Weaning With Love

Weaning with love adalah tehnik (jika bisa disebut demikian) menyapih yang telah lama saya ketahui dan pelajari alufdan merupakan ‘cita-cita’ saya sejak mulai menyusui Aluf. Weaning with love maksudnya adalah melakukan penyapihan secara perlahan dan gradual, tanpa pemaksaan dan tidak secara tiba-tiba yang katanya bisa membuat anak trauma. Dalam tehnik ini, anak juga diajak berkomunikasi dengan sang ibu dan dijelaskan, mengapa ia seharusnya tidak lagi menyusu.

Saya sendiri sih tidak pernah menargetkan umur berapa Aluf harus disapih. Saya memang bertekad untuk memberikannya ASI sampai paling tidak dia umur 1 tahun, tapi setelahnya saya pikir tergantung dari kondisi. Jika saya dan Aluf masih sama-sama menikmati kegiatan ini,  ya kenapa tidak diteruskan. Tetapi saya juga berpendapat bahwa jika salah satu sudah tidak lagi merasa nyaman (biasanya sih ibunya ya), sebaiknya mulai dipikirkan untuk menyapih.

Setelah ulang tahun Aluf yang pertama, secara perlahan frekuensi menyusunya berkurang. Ini tidak dilakukan sengaja, tau sendiri dong anak umur satu tahun lagi senang-senangnya bereksplorasi. Jadi saya rasa Aluf jadi jarang minta ‘nyonyon’ (istilahnya untuk menyusu) karena seharian ia sibuk bermain. Juga, makanan solidnya sudah rutin 3 x sehari, plus snack 1-2 kali sehari dan ia juga sudah minum susu UHT. Nyonyon? Kalau mau tidur siang dan malam saja.

Enam bulan setelahnya, saya hanya memberikan ASI pada saat ia tidur malam. Prinsip saya : don’t offer, don’t refuse. Jadi kalau dia tidak minta, ya saya tidak menawarkan. Tapi kalau dia minta juga tidak saya tolak. Tapi saya mulai merasa sangat lelah di malam hari karena Aluf masih bangun beberapa kali dan minta disusui. ‘Begadang’ hampir tiap malam ini betul-betul menguras tenaga dan mental dan pada saat itu saya sudah mulai sibuk mengurus bisnis sendiri.

Sekitar dua bulan menjelang ulang tahunnya yang kedua, saya mulai sering mengingatkan Aluf bahwa kalau dia sudah mulai besar, jadi sudah tidak perlu lagi menyusu. Dan keluarlah kata-kata ajaib para ibu yang menyapih: “Nyonyon itu buat dedek bayi, kalo anak besar nggak nyonyon” :D

Setelah tinggal beberapa hari menuju ulang tahunnya, saya mulai menguatkan diri untuk betul-betul menyapih Aluf. Saya sangat yakin bahwa ia sudah siap, karena pernah loh saya tidak menyusui dia selama 3 hari berturut-turut karena sedang ke luar kota. Saya pikir waktu itu inilah akhir dari masa menyusui kita, eh ternyata pas saya pulang dia masih minta juga! :D

Anyway, saya sudah mempersiapkan diri untuk malam-malam penuh tangisan dan kurang tidur selama proses penyapihan ini, saya pikir walaupun sudah siap, mungkin tetap akan ada sedikit perlawanan dari Aluf. Ternyata saya salah sangka. My little girl took it very well. Hanya malam pertama ia menangis karena sudah mengantuk dan mau nyonyon. Akhirnya saya berikan dengan berkata “Tapi besok malam kita coba lagi ya. Besok Aluf nggak nyonyon ya”. Keesokan harinya ia sempat meminta disusui sebelum tidur, tapi ketika saya ingatkan akan janjinya ia tersenyum dan berkata “Nggak nyonyon ya ma? Susu aja ya?” dan ia pun mengambil posisi tidur, ngoceh-ngoceh, ndusel-ndusel ke saya dan tidurlah kita berdua dengan berpelukan :) Hebatnya lagi, sejak sukses disapih, Aluf jadi jarang sekali bangun tengah malam. Kalaupun bangun, kita tinggal menepuk-nepuknya dan iapun tertidur kembali.

Saya merasa sangat bersukur bahwa proses weaning with love berhasil saya lewati dengan lancar dan tanpa ‘drama’. Saya juga bangga bahwa putri kecil saya ini ternyata sudah cukup besar untuk mengerti penjelasan yang saya berikan ke dirinya sejak jauh-jauh hari. Walaupun saya akan sangat merasa kangen dengan masa-masa menyusui, saya lega bahwa Aluf berhasil menguasai sebuah skill yang sangat penting untuk manusia kecil ini, yaitu bisa jatuh tertidur sendiri. Saya tidak melihat weaning ini sebagai ‘pemisahan’ dirinya dari saya. Saya melihatnya sebagai langkah penting di kehidupannya untuk menjadi anak yang mandiri, dengan ikatan batin yang telah terjalin kuat selama masa menyusui 2 tahun sebagai bekalnya.

Dan juga yang tak kalah penting….sekarang saya bisa tidur pules dengan daster tanpa kancing! :D


34 Comments - Write a Comment

  1. Duh, sampai nangis gw bacanya.
    Kebayang kalau sekarang gw harus nyapih rai, pasti gw yang sedih kehilangan momen paling intim antara gw dan anak gw.
    Tapi..kalau tiba saatnya nanti, setahun lagi, gw ingin juga bisa menyapih dgn cinta.
    Thanks for the inspiration, Affi.

  2. Congrats ya Affi and Aluf….jadi inget masa2 weaning anakku yg pertama….kalo pas masih nenen Jasmine pasti langsung meluk aku dan nyeret aku ke kamar begitu aku pulang kantor….pas udah gak nenen lagi yang dicari bukan aku lagi tapi tas kerja ku…liat apakah bunda nya bawa oleh2 buat dia ato tidak :))

  3. Jeng Affi,

    Gue jg jadi sedih nih bacanya. Soalnya gue belom bisa membayangkan masa-masa dimana gue kudu menyapih Nadira. Gue menikmatiii betul masa-masa dia nenen, meski kadang digigit lah, bangun malam-malam lah. Mudah-mudahan someday, gue bisa menerapkan konsep weaning with love ini ke Nadira, tanpa harus menyapih paksa seperti emak-emak jaman dulu itu lhoo..

    Thanks for the writing, Fi. Great one!

  4. mamaina
    Terima kasih yaaa. Kalo sekarang tiap mau tidur Aluf nyarinya buku untuk minta dibacain hehehe untuuung belum nagih oleh2 :D

    irasistible,
    Jangan sedih dong, ini cuma proses ‘naik kelas’ aja kok gue ngeliatnya. Seperti yg gue tulis di atas, gue gak menganggap ini separation kok dan nanti pas saatnya tiba pasti elo jg akan merasa kayak gitu. Yg penting kalo sekarang masih sama2 menikmati, lanjuuuuut! :D

  5. Hi affi salam kenal yaa:)

    Duh pas bgt nih rekomendasinya utk gue..
    Rasya skrg udah 22 bulan dan masih semangat ’45 nenennya.
    Persis kyk aluf, kl hr kerja nenen nya pas malem aja.
    Pas umurnya 19 bulan mulai sering dinasehatin kl abang dah gede, nenen hanya utk dedek bayi. Dia sih ngangguk2 aja sambil senyum2
    Tp ga lama setelah itu, tiba2 setiap sabtu minggu kok mulai ada gelagat aneh..
    Si abang bilang “bun nenen bun” dan ini hampir tiap setengah jam terdengar..
    Kyknya dia mulai merasa ketakutan akan berhenti nenen:p

    Akhirnya mulai ngurangin nasehatin dia, dan skrg back to normal
    Mungkin gue terlalu nge push dia jg kali ya

    Duh mudah2an gue bs kyk affi deh..
    semoga rasya bisa sepintar aluf nanganin “perpisahan dgn nenen” hehe
    Amiin..amiin..

  6. Affi, duh lucu banget istilahnya: nyonyon hihi… Rama skrg 2 tahun 3 bulan. Sehari-hari sih dia ga pernah minta ‘mimik’ (mimik = nyusu; minum = air putih; susu = UHT), cuma kalo malem kalo udah capek mainan & dibacain crita, kalo dah bener2 mo tidur itu dia masih minta ‘mimik’ dengan tampang isengnya. jadinya blum bisa deh tidur pake daster tanpa kancing hehe…
    oya, setelah ga ‘mimik’, sebagai gantinya dia minta ‘susu’ terus… bisa habis

  7. wah…senangnya bisa baca cerita Aluf.. anaku Arsya (2 tahun 3 bulan) masih belum bisa disapih. aku ga tega, sepertinya teknik menyapih selama ini yang sering aku dengar itu dengan menakut-nakuti, membuat trauma dengan rasa pahit,dll
    mudah2an Arsya bisa pelan2 diberi pengertian dan dengan kerelaannya sendiri berehenti ‘nenen’.

    thank you for your inspiring story..

  8. affi

    Yesi,
    Duh maaf banget baru dijawab komennya yah. Kelewat gitu :( Iya yes, sebaiknya emang jangan dipush. Kadang2 mereka bisa sense kalo udah mau disapih, jadi kayak ngerasa insecure gitu dan malah gak mau lepas nenennya. Sebaiknya tunggu sebentar sampe dia udah lbh gede kali ya. Tp berhubung ini komen udah lama, jgn2 Rasya udah disapih lagi sekarang? :D

    Yokekomik
    Maaf jg yaa telat baca komennya. Emang bener tuh, Aluf jg pas selesai disapih minum susunya buanyaaak banget jadinya. Gue sempet khawatir jg sih, apa jangan2 dia cuma mengganti nyonyon dengan minum susu ya. Tapi ternyata pelan2 minum susunya berkurang kok. Rama gimana? Udah berhasil tidur pake daster tanpa kancing belum? :D

    Rani
    You’re welcome ran and glad you found it useful. Iya, kalo bisa jgn yg bikin trauma deh caranya, anak2 itu pinter kok dan kl dikasih tau berulang2 dengan cara yg gak bikin mereka insecure, mereka akan ngerti. Semoga sukses ya. Salam peluk buat Arsya :)

  9. andai my lil angel segampang itu disapih. Dah 2th 5bln skrg, dah berbagai cara dicoba, trmasuk brotowali yg pahit, malah pinteran audy, dihapus pake tangan, diemut lagi, hapus lagi, emut lagi, sampai rasa pahitnya hilang n dia “nyinyin” lagi.
    1 hal yg bikin aq berat, audy gampang muntah, apalagi klo nangis, krn klep ususnya ga normal. & sebelum tidur tadi juga muntah krn batuk pileknya.
    Tapi nyinyinnya jg ga sepanjang mlm kok, cuma pengantar bobo aj.
    & aq dituduh sbg penyebab kurangnya berat badan audy krn ga nyapih, hohoho….sapa tega coba klo sebentar2 muntah ???
    Yah….just sharing…..mohon doanya juga smoga my lil angel cepat sehat & gemuk seperti anak2 seumurannya ya.
    tanx

  10. Gw baca artikel ini udah setahun lebih dan langsung kena dihati..sejak Karen umur 21mos mulai deh diberi pengertian ‘ntar kalo udah besar, tiup lilin ke-2 udah tidak minum susu mami lagi ya..’ setiap malam sebelum tidur. Akhirnya seminggu setelah ultah ke-2 proses weaning dimulai… Hari pertama masih nangis kurang lebih 2menitan sambil ngomong “Aen sedih, ada air mata” aduh gak kuat juga dengarnya tp harus kuatin hati eh ternyata sesudah itu dia langsung tidur pulas! Malam ini udah masuk malam ke-5 dan semuanya berjalan lancar, susu mami diganti oleh pelukan sebelum tidur :)

    Makasih banget ya artikelnya.

  11. Hello Aluf’s mom, thank you atas inspiring storynya.
    Saya sudah mulai belajar menyapih anakku…hiks maaf ya para mommies…aku terpaksa mengikuti cara2 jaman dulu yaitu pake obat yg digerus…aku sebenernya juga ga tega…tapi beberapa hari sebelumnya aku coba sapih dengan cara halus, dia nangis meraung-raung…dan kecapean banget krn nangis terus. karena waktu itu aku juga belum siap..yah jadilah kasih nenen lagi…tp begitu nenenku diolesi obat gerusan, aku sudah siap dia meraung..eh malah anakku begitu manis…yg penting maminya peluk dia, dia udah hepi…dan langsung bobo..maafin mami ya nak…mami terpaksa nyapih pakai cara tsb…

Post Comment