Tradisi Cium Tangan

Terkadang, saya merasa kalau I’m a bad mom. Kenapa? Karena saya tidak pernah menyuruh anak-anak saya untuk mencium tangan orang tua di luar lingkungan keluarga. Sementara anak anak lain begitu santunnya berkeliling ruangan, menghampiri semua orang yang hadir dan bersalaman serta mencium tangan mereka satu persatu.

Biasanya sih, saya mengingatkan anak-anak untuk mengulurkan tangannya bila bertemu teman saya, tapi hanya sebatas  berjabat tangan saya, tidak sampai mencium tangan. Bahkan kalau pas bertemu teman teman saya yang masih berjiwa muda, saya hanya menyuruh mereka untuk memberi high-five saja.

Yang saya perhatikan, tradisi cium tangan ini lebih merajalela sekarang ini dibanding waktu saya kecil. Saya ingat sekali waktu TK & SD saya tidak mencium tangan guru-guru saya. Tapi sekarang, anak-anak dari Playgroup sudah dibiasakan untuk melakukan hal itu, bahkan banyak yang sampai tingkatan SMA. Bentuk cium tangannya pun lain lain, ada yang ke mulut, ke hidung, ke pipi dan ada juga yang ke jidat.

Saya sendiri merasa risih kalau tangan saya dicium anak kecil yang bukan anak saya. Entah kenapa kok jadi merasa kasihan sama si anak kecil, karena kesannya mereka mendewakan saya sekali sampai mencium tangan saya. (Padahal sih mereka begitu karena memang dibiasakan oleh orangtuanya, tidak ada maksud apa apa lagi :D ).

Jadi memang saya tidak membiasakan anak-anak saya untuk cium tangan , we kiss and we give hugs (which feel much warmer and closer than just the hand kiss ritual). Bahkan di keluarga besar suami saya juga tidak ada tradisi cium tangan tetapi itu tidak mengurangi keakraban keluarga. Yang sudah tua tidak merasa harus dihormati dengan dicium tangannya karena banyak hal lain yang jauh lebih penting dalam hal kesopan santunan.

Lagipula, saya tidak melihat dimana penting atau bagusnya cium tangan ini. Ibu-ibu disini ada yang tau nggak dari mana asalnya tradisi ini? Apakah ini tradisi Islam atau negara dari Timur Tengah? Tapi sekarang pun Raja Arab sudah melarang tradisi cium tangan ini. Kalau di Amerika, kegiatan jabat tangan sebisa mungkin di minimalkan untuk anak-anak. Kenapa? Karena tangan adalah sumber penyakit. Apalagi kalau flu season lagi mewabah.

Selain alasan diatas, saya juga mencoba memposisikan diri sebagai anak saya. Karena saya ingat betapa bete nya saya dulu waktu kecil kalau disuruh keliling ruangan untuk bersalaman :D. Dan setelah saya pikir-pikir lagi, kita saja nggak mau kan untuk mencium tangan orang yang kita tidak kenal?

Kenapa tidak mau?…

Exactly, karena menurut kita itu tidak perlu. So why should our kids do it? (looking for justification :p)

*image from e-poland.org


54 Comments - Write a Comment

  1. saya pribadi juga rasanya klo disuruh cium tangan duh maless banget apalagi yang mau diciumin tangan orangnya lg sakit flu oh goshh dalem ati pasti blilang kejangkit deh ini, sepertinya jg keknya gk terlalu penting yaa,,,

  2. saya juga nggak membiasakan putri saya cium tangan kami, orang tuanya, dan kakek-neneknya. malah neneknya bilang, “Ngapain cium tangan orang, kita nggak tau tangan dia habis megang apaan…” hehehe… Untuk alasan menjaga kesopanan, masih boleh lah anak saya salaman sama orang lain, ngga pake cium tangan.

  3. Naahh…, gw tuh nunggu2 ada artikel kayak gini nih, thanks ya Han… Jadi lega karena gw juga termasuk nggak yang strict ngajarin anak2 gw cium tangan, cukup salaman aja, menurut gw salaman udah cukup sopan kok. Gw sendiri waktu kecil jg nggak terbiasa dengan cium tangan orang yg lebih tua cukup salaman plus cium pipi kalo yg kita temui itu hubungannya akrab. Yang ada gw rada bt kalo ada orang yg ketemu anak gw dan langsung nyorongin tangannya ke muka anak gw pas salaman, minta cium tangan gitu. Apalagi musim2 flu begini, gw selalu siap hand sanitizer sama wet tissue buat lap2 tangan sama muka anak2 kalo abis banyak ketemu orang.

  4. Deenda: Iyaa bener, risih kan yaa…

    Sabai: Iyaa..salaman aja kan cukup, kayanya di negara2 lain juga gitu kan, nggak pake cium tangan segala.

    Niens: Sama sama Nien, justru gue yang jadi lega karena ternyata banyak yang sepikiran..tadinya sempet mikir jangan2 gue malah bakalan dimarahin orang lagi ..:D. Bener banget tuh banyak yang secara otomatis nyodorin tangannya gitu. Bahkan satpam di sekolah anak gue juga gitu lho. Memang sih mungkin bagusnya jadi mengajarkan kalo anak kecil harus sopan ke orang tua, apapun posisinya..tapi please deh satpamnya kan seharian di pinggir jalan, ngaturin lalu lintas depan sekolah, kadang megang uang juga dan segala macem, udah pasti tangannya kotor..:(

  5. Gue ngajarin nggak cium tangan, tapi Ayahnya, neneknya, kakeknya, tantenya, kalo dateng langsung nyodorin tangan minta dicium. Bagaimana iniiiih????

    Sama halnya seperti gua ga pernah setuju kalo tangan kanan = tangan manis/bagus. Hellow….trus tangan kiri pahit/ga bagus gitu ya? tanpa tangan kiri, tangan kanan juga susah lagi hidupnya. Tapi kalo udah sama nenek kakeknya pasti dibilang, pake tangan bagus dong. Bila masanya dia udah bisa nanya-nanya…”emang tangan kiri jelek ya ma?” gue mau jawab apa coba? hadeeeh….

  6. gue juga gak pernah ngajarin ritual ini ke anak2 gue. Kalo gue lebih concern ke arah sanitasi dan kesehatan. Tangan kan sumber penyakit kalo dalam keadaan gak bersih. Selain itu buat gue ritual ini bikin org dewasa itu kesannya superior dan berkuasa banget….jadi inget jaman feodal :)). Kalo mo hormat sama orang yg lebih tua menurut gue banyak cara lain untuk menunjukkannya, gak perlu pake cium tangan segala. Spt kata Hanzky, gue juga lebih prefer HUGS, lebih terasa warm, akrab dan nyaman. Gue juga notice, kenapa belakangan ini ritual ini semakin menjadi-jadi ya?

  7. gw juga ga tau sih ini tradisi dari mana han…tapi dikeluarga gw biasa, dibanding keluarga suami gw. Gw masih cium tangan ke nyokap,bokap gw setiap mau berangkat jadi ga langsung ngeloyor aja sih.. dan mertua, om, tante,nenek2 kalau ketemu…. tapi bukan cium sih, lebih tangan disodorkan ke jidat :p gw rasa gw akan menyarankan anak gw untuk melakukan hal yang sama, sebagai wujud hormat dan kesopanan kepada orang tua gw sih. Tapi gw rasa kalau dalam keluarga it is okay sih tapi kalau sampe guru2 gtu atau orang tua yang ga ada hubungan keluarga ga perlu2 amat sihhh…

  8. Gw dan suami ga ngajarin utk cium tangan. Kdg2 aja kalo iseng, “ayo salim” tp kalo anaknya ga mau yaudah biarlah. Yang penting harus jaga kesopanan sm org lain, itu lbh penting kayanya.
    Keluarga besar gw siy menjadikan cium tangan ini sbg bentuk hormat. Semakin gede, gw makin sadar bhw cium tangan hanya simbol aja, ngapain cium tangan tp kalo realitasnya ga sopan/ hormat? Jd gw pribadi memperjarang cium tangan ke uwak/ tante dst. Jadi omongan sih, tapi biarlah, rasa hormat/ sopan itu harusnya bisa keliatan sendiri ga harus show off :)

  9. affi

    Kalo di keluarga bokap gue (yg notabene Arab totok hihihi) malah justru masih dijalankan banget loh tradisi cium tangan ini. Gue sih waktu kecil nggak bete ya, cuma yg gue inget gue suka rada bingung mana yg mesti dicium tangannya, mana yg enggak, soalnya keluarga bokap gue buanyak banget! Hehehe yg jelas sih kalo di luar sodara deket nggak diwajibkan cium tangan. Saking kuatnya tradisi ini, kalo lebaran dan ngumpul2 gitu, biasanya orang2 tua (nenek, om dan tante gue) pada pake wangi2an di tangannya, jadi pas diciumin anak2 kecil harum gitu hihihihi

    Btw kalo di keluarga bokap gue tuh justru nggak terlalu umum sodara2 yg peluk dan cium. Jadi gue menyimpulkan buat mereka cium tangan = bentuk kasih sayang. Nggak semata2 supaya dihormati aja. After all simbol kasih sayang itu bisa beda2 kan ya dia tiap keluarga.

    Having said that, gue nggak mewajibkan anak gue utk selalu cium tangan orang yg lebih tua, kecuali kakek neneknya. Itupun ya pasti dibarengin sama peluk cium sih because unlike my dad’s side of the family, I find myself more comfortable expressing my love through hugs and kisses.

    Tapi kalo mesti cium tangan orang2 lain di luar keluarga deket enggak perlu lah yaaaa. Kalo masih anak2 kan mayoritas semua orang lebih tua dari dia, masa mau diciumin semua tangannya :D

  10. hehe gue pengen komen tapi bingung, soalnya belom punya anak juga.

    Mungkin nanti gue ajarin tapi cuma ke gue, suami dan orang tua gue aja. Ga tau sih kenapa gue mikir gini padahal guenya ke suami juga hampir ga pernah cium tangan (suami gue risih). Tapi kalo nyokap lagi mampir gue suka diomelin kalo gak cium tangan ke suami. Kalo ke orang tua, gue cium tangan abis itu cium pipi lengkap dengan peluk juga hehe.

    Pernah ketemu anak2nya staff bokap gue yang masih sd gitu terus orang tuanya nyuruh salam dan cium tangan. Gue risih, kesannya gue super bermoral, nggak punya dosa dan patut ditiru. Trus waktu itu pas lagi jalan sama ipar2 gue yang non-Indo. Abis itu mereka tanya “kenapa tangan gue ditaro di jidat dan di pipi mereka?” Lahhh gue bingung jawabnya. Padahal I was one of them too.

  11. Wa..aku juga punya dilema nih. Kalau dari keluarga suami berlaku budaya cium tangan. Termasuk untuk adik kepada kakaknya. Tapiii kalo di keluarga ku sdiri, berlaku cipika cipiki and hugging..Sekarang sih aku coba menyesuaikan diri aja..

  12. Waduhh….suami gw paling anti nih ama cium2 tangan, padahal di keluarganya, semua yg muda2 kudu cium tangan ke yang tua.
    Gw pribadi sih don’t mind cium tangan ke orang tua kita, mertua, kakek nenek. tapi diluar dari itu…no no lah, males banget. iya kalo yg mau kita cium tangannya itu udah cuci tangan dulu…kalo belum kan..eukss. biasanya sih kalo ke keluarga suami, paling cium tangannya tuh tangan mereka gw taruh di jidat gw…bukan ke bibir or hidung gw :D
    Trus suami gw bilang dia ga mau anak kita pake cium2 tangan segala. Kalo salaman doang sih enggak papa. Tiara sih kita ajarinnya nih untuk selalu say Hi, ga pake salam2 segala…heheheh

  13. Kayanya ini pengaruh budaya arab. Di keluarga kakak ipar( merek arab totok) mereka menjalankan kebiasaan ini. Dulu suka bingung kalo lagi namu di keluarga mereka.. Memang benera kayanya ritual cium tangan semakin menjadi belakangan ini seperti ” trend ” lain
    Cium tangan buatku sama “risihnya” dengan cipika cipiki. Kadang aku suka gak enak ketemu orang yg baru kenal tapi mereka menyodorkan pipi :)

  14. kita sih ga pernah ngajarin cium tgn. secara saya tidak menganut adat manapun yg mengahruskan untuk cium tgn. tp krn siang saya kerja jg, mau ga mau sama pembantu. pembantunyalah yg ngajarin cium tgn smp sekarang. saya sih ga masalah. cuma sekolahnya agak shock. maklum dia sekolah di international school. bule2 itu heran liat dia.

  15. terus terang gue agak risih dengan urusan cium tangan dgn anak2 ini, tapi lebih karena kok kesannya gue ‘diagungkan’ banget, and the kids subservient. sering juga lihat istri cium tangan suami, lengkap dengan kepala tunduk dan badan membungkuk. for some reason, scenes like this saddens me.
    but anyway, di kalangan keluarga batak belum mewabah. *brightens up*

    i think a (firm) handshake is more democratic and egalitarian. yang lucu, kadang orang udah siap mencium pipi gue, kaget cause i grab their hand for a handshake, which i much prefer, kecuali udah akrab banget, .e.g. with someone who gave birth to me. lol
    kadang habis cium pipi pun, buat gue gak afdol kalo belum shake hands…

  16. wah…seru nih topiknya! klo di keluarga gw dan suami memang dibiasakan untuk salaman tapi kalo untuk cium tangan biasanya cuma ke orangtua kita aja,itu aja biasanya dilakuin klo kita mo pergi jauh or lama klo sehari2 ya say hi aja…
    kita berdua juga cuma cium tangan ke ortu kita masing2, gw ke mertua cuma salaman bgtu pula suami ke ortu gw…cz dari pacaran kan kebiasaan kita udah salaman jadinya kagok aja klo tiba2 harus dirubah jadi ke cium tangan..toh kita pikir selama kelakuan kita sopan dengan mereka, mereka gak akan mikir kita gak sopan hanya karna gak cium tangan..

    buat anak,,hmm…krn masi hamil muda,mungkin nanti kita ajarin buat ditaro ke pipi or jidat aja en limited buat keluarga.tapi gak tau juga ntr klo dah masuk sekolah…….pengaruh juga kan lingkungan ma temen2nya…

  17. sama kayak sebagian besar mommies di atas, aku juga ga pernah ngajarin anakku cium tangan tiap kali ketemu orang, dengan alasan kebersihan & kesehatan. anak masih kecil gitu kan gampang banget ketularan penyakit. ya itu yang bikin bete, kalo ketemu sama orang yang dengan serta merta langsung nyodorin tangannya buat dicium. mo nglarang juga ga bisa & ga enak…
    sejak kecil juga aku ga pernah diajarin cium tangan ke ortu, ke guru, dan orang yg lebih tua juga.

  18. gue termasuk yang dilema parah nih soal cium tangan… :(

    dari kecil gue ga pernah diajarin cium tangan, at-all. even ke orang tua gue sendiri (yaeyalah mereka yg ngajarin gitu), kalo aps lebaran, atau ketemu pakde bude, om tante dan eyang2 gue, gue lebih ke cium pipi dan peluk. sama sepupu/sodara lebih tua? boro2.. paling cuma salaman atau malah toyor2an kepala :))

    tapiii, sejak gue pacaran sama suami, dia selalu cium tangan semua sodara yg lebih tua. tadinya gue ga mau, ke calon mertua gue aja gue cium pipi, ga mau cium tangan gitu.. tp berhubung gue sendiri akhirnya risih karena keliatannya somse berat gitu, ngalah lah gue.. sama mertua cium tangan (walopun bentuknya ditempelin di jidat, heuehuehue).

    paling sebel, ketemu sodara (dari pihak suami mostly) yang pas ketemu lgs nyodor2in tangannya gitu.. ya bok, kalo dia ga abis masak mah gpp, waktu itu mereka lagi masak rame2, dan aps gue dtg dia lgs nyodorin tangannya yg .. bau bumbu masakan!! *ngiung ngiung*.

    buat anak gue nanti, gue masih bingung. soalnya kebiasaan di keluarga suami mesti cium tangan kemana2, salah satu bentuk hormat katanya.. sementara gue juga ga mau anak gue nyium2 tangan sembarang orang.

    hadeh, makin binung..

  19. Halo! Mau ikutan bersuara :-) Pertama-tama seneng banget ada artikel ini; ternyata masih ada ya yang sependapat ama gue soal tradisi cium tangan sebagai bentuk sopan santun. Gue dibesarkan di keluarga yang moderat (kalau nggak bisa dibilang american-minded), jadi tradisi cium tangan nggak pernah diajarkan oleh orang tua sejak kecil.

    Tapi setelah menikah, gue dan Trias (suami gue) sempat berdiskusi (dan saling toleransi) untuk menjalankan tradisi cium tangan ini pada Harsya (anak kita) pada keluarga dekat saja, karena sejak kecil Trias memang diajarkan demikian oleh orang tuanya. Padahal sampai sekarang, gue sih OK aja kalo keponakan2 nggak mencium tangan gue sekalipun (karena pas ketemu mereka udah heboh dan asyik sendiri ama mainan masing2 jadi lupa). Just by saying hi and little warm hug is enough for me.

    Sejujurnya gue keberatan kalau nantinya Harsya harus mencium tangan orang lain lebih tua di luar rumah (i.e. guru) seperti yang menjadi tradisi umum di Indonesia. Menurut gue, bentuk hormat dan sopan santun terhadap yang lebih tua tidak bisa dilihat hanya dari sekadar mencium tangannya. Salah-salah itu bisa menjadi bentuk dari kultus individu terhadap seseorang. And I honestly don’t like it.

  20. aduh seneng banget baca tulisan ini…. gue pikir gue sendiri yang aneh karena ga suka sama sekali ‘budaya’ cium tangan ini.. apalagi suami gue.. sampe bisa kesel bgt dia kalo anak2 cium tangan orang..walaupun masih keluarga sendiri. untungnya kita hanya ke Indonesia setahun sekali .. jadi yah masih bisa dihindarilah. tapi memang kita selalu wanti2 mereka untuk langsung ‘dorong’ tangan mereka seketika setiap kali orang yg mau salaman itu ‘membawa’ tangan ke arah muka. walaupun kesannya jadi ga sopan..tapi ya gimana .. betul2 gue ga suka deh..
    dulu waktu gue kecil ga ada deh kayak begini perasaan cuma salaman biasa itu sudah bentuk sopan santun dan hormat pada org tua. kenapa jadi mewabah begini ya?? :(

  21. Anak-anak cium tangan kami (ortu) serta eyang, oom, tante dari pihak suami (karena memang ada tradisi ini di keluarganya). Aku cium tangan suami kalo pamitan mau pergi (dia tidak minta tapi aku suka melakukannya :-) ) sementara tangan mertua cuma kucium pas lebaran. Selain lebaran, males ah cium tangan mertua, wong sama ibu sendiri saja, aku gak cium tangan.

  22. hmm lucu juga ya artikel ini. di kluarga dan lingkungan teman2 pada umumnya ga ada sih yg biasa cium tangan.

    jadi mikir juga kalo gue *and my future offspring* dihadapkan dengan situasi sperti ini…. pernah ada nggak dari kalian (or maybe your kids?) yg berlaku cheeky enough begitu disodorin tangan depan muka malah ngebalik tangan itu, bawa ke bawah dikit dan lanjut dengan jabat tangan biasa =D

    i’d probably do that daripada tangan si penyodor gue diemin, resulting in an awkward stare-fest hehehh

  23. oh! tambahan comment. just an anecdote..

    kapan hari pas lagi nunggu mobil mo carcall, gue kebetulan perhatiin sepasang remaja yg pacaran dan mreka lagi nunggu taksi. rupanya the boy was waiting on his girl biar dia ngga sendirian nunggu taksinya *so sweet and galant*. nah begitu dah mo masuk taksi, si cewe cium tangan si pacar. i found that quite surprising! karena baru kali ini gue liat yg sperti ini…
    again, ini krn gue datang bukan dari lingkungan yang biasa cium tangan..

  24. kalo gwa pribadi siy, membiasakan diri gwa sendiri en suami untuk mencium tangan keluarga yang lebih tua, atau juga orang yang kita hormati, ga mesti keluarga, bahkan ke driver kantor pun gwa selalu cium tangan beliau karena gwa udah nganggep beliau kaya bokap gwa sendiri.. dan kalo nanti gwa punya anak pun, gwa sama suami mau membiasakan tradisi ini sebagai bentuk penghormatan dan kasih sayang..

    masalah takut tertular virus ato bakteri, bwat gwa siy ga membuat gwa lantas ogah nyium tangan mereka.. gwa cukup yakin ko daya tahan tubuh kita apalagi yang tinggal di jakarta – kota paling berpolusi tingkat 4 di dunia ini, cukup bwat menangkalnya :D

    dulu ada seorang temen gwa yang pas gwa kenalin dia ke nyokap gwa dia langsung cium tangan nyokap gwa.. d’know what i was feeling at the moment? terharu dan terenyuh sekali.. padahal di keluarga gwa tradisi cium tangan ini emang udah jadi kebiasaan, apalagi kalo abis sholat berjamaah.. tapi melihat ada orang lain yang mencium tangan nyokap gwa, hehehe, speechless..

    dan gwa mau meneruskan tradisi ini, just to let other old people know that we are young people still know how to respect them ;)

  25. @ Disti, mungkin mereka sudah menikah, pengantin baru. Gak lazim deh, belum nikah udah cium tangan. Kemarin naik angkot (aku di Bogor), suami yang cacat, kakinya cuma satu, menemani anak-istrinya yang sedang menunggu angkot. Sebelum masuk angkot, istrinya cium tangan suami.

    Walaupun di keluargaku (batak selatan) gak ada tradisi ini, namun gak ada buruknya dilestarikan, asal jangan cium tangan bu guru ajah, he-he-he…. Yang aku gak sreg dari skul islam, bbrp gurunya suka ke-ge-er-an nyodorin tangan minta dicium, sebel!

    Menghormati yang tua menurutku justru demokratis. Ini membuat kita menghargai orang meski “kasta”-nya lebih rendah, misalnya PRT, supir taxi, tukang sayur, satpam, dll. Aku gak pernah manggil PRT dengan nama, tapi diawali dengan “bik” karena ingin mencontohkan anak-anak agar menghargai orang yang lebih tua biarpun “cuma” PRT.

  26. @kayuputih, noo these were clearly school aged kids, wajah2nya masih nampak muda belia. SMA lah paling mentok. makanya gue sempat memperhatikan dan ingat sampe skarang heheh krn ga pernah liat juga yg sperti ini sbelomnya. wah yg lu liat pas di angkot itu mengharukan ya..

  27. aah,,baru baca artikel ini! di keluarga gw juga dari kecil gada tradisi cium2 tangan. tapi di keluarga besar bokap gw ada. makanya gw males kalo ada kumpul2 keluarga, gabisa lgs makan or maen, tapi harus antri cium tangan nenek2 & kakek2 gw. Sedangkan kalo di keluarga nyokap gada kaya gitu. Tiap ketemu cipika cipiki aja, atau ga cuma say hai doang, kalo jaraknya jauh dan males nyamperin :)). But I kinda like it that way! dan benar kata woro, paling bete kalo lg cium tangan, tangannya bau bumbu masakan!! *-*

  28. wah masalalah cium tangan nih….kalo ane cium tangan ngga tapi kalo salaman sama yg lebih tua cumah nudukan badan aja sedikit tapi ngga cium tangan itu juga sama yg perempuan aja kalo yg sama laki2 bukan muhrimnya ngga cumah salaman jarak jauh aja:} makanya anak ku jadi ikutan gaya ku cara maminya salaman sama yg tua jadi ngga cium cium tangan…………….

  29. Saya dulu juga ga pro dengan tradisi cium tangan. Menurut saya kesannya feodal. Tapi berhubung di keluarga suami sangat mengakar tradisi ini, jadi anak saya ikutan.
    Tren cium tangan yg terjadi skr bukan mencium tangan orang dengan mulut. Tapi menjabat tangan lalu ditempelkan ke kepala.
    Dan beberapa waktu lalu ada rekan yang asli chinese bilang, cium tangan itu penting karna bisa mengalirkan energi positif ke anak. Apalagi ditambah kalau yg tua mengusap-usap kepalanya.
    Begitulah katanya… terserah kita selanjutnya

  30. Saya rasa itu pilihan juga, kebetulan keluarga saya juga sangat mengakar tradisi salam/ sebah( cium tangan) dengan yang lebih tua, dan suami saya juga sangat mendukung tradisi itu krn di keluarganya agak jarang. namun kita lihat hikmahnya lebih jauh, akan sangat bermanfaat di kemudian hari.. anak2 yg dibiasakan cium tangan dengan yg lebih tua akan lebih mampu bersopan santun,menghormati dan bertutur kata dengan nada halus/ rendah. apalagi jaman skrg dimana unggah ungguh dan tata krama sdh mulai terkikis krn pengaruh banyak hal. anak2 dan orang2 muda sdh tidak begitu care dengan kesopanan dan asik sendiri dengan dunia mrk ( coba saja amati). jadi sekali lagi itu pilihan atau salah satu cara yg bisa digunakan para ortu untuk mengajarkan tata krama.. ;)

  31. aku pikir, tradisi salam dan cium tangan ini sangat penting untuk mendidik anak2 kita. tentunya ini hanya berlaku pada orang2 yang dia kenal atau dikenalkan pada dia,bukan asal comot aja tangan orang, apalagi yg bukan muhrim (bagi yang sudah baligh, silahkan cium tangan dengan yg mmg dibenarkan secara syariat). jadi aku sangat recomended kluargaku untuk melakukan aktivitas positif ini. aku liat sangat positif dari generasi ke generasi. tentang virus/bakteri ini itu yg dikhawatirkan, aku pikir kita tidak perlu phobia terlalu berlebihan lah. kalau tll di steril dan dimanja misalnya ac dan lingkungan tll bersih, anak2 malah mudah sakit. bila perlu anak2 sesekali disuruh aja maen dalam hujan, biar antibodinya kuat, kayak orang2 tua kita dulu. jadi santai aja, yang penting vitamin dan nutrisinya cukup. intinya, kita adalah cermin anak2 kita sendiri. kl mau anak2 baek yaa kita orang tua juga dari dulu disiapin yg kudu baek. kl suka dikit2 bete, ya wajar anak2 kita jg ikut suka bete

  32. baru liat artikel ini,,kirain emang cium tangan itu tradisi islam,,taunya adat arab ya,, di rumah gw koservatif bgt,, cium tangan is a must buaat orang yg lebih tua even bukan keluarga,,, paling bete deh kalo disuruh cium tangan,dari yg dulunya literally dicium terus pake idung terus skr pake jidat karena ogah kecium ada yg bau ato tgnnya kotor ato misalnya disuruh ortu cium tangan sama org yg kita ga suka,,memang cium tangan itu bagian dari sopan santun tapi menurutku itu malah memberi jarak karena jadi segan dan mendewakan org yg dicium tangannya,, peluk n cupika cupiki lebih baik untuk keluarga menurutku karena berkesan lebih dekat dan bisa bljr mengekspresikan kasih sayang sama keluarga,kalo punya anak nanti cuma diajarin cium tangan sama kakek nenek aja ga boleh sama org lain,,,,

  33. Wah, saya ada temen nih! ;D saya juga nggak mengajarkan tradisi yang kurang bermanfaat ini. Saya nggak anak saya harus mencium tangan orang dewasa (termasuk tangan saya). Kita nggak selalu bisa menjamin kebersihan tangan orang lain, gimana kalo habis ngupil atau garuk-garuk ketiak? Eewwww!! Masih ada high five, cupika-cupiki, peluk dan lainnya yang lebih asyik dan hangat ;)

  34. Lebih aneh lg kalo kita bertamu ke rmh teman trs bapaknya nyodorin aja gitu tangannya ke jidat kita duh itu aneh banget, jadi maen tarik2an deh (mana kadang posisi nya bapaknya cuman pake sarung+singlet lagi)-mungkin sy da dianggap paling ga santun kali ya haha..Saya sendiri akan menerapkan ke anak saya bila bertemu dengan orang baru harus say hello dan cukup jabat tangannya dengan tatapan ramah, tetapi untuk kel.besar inti-dan teman kel.terdekat say hello dan cium pipi is a must.

Post Comment