banner-detik
LIFESTYLE

Hati-Hati, Ini 15 Barang yang Tidak Boleh Diberikan Sebagai Bingkisan Imlek!

author

Mommies Daily10 Feb 2024

Hati-Hati, Ini 15 Barang yang Tidak Boleh Diberikan Sebagai Bingkisan Imlek!

Ada yang tidak boleh dilakukan saat Tahun Baru Imlek termasuk memberikan 15 bingkisan Imlek ini. Bisa bawa sial! Ini daftarnya!

Mau memberikan bingkisan Imlek atau hampers Imlek tak boleh sembarangan. Dalam memilih bingkisan Imlek, seseorang harus mengetahui norma-norma sosial dasar Tiongkok tentang hadiah tabu. Jika tidak, bingkisan yang mungkin terlihat baik-baik saja di mata Anda dapat mempermalukan penerima.

Tahun Baru Imlek adalah momen yang menyenangkan. Rumah akan penuh dengan makanan lezat, kembang api, dan tradisi yang diikuti seluruh anggota keluarga. Biasanya bingkisan Imlek dipertukarkan untuk mengekspresikan rasa hormat dan kasih sayang, tetapi ada beberapa bingkisan yang tidak boleh diberikan.

Ini karena dalam budaya Tiongkok, beberapa barang memiliki makna positif yang melekat padanya, sementara yang lain memiliki konotasi negatif. Sangat penting untuk mengetahui perbedaannya sebelum Anda membeli barang, ya.

BACA JUGA: 15 Rekomendasi Hampers Imlek 2024, dari Makanan hingga Tanaman

Barang yang Tidak Boleh Diberikan Sebagai Bingkisan Imlek

Kalau butuh ide bingkisan Imlek yang harus dihindari, berikut daftarnya.

1. Dompet

bingkisan imlek

Bingkisan Imlek yang pertama adalah dompet. Dalam budaya tradisional Tiongkok, menghadiahkan dompet melambangkan memberikan semua uang Anda dan Anda mungkin akan kehilangan semua keberuntungan. Namun, tidak masalah menghadiahkan dompet kepada pasangan atau anggota keluarga lain yang sudah berbagi rekening dan uang Anda.

2. Pisau dan gunting

Benda-benda tajam seperti pisau dan gunting harus dihindari sebagai bingkisan Imlek, karena benda-benda tersebut menandakan bahwa hubungan Anda dan penerima bingkisan akan terputus.
Jika Anda secara sengaja memberikan benda-benda ini kepada orang lain, itu berarti Anda memang mau memutuskan hubungan dengan penerimanya.

3. Kalung dan dasi

Mungkin Anda bingung karena kalung dan dasi adalah barang yang sangat umum dan sangat indah sebagai hadiah. Namun, orang Tionghoa menganggap benda-benda seperti kalung, dasi, dan ikat pinggang diasosiasikan dengan hubungan intim.

Benda-benda ini sering diberikan oleh pacar atau pasangan. Jadi, jangan berikan kepada rekan atau tetangga Anda, ya!

4. Jam

Ada alasan mengapa jam adalah bingkisan Imlek yang buruk. Pengucapan jam dalam bahasa Mandarin sama dengan pengucapan akhir. Yang terakhir ini biasanya menunjukkan kematian seseorang, jadi memberikan jam sebagai bingkisan Imlek adalah hal yang tabu.

Ini seperti mendoakan bahwa penerima bingkisan akan cepat meninggal. Hmm, tak mau itu terjadi kan?

5. Payung

bingkisan imlek

Sama seperti jam, kata untuk ‘payung’ terdengar sama dengan kata ‘terpisah’. Oleh karena itu, bingkisan payung adalah sesuatu yang menandakan perpisahan dengan teman atau rekan kerja.

6. Topi

Di China, ketika orang tua meninggal, anak-anaknya akan mengenakan topi berkabung, yang disebut xiào mào. Jadi, topi merupakan hal yang tabu untuk diberikan sebagai hadiah untuk Tahun Baru Imlek, terlebih sebagai bingkisan Imlek untuk orang tua.

Di Handan (sebuah kota di Provinsi Hebei, China), pada malam Tahun Baru Imlek, orang-orang melemparkan topi tua ke jalanan dengan harapan untuk membuang kesedihan dan masalah.

7. Sapu tangan

Sapu tangan adalah bingkisan Imlek yang berarti perpisahan. Orang-orang biasanya memberikan saputangan di akhir pemakaman dan merupakan simbol untuk mengucapkan selamat tinggal selamanya.

Memberi seseorang hadiah seperti ini menyiratkan bahwa Anda mengucapkan selamat tinggal selamanya dan memutuskan semua ikatan.

8. Buah pir

Sebenarnya memberikan buah-buahan adalah hal yang umum, tetapi beberapa di antaranya tidak diterima.

Misalnya, buah pir, seperti halnya payung, menyindir perpisahan permanen keluarga atau teman, yang tidak sesuai dengan suasana gembira selama festival. Jika Anda tetap mau memberikan bingkisan Imlek dalam bentuk buah, sebaiknya jeruk mandarin saja.

9. Bunga krisan

Mengirimkan bunga memang menguntungkan, tetapi dibatasi dalam berbagai kesempatan. Dalam budaya Tiongkok, bunga krisan, terutama yang berwarna kuning dan putih, sebagian besar dikaitkan dengan acara-acara seperti pemakaman atau upacara berkabung.

10. Benda berwarna hitam dan putih

bingkisan imlek

Hitam dan putih adalah warna tradisional untuk pemakaman, jadi hindari hadiah yang sebagian besar berwarna hitam atau sebagian besar berwarna putih, atau kertas kado atau amplop dengan warna-warna ini.

Di sisi lai, warna merah dipercaya sebagai warna yang meriah dan penuh keberuntungan, jadi warna merah selalu menjadi pilihan yang tepat untuk amplop atau bingkisan.

11. Sepatu

Karakter Tionghoa untuk ‘sepatu’ memiliki homofon, ‘jahat’. Orang-orang menghubungkan kedua kata ini bersama-sama, sehingga sepatu memiliki arti yang tidak menyenangkan.

Memberi seseorang sepasang sepatu di hari Imlek sama saja dengan mengirimkan kejahatan kepada orang lain. Hati-hati, teman Anda mungkin akan kehilangan kontak karena mendapatkan sepasang sepatu dari Anda, loh.

12.Lilin

Lilin aromaterapi memang sedang hits dan banyak yang suka. Namun hindari menghadiahi barang ini sebagai bingkisan Imlek. Lilin biasanya digunakan bersama dengan persembahan untuk orang mati di China. Jadi, hindari!

13. Boneka

Ada budaya tradisional Tiongkok yang menganggap boneka, terutama boneka yang menyerupai manusia sebagai karakter keji yang dapat menarik roh-roh jahat.

14. Apapun yang berangka 4

Ketika memberikan bingkisan Imlek, apapun itu misalnya kue atau keramik hindari memberikan dalam jumlah 4. Dalam bahasa China, angka empat terdengar mirip dengan kata kematian.

Oleh karena itu, apa pun yang menampilkan angka 4 dianggap sial. Jangan memberikan hadiah dalam set atau kelipatan empat, ya.

15. Cermin

bingkisan imlek

Bingkisan Imlek yang terakhir adalah dompet. Selama Tahun Baru Imlek atau festival lainnya, orang jarang memberikan cermin sebagai bingkisan Imlek karena beberapa alasan.

Pertama karena cermin itu rapuh, dan memecahkan cermin biasanya merupakan pertanda keretakan hubungan. Alasan lainnya terkait dengan budaya Feng Shui. Biasanya cermin adalah alat penting untuk mengubah tata letak Feng Shui sebuah rumah, jadi jika cermin diletakkan pada arah yang salah, maka kesialan akan datang.

Ditulis oleh: Imelda Rahma

BACA JUGA: 11 Karakter Anak yang Lahir di Tahun Naga Kayu, Gigih dan Penyayang

Cover: Freepik

Share Article

author

Mommies Daily

-


COMMENTS