Giliran Ayah yang Sharing Pengalaman Serunya WFH

Dari yang ngalamin susahnya curi waktu buat kerja, sampai yang keenakan karena bisa bobo siang, begini curhat para ayah.

Sekarang saatnya kita kasih kesempatan buat para ayah curhat “seru”nya WFH. Simak cerita seru yang saya dapat dari para suaminya teman-teman.

Meski direcokin, tapi senang bisa ngalamin hal-hal pertama yang sebelumnya seringkali kelewat!

Apalagi pas ngelihat langsung saat anak bisa selfie sendiri (taken by herself), lalu pertama kalinya dia ngomong satu kalimat dengan lancar. Senang karena bisa lebih dekat satu sama lain. What a blessing in disguise!

Sering cemas, takut suara anak kedengaran kalau lagi online conference

Berhubung saya kerjanya di kamar, alias tempat main anak juga, jadinya sering deg-degan kalau lagi video conference meeting mingguan, tahu-tahu dia buka pintu sambil teriak-teriak ngajak main.

Istirahat makan siang rasanya lebih enak karena bisa rebahan

Setelah disadari, sebenarnya memang yang dibutuhin itu nggak hanya makan siang, tapi istirahat sebentar (merem/tidur) 5-10 menit. Ketika lanjut kerja, nggak terganggu lagi, deh, sama ngantuk.

Bisa olahraga setiap hari, bahkan di jam office hours

Dulu, saya cuma bisa olahraga di weekend, karena kalau hari kerja pasti pulangnya malam, udah capek duluan. Sekarang, jam 5 sore juga udah bisa standby buat workout.

Lebih mendalami peran ayah sebagai imam

Buat saya, nggak hanya dalam segi pekerjaan, tapi perubahan terjadi juga dalam hal spiritualitas. Selama di rumah, rasanya seperti didorong untuk lebih mendalami peran sebagai imam, apalagi saat nggak bisa beribadah di gereja, jadinya mesti mengadakan ibadah yang justru lebih private sama anggota keluarga. Rasanya jadi lebih bersyukur.

Berperan sebagai si “good cop”

Selama WFH & SFH, paling terasa sih anak-anak lebih demen sama bapaknya karena lebih bebas sama aturan di rumah. Tapi, ya, jadinya sedikit sedikit, “Papa! papa! papa!.” Lha, trus bapaknya kapan kerjanya?

Akhirnya mengalami juga susahnya curi-curi waktu kerja

Ya, memang sih, kerjaan jadi banyak disturbance-nya, akhirnya ngerasain juga kalau mau kerja harus tunggu bocah bobo, saat terima telepon juga mesti diem-diem melipir, kalau nggak, anak bakal teriak-teriak minta perhatian.

Giliran Ayah yang Berbagi Pengalaman Serunya WFH - Mommies Daily

Rela jadi bahan corat coret si kecil

Jujur, rasanya bangga bisa mandiin si kecil, bersihin saat dia BAK dan BAB, suapin si kecil, bahkan gila-gilaan sama si kecil, sampai harus rela baju saya jadi korban corat-coret saat ngajarin dia gambar. Untungnya WFH nggak mesti setiap hari pakai kemeja!

Anak jadi hafal sama rutinitas ayahnya

Yang lucu waktu saya kerja buka laptop, eh si kecil juga ikut buka laptop mainannya dan pura-pura kerja juga, hahaha! Begitu juga saat saya jawab telepon, eh, dia langsung cepat-cepat ambil mainan teleponnya, seakan-akan kita sedang teleponan satu sama lain.

Pembagian tugas itu menantang banget

Kebetulan, istri lagi hamil anak kedua, jadi selain urus kerjaan kantor, saya juga harus urus kerjaan rumah, termasuk menemani si kecil. Kalau boleh jujur enakan kerja di kantor, lah, nggak ada gangguan, hehehe.

Jadi punya rutinitas baru bareng anak

Nemenin sarapan, gunting kuku dan mandiin anak memang udah jadi kegiatan wajib dari sebelum WFH, tapi sekarang ada rutinitas baru di pagi dan sore, yaitu nyiram tanaman bareng, main di rumput lanjut mandi dan nyetir mobil buat nemenin dia refreshing karena udah bosan di rumah, sekalian buat ngasih mamanya me time sebentaran.

Jadi harus lebih kreatif ajak anak main

Karena udah ngga bisa main selain di rumah. Jadi, ya, mesti pintar-pintar juga manfaatin barang yang ada buat main bareng anak, contohnya papan yang dulu dia pakai buat belajar jalan sekarang diubah jadi goa atau papan luncur sambil ngajarin berhitung.

Jadi punya hobi baru: mantengin e-commerce!

Yang dibeli juga mainan nggak penting, cuma biar anaknya happy. Selain itu, jadi lebih sering wefie bareng anak!

Baca juga:

Dear Ayah, Pekerjaan Kantor Ibu Juga Sama Pentingnya dengan Pekerjaan Rumah

17 Life Skills yang Dipelajari Anak Selama Masa Karantina

Ide Aktivitas Indoor Agar Ibu Tetap Waras


Post Comment