Now Reading
Penanganan Diare pada Bayi dan Anak 

Penanganan Diare pada Bayi dan Anak 

Jika tidak ditangani dengan tepat dan segera, diare berisiko mengancam nyawa si kecil.  Berikut cara penanganan diare pada bayi dan anak-anak. 

Musim liburan tahun ini bertepatan dengan musim hujan, di mana saat-saat seperti ini biasanya rawan kasus diare. Gejala paling khas diare adalah ditandai dengan buang air besar yang encer, dan frekuensinya berkali-kali dalam sehari. 

Siapa pun yang mengalami diare, termasuk bayi dan anak, akan berisiko mengalami dehidrasi. Yaitu kehilangan cairan penting yang mengandung garam dan mineral lain yang dibutuhkan tubuh agar berfungsi dengan baik. Tak jarang diare juga dibarengi dengan muntah berulang, hal ini wajib jadi perhatian serius para orang tua.

“Aspek terpenting dalam mengobati diare adalah mengetahui tanda-tanda dehidrasi dan mengambil langkah-langkah untuk merehidrasi anak,” kata Benjamin Ortiz, M.D., seorang dokter anak di Food and Drug Administration’s Office of Pediatric Therapeutics.

Tanda-tanda Dehidrasi pada Bayi dan Anak

Tanda-tanda awal dehidrasi pada bayi dan anak kecil meliputi:

-Detak jantung lebih cepat dari biasanya

-Bibir, mulut, dan lidah kering

-Tidak ada air mata saat menangis

-Tidak ada popok basah selama 3 jam atau lebih

 

Kemudian dalam proses dehidrasi, anak mungkin mengalami:

-Mata cekung, pipi, atau titik lemah di atas kepala

-Kantuk dan lekas marah

-Dehidrasi berat dapat menyebabkan kejang, koma, kegagalan organ, dan, dalam keadaan yang jarang, kematian.

Langkah rehidrasi untuk bayi dan anak dari dr. Ortiz

1. Diare ringan tetap akan membuat si kecil tidak nyaman dan tetap perlu diwaspadai, dengan mengawasi cairan dan makanan padat yang masuk ke tubuh anak. Dalam hal ini, jika si kecil masih bayi, ASI akan sangat membantu memberikan asupan cairan. Sementara untuk anak yang lebih besar, asupan air putih dengan suhu ruangan, juga akan sangat membantu.

2. Cobalah untuk menstimulasi anak untuk minum sebanyak mungkin larutan rehidrasi oral  setiap 15 hingga 30 menit itu baik,” kata Ortiz. “Tetapi jika anak Anda terus-menerus muntah dan tidak dapat menahan apa pun, hubungi dokter anak Anda atau pergi ke UGD.” Muntah akan mempercepat dehidrasi.

3. Larutan rehidrasi oral, yang biasa disebut elektrolit. Fungsinya membantu menggantikan air dan garam yang hilang selama diare.

4. Namun harap diingat, hati-hati dalam menggunakan obat-obatan diare untuk anak yang dijual bebas. dr. Ortiz bilang, beberapa kandungan obat diare yang djual bebas berbahaya untuk bayi dan anak. Akan lebih aman dan bijak, jika mommies konsultasi dulu ke dokter anak, jika ingin memberikan obat diare pada anak, ya.

5. Hindari menggunakan pengobatan rumahan untuk diare seperti susu rebus atau air beras. “Minuman olahraga juga tidak direkomendasikan untuk anak kecil,” kata Ortiz. “Mereka cenderung memiliki gula ekstra di dalamnya untuk membantu atlet selama aktivitas fisik yang kuat, tetapi mereka bukan cairan pengganti yang tepat. Makanan dan cairan dengan kandungan gula yang lebih tinggi, seperti jus, kue, kue dan soda, dapat menyebabkan diare dengan menarik lebih banyak cairan ke dalam usus, menyebabkan kelebihan cairan dan gula keluar dengan cepat.”

 

Saat Diarea pada Bayi dan Anak, Kapan harus ke dokter? 

Menurut Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal (NIDDK) / National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, anak-anak dengan salah satu gejala berikut harus mengunjungi dokter:

-Tanda-tanda dehidrasi

-Diare lebih dari 24 jam

-Demam 102 derajat atau lebih tinggi

-Tinja yang hitam dan lembek

-Tinja yang mengandung darah atau nanah

Darah jarang muncul di tinja bayi dan anak-anak, kata Ortiz. “Apa yang tampak seperti darah dalam tinja mungkin merupakan iritasi pada area anorektal, menyebabkan pendarahan pada kulit. Itu tampak seperti darah merah cerah yang berada di atas bangku.” Dokter anak Anda dapat menyarankan krim untuk meredakannya jika hal itu terjadi.

Baca juga:

8 Daftar Rumah Sakit yang Menyediakan Layanan Konsultasi Online

Penyebab Diare pada Bayi dan Anak

Diare akut (datang dengan cepat, parah, tetapi durasinya pendek) biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, atau parasit, menurut NIDDK.

Rotavirus, adalah virus adalah penyebab utama diare akut pada anak-anak AS sebelum vaksin diperkenalkan pada tahun 2006. FDA (Food and Drug Administration atau Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat) telah melisensikan dua vaksin rotavirus untuk mencegah infeksi ini. Vaksin cair diberikan melalui mulut kepada bayi antara usia 6 minggu dan 32 minggu dalam serangkaian dua atau tiga dosis, tergantung pada vaksin mana yang digunakan.

Jadi coba yuk cek lagi buku kesehatan atau vaksinasi si kecil, sudahkah dirinya divaksin rotavirus. Karena terbukti, vaksinasi rotavirus telah mengurangi jumlah bayi yang membutuhkan perawatan darurat atau rawat inap untuk penyakit rotavirus sekitar 85 persen, menurut the Centers for Disease Control and Prevention di Amerika.

Ortiz menekankan, diare atau diare kronis (berkelanjutan atau berulang) yang berlangsung lebih dari satu minggu mungkin terkait dengan masalah lain. Jika hal ini terjadi segera konsultasi ke dokter anak.

Artikel ini diadaptasi dari sini.

Baca juga:

Rekomendasi 15 Dokter Anak Spesialis Nutrisi dan Penyakit Metabolik di Indonesia

Photo by kevin liang on Unsplash

View Comments (0)

Leave a Reply

© 2020 MOMMIES DAILY ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top