Jakarta Berstatus Waspada DBD, Kenali Gejala DBD pada Anak

Hingga 4 Februari 2019, tercatat 878 kasus DBD di Jakarta. Dan Jakarta dinyatakan berstatus waspada DBD (Kompas.com dan CNN Indonesia). Gejala DBD apa saja, yang wajib kita waspadai pada anak?

Gejala DBD pada Anak - Mommies Daily

Setelah Jordy anak saya, sempat mendapatkan perawatan karena DBD, dan keluar dari RS 7 Januari lalu – kasus DBD di sekeliling saya kian meningkat. Setidaknya di lingkungan tempat tinggal saya, dan lingkaran pertemanan. Makin banyak pasien anak yang terjangkit DBD.

Dilansir dari Kompas.com, hingga 4 Februari ada 878 pasien DBD. Paling banyak terjadi di Jakarta Selatan, sisanya tersebar di Jakarta Timur, Jakarta Barat, Jakarta Utara, dan Jakarta Pusat.

Berdasarkan isitlah kedokteran, penyakit ini lebih dikenal dengan infeksi dengue. Berikut segala informasi tentang DBD pada anak, dari dr. Meta Hanindita SpA dari RSUD Dr Soetomo Surabayaita, yang wajib mommies ketahui.

Apa pengertian demam dengue? 

Demam Dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus genus Flavivirus dan mempunyai 4 jenis serotipe, DEN-1, DEN-2, DEN-3 dan DEN-4. Keempat serotipe ini terdapat di Indonesia dan yang paling dominan adalah DEN-3.

Bisakah demam dengue menyerang anak?

Bisa. Justru umur terbanyak yang terkena infeksi dengue adalah kelompok berusia 5 tahun sampai 10 tahun walaupun saat ini makin banyak kelompok umur lebih tua maupun lebih muda yang menderita infeksi dengue.

Bagaimana gejala penyakit ini?

Gejala klasik adalah demam tinggi mendadak, nyeri kepala, nyeri otot, sendi, nyeri di belakang bola mata (rasanya ingin merem terus), mual, muntah dan timbulnya rash atau ruam. Ruam bisa timbul di awal penyakit lalu hilang tanpa bekas, kemudian timbul kembali dari ke-6 atau ke-7 dan terasa gatal. Walaupun begitu bisa saja tidak muncul ruam. Kebanyakan orangtua merasa aman saat anaknya panas dan tidak menduga anaknya terkena dengue karena tidak muncul bintik merah. Ingat ya, TIDAK SELALU lho! Bahkan sepanjang pengalaman saya, lebih banyak anak dengan infeksi dengue yang datang ke rumah sakit tanpa bintik-bintik merah.

Apa bedanya demam dengue dengan demam berdarah?
Demam dengue dan demam berdarah adalah spektrum klinis dari infeksi Dengue. Untuk jelasnya lihat gambar yang saya ambil dari guideline dengue WHO 2011 ini yaaa

Gejala DBD pada Anak - Mommies Daily

Pada saat seorang anak terkena infeksi dengue, ada yang asimtomatik (tidak bergejala) ada juga yang simtomatik (bergejala). Ada pun yang bergejala dapat dibagi menjadi 4 bagian besar.

1. Undifferentiated fever, gejala yang timbul umumnya ringan. Misalnya batuk, pilek, diare, demam ringan.

2. Dengue fever atau demam dengue, yang terbagi lagi menjadi 2 bagian, tanpa perdarahan dan dengan perdarahan tak biasa. Gejala demam dengue sama seperti gejala klasik yang saya tulis di atas. Dengan perdarahan misalnya ada bintik-bintik merah di kulit atau dengan mimisan. Sedangkan yang dengan perdarahan tak biasa misalnya perdarahan di saluran cerna, BAB hitam.

3. Dengue haemorrheagic fever atau demam berdarah adalah salah satu spektrum klinis infeksi dengue yang gejalanya mirip dengan demam dengue tapi pada dhf terjadi kebocoran plasma. Kebocoran plasma di sini dapat dilihat dari hasil pemeriksaan fisik, laboratorium dan radiologi. DHF berdasarkan tingkat severitasnya pun dibagi lagi menjadi 4 grade. Grade 1 dan 2 tanpa syok, sedangkan ke-3 dan ke-4 dengan syok yang dapat menimbulkan kematian.

4. Expanded dengue syndrome (Unusual manifestation). Pada pasien anak dengan unusual manifestion, terjadi keterlibatan organ yang berat dan bisa menyebabkan kematian.

Kapan kita harus mencurigai anak terkena dengue?

1. Panas tinggi mendadak antara 2-7 hari. Bawa ke dokter untuk diperiksa laboratoriumnya. Pada panas hari pertama biasanya hasil laboratorium masih normal. Pada hari ke-3 trombosit biasanya mulai turun.

2. Nyeri. Pada anak kecil karena belum bisa menyampaikan maksud dengan baik, biasanya rewel sekali. Pada anak yang lebih tua bisa jadi mengeluhan sakit kepala, sakit perut, sakit sendi atau sakit di belakang mata.

3. Ada bintik-bintik merah di kulit.

4. Ada rash atau bercak kemerahan di kulit.
Ada obat untuk infeksi dengue?

Karena infeksi dengue adalah infeksi virus, maka terapi yang diberikan sesuai gejala. Misalnya obat demam, atau obat batuk pilek. Yang perlu diperhatikan adalah minum banyak cairan dan istirahat yang cukup.

Apakah harus opname saat anak terkena infeksi dengue?

Tentu tidak selalu, tergantung menderita spektrum klinis yang mana.
Pada anak dengan demam dengue yang masih mau makan dan minum, boleh rawat jalan kok dengan observasi. Anak yang dirawat jalan harus:
1. Mendapat cairan cukup, boleh susu, jus buah (tidak harus jus jambu ya), oralit atau dari makanan berkuah seperti sop.
2. Mendapat obat penurun panas, biasanya diberikan paracetamol juga kompres basah, dengan air hangat.

Kapan kita harus waspada?

1. Tidak ada perubahan klinis yang berarti saat panas turun. Terkadang orangtua malah lega saat panas turun, padahal jika panas turun dan anak malah terlihat lemas, tidak mau makan minum, ini adalah warning sign. Segera bawa ke rumah sakit terdekat. Jangan terlambat sedikit saja ya!
2. Muntah terus menerus, tidak bisa minum.
3. Sakit perut yang luar biasa.
4. Lemah, minta tidur terus, lemas.
5. Perdarahan: BAB hitam, pipis yang warnanya lebih gelap. mimisan banyak, muntah darah, buat yang remaja cewek menstruasi lebih banyak dari biasanya.
6. Pusing
7. Pucat dan anyep di kaki/tangan
8. Tidak BAK 4-6 jam, atau BAK sedikit

Jika ditemui salah satu warning sign di atas, segera ke rumah sakit terdekat.

Adakah imunisasi untuk mencegah infeksi ini?

Pada Desember 2016 ada vaksin dengue. Tapi Desember 2017, ditarik lagi karena mau direevaluasi.

Lalu bagaimana mencegah penyakit ini?

Karena ditularkan lewat gigitan nyamuk Aedes Aegypti, maka untuk mencegahnya, kita harus mencegah nyamuk ini menggigit kita. Pertama, program pemerintah adalah 3M (menguras, menutup dan mengubur). Nyamuk Aedes Aegypti ini suka sekali hidup di air menggenang yang bersih, misalnya genangan air hujan. Selain itu, gunakan lotion repellent juga bisa dilakukan untuk mencegah demam berdarah. Saat ada tetangga yang terkena penyakit ini, segera komunikasikan dengan ketua RT agar dapat difogging untuk memberantas nyamuk Aedes Aegypti.

Apakah perlu diberi antibiotik untuk infeksi dengue?

Karena penyebabnya virus, tidak. Kecuali terdapat infeksi sekunder.

Apa saja yang harus kita perhatikan jika anak panas?

Catat dengan cermat mulai kapan anak panas, hari apa, pagi/siang/sore/malam, kalau bisa catat juga suhunya. Perhatikan juga keluhan lain, misalnya ada batuk pilek, diare, sejak kapan, bagaimana frekuensinya, kalau ada rash catat juga dari mana timbulnya. Berikan obat penurun panas dengan dosis sesuai berat badan anak, jika tak juga membaik di hari ke-3, segera bawa ke dokter yang mungkin akan meminta anak diperiksa laboratorium.


Post Comment