Stay At Home Dad; Yay or Nay?

Kira-kira mau sampe kapan, nih, ngurus anak sendirian?

mekka_2Mekka:

Sampe Kai lancar berkomunikasi. Kalo udah begitu, gue dan Icha baru pede untuk pake asisten. Jadi, kalo ada apa-apa, at least Kai bisa laporan lengkap.

Ceritain, dong, hari-hari awal jadi SAHD! Tanggepan keluarga gimana?

Mekka:

Dari awal nikah sampai Icha hamil, kami tinggal di rumah orangtua gue tanpa ART, dan dari awal, orangtua gue memang berniat cuma jadi tim hore aja, nggak mau banyak ikut campur.

Jadi, deh, pas Kai lahir, gue bener-bener manfaatin waktu untuk belajar ngurus bayi sebelum Icha mulai ngantor. Mulai dari belajar gendong, mandiin, sampai ngasih ASIP pake cupfeeder. Alhamdulillah, semua bisa diurus sendiri.

Tapi ujian sebenernya dimulai saat Icha kembali ngantor. Apalagi cutinya Icha cuma 1,5 bulan setelah melahirkan, karena 1,5 bulan-nya dipakai sebelum melahirkan. Jadi waktu gue untuk belajar ngurus Kai lumayan singkat!

Awalnya gue nervous. Apalagi jaman Kai masih minum ASIP pake cupfeeder. Lumayan bikin stress, tuh!

Tapi lama-lama gue terbiasa, ditambah jarak dari rumah orangtua gue ke kantornya Icha, tuh, deket. Jadi sekitar jam 4 sore Icha udah bisa ada di rumah.

Kemudian kami pindah ke rumah sendiri, di Tangerang Selatan, tanpa ART. tanpa sopir. Awalnya, sih, gue dan Kai sering menghabiskan hari di rumah ortu selama Icha ngantor. Tapi lama-lama kami sadar, kalo begini terus, kami nggak akan mandiri di rumah sendiri.

Akhirnya gue dan Kai jadi jarang ngabisin hari di rumah ortu lagi. Berduaan aja seharian, entah di rumah aja, pergi-pergi untuk melakukan chores, atau antar-jemput Icha ke stasiun kereta.

Danny:

Karena keputusannya adalah gue yang jaga Quba full-time, sejak Quba bayi, mau nggak mau gue harus belajar banyak. Yang pasti, Flora berperan besar dalam membentuk gue menjadi SAHD. Gue, sih, awalnya juga bego, kalo nggak diajarin Flora tentang asah, asih, asuh anak. Tanpa dukungan bini, gue nggak bisa apa-apa. Flora banyak sekali riset dan baca-baca, baik dari Google ataupun sumber lain, dan langsung di-share ke gue.

Seiring dengan waktu, gue jadi ketempa dengan sendirinya, dan jadi cekatan ngurus anak. Orang-orang pun bisa lihat sendiri kemampuan gue dalam ngurus anak. Gue cuma nggak bisa netekin, lho! Hahaha, sombong sekaliii…

Ujung-ujungnya keluarga gue—terutama bokap nyokap—pada kaget. Kok gue bisa, ya? Hahaha!

Tapi gue nggak ngerjain semuanya sendiri, kok. Kami masih tinggal di rumah orangtua Flora, jadi gue masih dibantu sama ART mertua untuk masalah masak dan kadang-kadang nyuapin, kalo gue lagi ngantuk atau kalo bocah lagi rewel bener, hihihi.

Describe your typical weekday!

Mekka:

Pagi hari, ada dua skenario. Pertama, Kai bangun agak siang. Kalau begini, berarti kami nggak nganter Icha ke stasiun kereta. Kedua, Kai bangun sebelum Icha berangkat lantor. Kalau begini, kami pergi bareng nganter Icha ke stasiun. Jam enam pagi harus udah berangkat dari rumah.

Pulang dari stasiun, Kai rutin minta bubur ketan item, entah di Bintaro Sektor 9 atau nyegat yang lewat depan rumah. Kai paling sering sarapan bubur ketan item, sereal, atau roti pake nutella. Antara tiga itu, atau tiga-tiganya sekaligus, hahaha.

Trus, Kai paling suka sarapan sambil nonton acara TV Keluarga Pak Somat. Karakter favoritnya adalah si Dudung, hehehe. Setelah makan dan nonton, saatnya Kai mandi.

Siangnya, Kai main seharian, soalnya belakangan ini, dia udah nggak tidur siang. Pokoknya kalau nggak nyusu langsung dari ibunya, dia nggak tidur, deh.

Kalo gue lagi nggak sibuk, palingan kami gambar-gambar dan mewarnai bareng. Tapi kalo gue lagi ada kerjaan, Kai bisa anteng sendiri nonton Youtube di iPad.

Selain main di rumah, Kai juga lumayan sering main di komplek, bareng anak-anak tetangga. Kadang kami juga pergi ke mall dekat rumah, khususnya kalo harus groceries atau belanja bahan makanan dan perlengkapan rumah tangga.

Untuk makan siang, biasanya gue masak untuk kami berdua.

Kalo lagi males ribet, gue nyiapin Mac and Cheese atau telur, karena Kai paling gampang makan telur. Kalo lagi mau ribet, gue biasanya masak tumis-tumisan. Baru-baru ini gue sukses bikin beef yakiniku pake toge dan brokoli, sampe besok-besoknya Kai rekues lagi, “Aku pengen toge! Aku pengen brokoli!”

Menjelang sore, kami jemput Icha, dan kadang Kai ketiduran di mobil. Kalo dia nggak ketiduran di mobil, pas ketemu Icha biasanya Kai langsung nyusu, baru tidur. Kalo siangnya dia nggak tidur, jam tidur malem Kai cepet, sekitar jam 6.30 sore, deh. Kadang kebangun tengah malem atau subuh untuk nyusu lagi, tapi belakangan jarang, sih.

Tapiii… kalo Kai tidur siang, tidur malemnya bisa baru jam 11 malem!

Setelah jemput Icha, kalo Kai nggak ngantuk, kadang kami pergi cari makan atau nonton bioskop bertigaan dulu, dan Kai seringkali ketiduran di bioskop.

Danny:

Gue selalu bangun sebelum adzan subuh, trus langsung ngacir ke masjid untuk subuh berjamaah. Ini pencitraan banget nggak, sih? Jangan diedit, yak! Hahaha.

Trus, sekitar jam 7 pagi, kalo Quba udah bangun, dia langsung dimandiin Flora, karena Flo selalu pengen nyempetin mandiin Quba pagi-pagi. Tapi kalo Flo lagi buru-buru, gue yang mandiin Quba, sementara Flo siap-siap.

photo 1(1)

Jam 8 pagi, gue nganter Flo ke stasiun kereta naik motor, trus pulang dan nemenin bocah sarapan.

Tapi kalo Quba baru bangun jam 8 atau setengah 9 pagi, biasanya dia langsung sarapan baru mandi.

Trus, antara jam 9 sampai 12 adalah waktu ‘asoy’ gue dengan Quba untuk main, soalnya jam segitu biasanya Quba lagi seger-segernya. Biasanya kami main puzzle, nyusun balok, main Lego, main Playdoh, melukis, menggambar, mewarnai, dan lain sebagainya. Bebas main apa aja, yang penting Quba suka dan sesuai mood-nya.
Kadang mainnya diselingi dengan nonton TV. Dulu, sih, setiap jam 10 pagi Quba nonton Hi-5 sambil joget-joget bareng gue. Pernah kejadian, ART tetangga lewat, trus cekikikan ngeliat gue joget-joget. Tengsin gila! Tapi lama-lama bodo amat, cuekin aja, hehehe.

Gue, sih, bersyukur punya anak cewek yang mainnya nggak terlalu liar seperti anak cowok. Gue paling suka main dokter-dokteran. Gue tinggal tidur, trus bocah yang obat-obatin. Atau main kutek-kutekan atau pijet-pijetan, gue tinggal selonjor manis, hahaha!

Trus, jam 12 siang adalah waktunya makan. Nah, setelah makan siang, biasanya Quba cranky karena ngantuk. Langsung gue waslap-in, trus masuk kamar, ganti baju, siap-siap bobok siang. Ini adalah tantangan buat gue, karena biasanya susah bikin bocah tidur. Trik gue adalaaah… gadget time! Sumpah membantu banget. Biasanya gue ambil iPod, trus pasang video Youtube lagu-lagu lullaby, video dongeng Disney, Barney, atau apapun yang bocah suka. Kayak sekarang, Quba lagi suka nonton video mainan Playdoh dan surprise eggs.

Kalo nonton Youtube nggak ampuh juga, biasanya do’i minta dibacain buku, dan akhirnya tidur sendiri saat gue lagi ngedongengin.

Biasanya jam 4 sore Quba bangun, trus gue mandiin dan kasih makan sore, deh. Kalo belum gelap, gue suka bonceng Quba naik sepeda keliling komplek, dorongin sepedanya, atau main perosotan di playground komplek. Dulu, sebelum kami punya kucing sendiri, sekali seminggu gue suka ngajak Quba ke petshop liat anjing dimandiin atau kucing didandanin, soalnya anak gue suka binatang.

Kalo semua ‘ritual’ udah selesai, gue baru bisa tenang pergi nengokin kerjaan. Biasanya gue cabut jam setengah 6 sore, dan jam 7 malem Flo udah sampe rumah.

Selanjutnya: Apa yang mereka pelajari dengan menjadi Stay At Home Dad?


6 Comments - Write a Comment

  1. Aaaah.. keren banget artikelnya!

    Salut banget buat Mekka dan Danny, biar gimana pasti keputusan utk jadi SAHD nggak mudah. Sebenernya hal ini juga udah dilakukan sama kakak pertama atau yang biasa gue panggil teteh. Bisa dibilang teteh gue ini wanita karir yang ngejalanin profesi aktuaria. Setelah melihat potesi karir teteh yang sepertinya akan jauh lebih bagus, akhirnya kakak ipar gue ‘mengalah’ dengan memutuskan untuk ngejalainin bisnis sendiri. Di mana waktunya jauh lebih fleksibel, sehingga sehari2 yang jagain keponakan, ya, kakak ipar gue ini.

    Kalau dilihat-lihat, masih banyak masyarakat kita yang memandang remeh SAHD. Jangankan laki-laki, perempuan yang kerja di rumah aja terkadang banyak yg menyepelekan :(

    TFS, ya, Mbak Leija!

  2. Wahh…hebat2 semua ya.. Kebetulan suamiku juga SAHD jadi toss ya :)) awalnya karena si mbak resign pas Ezra umur 18 bln (sekarang 2thn 8 bln) dan keterusan sampe sekarang. Dia enjoy aja sih sambil ngurus online shop yg bisa dijalanin sewaktu2 ;D Malahan sekarang kita lebih enjoy tanpa ART karena meskipun cuapek badan dan ati (krn harus sabar tingkat dewa) “bonding” antara orang tua dan anak lebih kerasa banget.

  3. Wah hebat banget Mekka dan Danny. Keputusan buat jadi SAHD aja pastinya berat untuk diambil, menjadi bahagia dengan keputusan yang diambil juga biasanya lebih berat.
    Buat gw, ada quote dari ibunya Danny yang buat gw merasa tertampar: “Jangan pernah marah kalau anak kamu main sampai rumah berantakan seperti kapal pecah. Beresin aja dengan ikhlas. Dan kalo besoknya berantakan lagi, lakukan hal yang sama setiap hari. Karena jika anak nanti sudah besar, menikah dan keluar rumah, kamu akan benci melihat rumahmu bersih, rapih dan sepi.” Bener banget nih, harus diinget sama gw kalo lagi stress liat rumah berantakan. hehe

  4. Suami gue SAHD, tapi nggak full stay sih, cuma memang perkara waktu dia lebih fleksibel beberapa tahun belakangan. Gara2 banyak keuntungan yg dia dapatkan, akhirnya milih buka kantor juga yang lokasinya cuma 10 menit dari rumah.
    Tapi gue di rumah masih pake mbak, karena banyak lah ya pertimbangannya selain waktu kerja suami yang bener2 unpredictable.

    Salut buat teman2nya Laila :)

Post Comment