yuk?

Uhm..mestinya saya mulai berhitung tentang where I stand financially dan menyiapkan plan untuk beberapa tahun ke depan. Sayangnya, sebelum niat itu terlaksana, Ramadhan sudah hadir. Tadinya sih saya senang Ramadhan datang karena artinya tidak usah keluar untuk uang makan siang = lebih irit!!. Tapi ternyata, saya baru sadar kalau pengeluaran justru membengkak di bulan puasa dan lebaran. Uh oh..mayday may day!!

Bukan berarti saya lantas tidak menyambut Ramadhan dengan suka cita lho…tapi sebel aja karena baru nyadarnya belakangan..:D.

Nggak percaya kalo pengeluaran selama puasa dan lebaran jadi membengkak? Coba ya saya tulis satu persatu:

  1. Zakat fitrah. Jumlahnya sih memang kecil, tapi daripada terlewat, mendingan ditulis pertama aja.  Yang kita keluarkan harus sebesar 2,5 kg dari makanan pokok kita sehari-hari. Bisa dalam bentuk fisik (beras contohnya) maupun uang. Nah 2,5 kg beras itu harganya kira-kira Rp 17,500. Itu untuk perorangan, jadi kalau ada 3 orang di keluarga berarti  =Rp 52,500
  2. THR. Ini juga wajib dong. Ada yang untuk pembantu rumah tangga, supir, tukang kebun, dan lainnya. Besarnya adalah 1x gaji bulanan.  Kurang lebih nih, kalau ada 1 PRT dan 1 supir = Rp 2,000,000
  3. Speaking of PRT. Manajemen gaji PRT kalian gimana? Kalau setiap bulan diambil sama si PRT ya berarti cukup aman. Lah kalau saya yang si mbaknya belum pernah ngambil gaji dari lebaran tahun lalu dan saya juga nggak pernah langsung menyisihkan gajinya di pos khusus, gimana?..:D. Katakan gajinya Rp 500,000 perbulan  misalnya, dikali 12 = Rp 6,000,000. Fantastis!!
  4. Zakat penghasilan. Biasanya Ramadhan dijadikan patokan waktu untuk mengeluarkan zakat penghasilan. Besarnya adalah 2,5% dari harta kita.  Jadi misalnya gajinya 8 juta perbulan dan sama sekali belum mengeluarkan zakat, kalau dihitung dari gaji saja berarti yang harus dikeluarkan = Rp 2,400,000
  5. Zakat penghasilan sudah dikeluarkan semua sebelum Ramadhan? Memang sih bisa agak nafas dikit yah. Tapi masa sih nggak mau beliin baju koko atau sarung atau apalah gitu untuk satpam kompleks? Atau beliin bingkisan untuk gurunya anak-anak di sekolah atau guru ngaji di rumah? Beliin baju batik untuk OB di kantor? Atau mungkin program memberikan nasi bungkus untuk buka puasa orang-orang di jalan setiap hari Jumat? Jangan sampai kita makan enak dan pakai baju baru dan lupa untuk ikutan berbagi dengan yang kurang beruntung, kan. Jumlah yang harus dikeluarkan tergantung kita, tapi kira-kira = Rp 1,000,000 ya?
  6. Baju lebaran. Memang sih bisa saja nggak usah beli baju baru. Tapi biasanya nggak tahan juga liat tunik-tunik lucu. Dan egois rasanya kalo beli baju sendiri tapi anak dan suami nggak dibeliin kan?. Tergantung belinya dimana, tapi kalau di mall-mall ibukota, siapkan dana = Rp 1,000,000
  7. Hidangan puasa dan lebaran. Sadar nggak sih kalau untuk buka puasa kita biasanya lebih royal dalam membeli makanan. Belum lagi ditambah kue-kue nastar, caastangles, putri salju, lidah kucing, ketupat, cake, sirup dan lain sebagainya untuk lebaran. Malu dong nanti kalo ada tamu masa nggak ada makanan apa apa. Yang harus dikeluarkan? Wah saya juga kurang tau persisnya. Mungkin di total sekitar = Rp 5,000,000 lebih ya untuk sebulan?
  8. Tiket mudik. Pastinya harga tiket jauh lebih mahal pas lebaran. Tergantung rute dan berapa orang juga yang pergi. Kalau mudiknya naik mobil juga harus diperhitungkan bensin dan tolnya bolak balik. Check juga apa mobilnya perlu di service dulu atau tidak. Paling sedikitnya = Rp 1,500,000 akan keluar untuk ini.
  9. Oleh-oleh untuk orang-orang di kampung. Nggak mungkin dong datang dengan tangan kosong? Apalagi kalau kita menginap di rumah orang tua/mertua/saudara. Lagipula kan masih mending beli oleh-oleh untuk keluarga daripada keluar uang untuk hotel :p. Rp = 500,000 harusnya sih cukup.
  10. Angpau untuk anak-anak kecil. Inget kan waktu kecil dulu betapa senangnya kita kalo dapet angpau? Sekarang waktunya berbagi kebahagiaan itu. Jumlahnya tergantung berapa keponakan atau sepupu yang kita punya. Paling enggak Rp 500,000 pasti keluar deh.
  11. Renovasi rumah. Bukan renovasi besar-besaran sih, tapi biasanya sebelum lebaran orang-orang suka iseng untuk nge-cat ulang rumahnya, atau menanam tanaman baru, atau beli sofa yang memang udah harus diganti. Ada juga yang mau kedatangan saudara banyak. Wah harus beli kasur ekstra dong..:D. Pokoknya pasti ada aja lahh yang harus dikeluarkan seperti beli toples-toples cantik, piring baru, dll. Siapkan at least Rp 500,000 ya.
  12. Si Mbak mudik? Nah suka ada juga kan yang mengambil anfal atau pembantu temporer yang dibayar perhari. Gajinya tentu lebih mahal. Mungkin bisa Rp 50,000 per hari ya? Kayanya Rp 500,000 sih cukup untuk 10 hari.
  13. Karena si Mbak mudik, pasti jadi males masak deh. Solusinya? Delivery atau makan di luar rumah. Total kerusakan berapa, hanya Tuhan yang tau..:D. Bisa lah dihitung-hitung sendiri. Kalo sekali makan sekeluarga pas weekend bisa habis Rp 200,000 kan? Trus akan makan diluar berapa kali selama liburan? Siapin deh at least Rp 1,000,000 untuk ini.

Gimana, udah cukup mencengangkan belum angka-angkanya? :D. Saya aja males untuk jumlahin totalnya. Segini ini juga baru yang terpikirkan oleh saya, pasti ada deh yang terlewat serta tambahan biaya tak terduga lainnya. Jangan lupa juga nanti bill telfon akan membengkak karena roaming serta tambahan gara-gara belanja waktu mudik.

Jadi harus gimana ini kalau belum ada dananya? Jangan sampai kena heart attack pas liat credit card bill setelah lebaran karena kartunya sudah habis-habisan digesek. Yahh untuk sekarang mungkin udah agak telat yah untuk menabung dulu, tapi tunggu postingan selanjutnya untuk tips dari expert yang bisa diterapkan untuk lebaran tahun depan :).


45 Comments - Write a Comment

  1. Bener banget nih… Baru kemarin gw minta list pekerja2 di komplek kyk satpam, tukan kebun, tukang sampah dll buat ngitung mesti beli sarung dan sekedar kue kering berapa… Hasilnya gw garuk2 kepala sendiri, banyak juga ya boo…

  2. *sakit kepala duluan bacanya*
    pengeluaran yang pasti tiap tahun nih, angpau lebaran, ngasih ART, zakat fitrah+harta, THR nyokap (biar sedikit tapi alhamdulillah konsisten ngasih), urunan buat satpam komplek (plus OB kantor), beli2 makanan selama nggak masak atau tukang sayur masih pada pulang kampung, kalo baju gw/ suami biasanya jarang banget. tapi buat anak itu, haduuuuuuh…nggak tahan!
    *sigh*

  3. Kalo THR gw nganggepnya udah hak org2 buat dibagi2: pegawai kantor, satpam RT, petugas kebersihan n ojek2 yg mangkal depan rumah (soalnya mrk juga bantu jagain rumah gw), terus THR mertua n nyokap bokap. Alhamdulillah juga, Han, gw bebas dr mudik. Jadi lumayan dah masih ada sisa buat hura2 :))

  4. hahaha…. pas banget deh, ikutan mumet kalo udah lebaran gini, kurleb sama deh pengeluarannya… aku malah ditambahin lagi:
    1. tiket ongkos mudik pembantu pp
    2. PARCEL! itu wajib, buat bbrp org kenalan suami dan saya Yang terhormat :D –> paling bowros
    3. terus karena mudik di dua kota neh (ortu dan mertua) otomatis biaya jalan2 dan jajan disana bertambahn dong, secara pembantu juga mudik –> berarti kali 2 ya bok doeng…
    4. Oleh-oleh buat beberapa teman begitu saya pulang dari mudik :D
    *emak pusing tung tung itung

  5. aduh untung gue ga punya PRT, driver, satpam :), dan disini jajanan pasar kurang menggoda iman…jd buka puasa most likely sama dgn makan malam biasa.
    tp gue kudu balik kampung dan td pagi abis cek harga tiket.duaankkkk….telattt yeee gue br nyari tiket skrg, dah mahal gilak.
    baju baru juga gue agak jarang beli bbrp thn ini…dan krn thn lalu itu tunik baru, thn ini kayaknya gue ngulang pake itu,.. **kudu ngepas dulu apakah kesempitan hihih**

  6. udaaaahhh.. ga usah diitung, langsung aja mudiiiikkkk… hahahha… setiap lebaran pasti panik ama harga tiket pesawat dan kereta. Ujung2nya… Naik mobil aja yuk -_-

    ya tapi emang enak sih naek mobil, selaian pelesir, jalan pelan2, berenti, makan, nginep sebentar kalo perlu :-D

    ah yasudahlah… namanya juga lebaran, hari raya… Tapi gw mah suka kasian ama perusahaan yang kasih THR lebaran barengan ama yang natalan.. apa nggak tambah pusing tuh yang natalan dikasih duluan? atau malah seharusnya gitu? THR sebelum hari raya?

    1. itu kejadian waktu di kantor lama gw.
      dulu2nya sih THR sesuai hari raya masing2 karyawan, tau2 diubah jadi lebaran semua. asli, bener2 garuk kepala deh, natalannya masih 3 bulan lagi, THRnya udah abis duluan hehehe…. itu sih katanya gara2 HRDnya ga mau repot, jadi dikeluarin pas lebaran. buat beberapa temen yg natalan sih ga masalah karena pas lebaran pun pengeluaran mereka juga banyak cth kasi thr ke pembantu, supir dll.

    2. Hanzky

      Depe: Gue nggak kebayang tuh kalo naik mobil trus harus bermacet-macetan di jalur pantura ..horor banget kayanya. Tapi kata suami gue sih seru2 aja waktu kecil dia mudik gitu, malah suka kangen katanya..:).

      Ijoli: Iya sih bener ya sekalian, tapi nggak seru juga aturan bisa buat jalan2 pas akhir taun dan beli2 kado natal malah udah nggak berbekas gitu thrnya.

  7. Gue sama deh kayak Pia, nganggep THR itu jatah orang2 yg selama ini udah bantuin gue and make my life easier. Dulu sih pas masih jadi orang kantoran, THR-nya dapet dua, dari gue dan suami, tp sekarang ya udah lah pasrah aja THR suami gue numpang lewat doang :D

    Tapi kalo untuk pengeluaran2 yang lain udah gue cut sih han. Kayak beli buka puasa & makan yg mewah2 gitu sih udah enggak. Normal2 aja. Cuma masalahnya emang harga2 lagi naik kan jadi otomatis belanja dan masak sendiri pun tetap keluarnya lebih gede dari bulan2 normal. But still cheaper than eating take out all the time.

    Trus utk bingkisan2 buat mertua, kakak ipar dll gitu kalo dulu gue pasti beli kue kering gitu dan gede jg tuh keluarnya. Sekarang? Gue mau coba bikin sendiriii hahahah *optimis abiss*

    1. Hanzky

      Biasanya yang mewah itu minggu pertama aja ya Fi…minggu kedua seperti yagn elo bilang: Abon & Indomie..hahahaha.

      Bikin sendiri lebih berkesan lagi Fi daripada beli, lebih thoughtful, apalagi pasti dibantuin Aluf kan? Bisa jadi family tradition tuh…mudah2an taun depan gue bisa bikin sendiri deh..

  8. Gw juga ga pulkam dan anak gw dari kecil ga pernah semangat mencari baju lebaran. Jadi ga ada 2 pos pengeluaran itu. Tapi namanya juga lebaran, pastilah menjadi salah satu bulan dengan jumlah pengeluaran terbanyak. Makanya juga menjadi bulan paling seru kali, ye?

    Jadi, gw paling setuju ama kesimpulan Hanzky: “….Saya aja males untuk jumlahin totalnya”.

  9. hehe baru baca artikel ini..
    buat ibu2 yang on denial, gue dengan cueknya ambil kalkulator, kikikikks
    jumlah total pengeluaran lebaran di atas bener2 super duper fantastis:
    Rp 21,952,500.. hihihi..

    thanks artikelnya ya.. gue langsung lanjut berhitung buat pengeluaran gue sendiri.. doakan gak sefantastis itu ya.. almost 22jt, haduuuhh itu sih udah dana liburan sekeluarga ke luar negeri :)

  10. sanetya

    Hihihi baru baca. Biasanya kl kami, THR itu dialokasikan utk hal2 yg memang perluuu banget: zakat, THR ART, paket utk orangtua dan bayar hal2 yg sifatnya tahunan ky PBB plus perpanjang STNK. Kl ada sisa, baru deh nabung.

  11. hahaha…benar2 bikin gue ngitung…

    untung bbrp pos bisa gue ilangin kyk mudik, oleh2, angpau anak, renovasi rumah, sirep. dan krn bukan anak tertua, gak bikin open house deh kyk dulu ibu saya…hihi

    tapi tetap aja keluar banyak ya u masa2 lebaran…pingsannn.

    we really are a spender nation… we should really re-evaluate our priorities…

  12. aduh iya….
    padahal udah ngerem n merem kalo lg ke mall….tapi itulah lebaran. mau ga keluar angpau buat ponakan yah gimana….ga bawa oleh2 pas mudik juga gimana (padahal mudiknya cuman 1/2 jam perjalanan via tol dr rumah…)
    THR juga potongan pajaknya…wooww….
    yah sutralah….

Post Comment