Stay At Home Dad; Yay or Nay?

Mekka, gue kagum, nih, sama Kai yang udah anteng nonton bioskop dari bayi. Tapi lo dan Icha emang movie buff banget, sih. Nggak heran kalo Kai udah diajak nonton dari dulu. Ceritain, dong, soal pengalaman Kai nonton bioskop!

Sejauh ini, Kai udah 30 kali diajak nonton bioskop, tapi yang bener-bener dia tonton dari awal sampe habis, tuh, cuma sekitar lima film, lah.

Setiap nonton, Kai selalu anteng. Mungkin karena dari awal, dia udah merhatiin bahwa suasana di dalam bioskop tuh gelap, orang-orang pada sunyi dan fokus ke layar, sehingga terbentuk mindset bahwa di bioskop nggak boleh berisik.

Kai cuma bersuara kalo di layar ada figur anak kecil—yang selalu dia anggap sebagai figur “kakak”—dan kalo minta makan. Cemilan favorit Kai di XXI, tuh, roti gambang alias gingerbread, hihihi.

Meskipun tiap nonton Kai relatif anteng, gue dan Icha tetap komit, kalo di tengah film Kai rewel, kami harus langsung keluar.

Lo belajar hal-hal baru apa, setelah jadi SAHD?

Mekka:

Setelah jadi SAHD, gue baru sadar sepenuhnya bahwa mental perempuan, tuh, memang kuat banget. Menurut gue pribadi, sih, dibandingkan dengan bapak, ibu lebih sabar dan bisa meng-handle anak dengan lebih baik dalam keadaan apapun.

image(7)

Jujur, kadang gue bangga karena merasa bisa—atau bahkan lebih bisa—ngurus Kai daripada Icha, tapi rasa bangga itu langsung hilang ketika gue ngebandingin diri gue dengan Icha sepenuhnya.

Contoh kecil aja, nih. Suatu hari, di rumah, gue ngambil barang di lantai. Nah, pas ngebungkuk, dada gue nempel di muka Kai, dan do’i spontan aja ngegigit pentil gue. Sakitnya, maaaak… di sini, di sana, di mana-mana! Padahal itu cuma sekali kejadian aja, lho, sedangkan para ibu mengalami itu berkali-kali saat menyusui.

Hal-hal seperti ini yang membuat gue semakin paham, kenapa agama gue, Islam, sangat mengutamakan ibu.

Danny:

Menjalani peran sebagai SAHD membuat gue lebih bersyukur dengan apa yang gue punya. Gue juga jadi bisa mengukur kemampuan gue, sekaligus belajar untuk jadi orang yang lebih sabar dan ikhlas. Pasti pada tau, ya, ngurus anak, tuh, perlu kesabaran yang sangat tinggi. Nggak ada kursus ‘Bersabar Jadi Orangtua’ maupun cara-cara paten yang ada bukunya di Gramedia.

Ibu gue pernah bilang, “Jangan pernah marah kalau anak kamu main sampai rumah berantakan seperti kapal pecah. Beresin aja dengan ikhlas. Dan kalo besoknya berantakan lagi, lakukan hal yang sama setiap hari. Karena jika anak nanti sudah besar, menikah dan keluar rumah, kamu akan benci melihat rumahmu bersih, rapih dan sepi.”

Menurut lo pribadi, apa keunggulan ayah dibandingkan ibu saat menjadi pengasuh utama anak?
Mekka:

Hmmmm, gue justru merasa, ibu lebih bisa mencintai anak tanpa syarat, sementara kalo bapak kayaknya masih ada harapan-harapan tertentu ke anak, seperti, “Lo musti begini-begitu, dong, ke gue.” Entah karena ibu punya naluri khusus, karena sembilan bulan mengandung, karena menyusui anak langsung, atau apa, ya?

Danny:

Hal ini kayaknya nggak bisa dibandingin, deh, soalnya cara asuh ibu umumnya lebih hebat, berhubung sudah kodratnya.

photo 2

Tapi mungkin, ayah lebih unggul untuk kegiatan-kegiatan yang berbau fisik, seperti lari-lari di lapangan, main bola, main sepeda, dan sebagainya.

Trus, gue sendiri merasa lebih bisa gerak cepat dan ringkes dibandingkan istri. Seperti kalo mau ajak Quba ke mall, Flo pasti ribet bawa ini lah, itu lah. Sibuk ngurusin benda-benda yang situasional alias diperlukan just in case aja. Jadi untuk persiapan pergi aja, bisa abis waktu sejam. Cape, deeeh…

The best thing about being a SAHD?

Mekka:

Di saat gue merasakan manfaat ngurus Kai sendiri, tanpa bantuan ART. Kayaknya segala pengorbanan dan kerepotan gue, tuh, terbayarkan, deh!

Sekarang ini, kami mulai ngerasain manfaatnya, mulai dari hal-hal kecil.

Kami jadi makin yakin bahwa megang anak sendiri itu banyak sekali positifnya untuk perkembangan Kai dan keluarga kami nantinya.

Danny:

The best thing-nya adalah, gue jadi bisa menyaksikan masa-masa emas Quba sepenuhnya.

Kalo lo punya anak, lo pasti akan takjub melihat dan merasakan perkembangannya dari hari ke hari, mulai dari si bocah masih bayi, sampe dia bisa nyanyi, bawel, lelompatan dan lari-lari seperti Quba sekarang ini. Bener-bener, deh, God is a scientist!

Selanjutnya: The worst thing of being SAHD dan tantangannya..


6 Comments - Write a Comment

  1. Aaaah.. keren banget artikelnya!

    Salut banget buat Mekka dan Danny, biar gimana pasti keputusan utk jadi SAHD nggak mudah. Sebenernya hal ini juga udah dilakukan sama kakak pertama atau yang biasa gue panggil teteh. Bisa dibilang teteh gue ini wanita karir yang ngejalanin profesi aktuaria. Setelah melihat potesi karir teteh yang sepertinya akan jauh lebih bagus, akhirnya kakak ipar gue ‘mengalah’ dengan memutuskan untuk ngejalainin bisnis sendiri. Di mana waktunya jauh lebih fleksibel, sehingga sehari2 yang jagain keponakan, ya, kakak ipar gue ini.

    Kalau dilihat-lihat, masih banyak masyarakat kita yang memandang remeh SAHD. Jangankan laki-laki, perempuan yang kerja di rumah aja terkadang banyak yg menyepelekan :(

    TFS, ya, Mbak Leija!

  2. Wahh…hebat2 semua ya.. Kebetulan suamiku juga SAHD jadi toss ya :)) awalnya karena si mbak resign pas Ezra umur 18 bln (sekarang 2thn 8 bln) dan keterusan sampe sekarang. Dia enjoy aja sih sambil ngurus online shop yg bisa dijalanin sewaktu2 ;D Malahan sekarang kita lebih enjoy tanpa ART karena meskipun cuapek badan dan ati (krn harus sabar tingkat dewa) “bonding” antara orang tua dan anak lebih kerasa banget.

  3. Wah hebat banget Mekka dan Danny. Keputusan buat jadi SAHD aja pastinya berat untuk diambil, menjadi bahagia dengan keputusan yang diambil juga biasanya lebih berat.
    Buat gw, ada quote dari ibunya Danny yang buat gw merasa tertampar: “Jangan pernah marah kalau anak kamu main sampai rumah berantakan seperti kapal pecah. Beresin aja dengan ikhlas. Dan kalo besoknya berantakan lagi, lakukan hal yang sama setiap hari. Karena jika anak nanti sudah besar, menikah dan keluar rumah, kamu akan benci melihat rumahmu bersih, rapih dan sepi.” Bener banget nih, harus diinget sama gw kalo lagi stress liat rumah berantakan. hehe

  4. Suami gue SAHD, tapi nggak full stay sih, cuma memang perkara waktu dia lebih fleksibel beberapa tahun belakangan. Gara2 banyak keuntungan yg dia dapatkan, akhirnya milih buka kantor juga yang lokasinya cuma 10 menit dari rumah.
    Tapi gue di rumah masih pake mbak, karena banyak lah ya pertimbangannya selain waktu kerja suami yang bener2 unpredictable.

    Salut buat teman2nya Laila :)

Post Comment