8 Cara Main Bareng Anak Saat Kita Sakit

playing

Kita semua pasti pernah ngalamin hari-hari terkapar. Nggak bisa bangun dari kasur karena sakit atau sekedar capek berat. Kebetulan, buat saya, hari-hari terkapar ini lumayan sering terjadi. Emang saya dasarnya penyakitan, sih. Jadi bentar-bentar kudu istirahat. Tapi semua manusia pasti pernah ya ngalamin saat yang harus istirahat aja di kasur. Pas masih lajang mungkin bisa tinggal tutup pintu kamar aja. Selesai urusan. Nah, kalo udah punya anak, tutup pintu kamar bisa alamat digedor sama anaknya. Jangankan tidur, bisa pipis nggak dicariin anak aja udah bagus.

Saya ini punya prinsip, saat sakit, semua urusan bisa menunggu. Yang paling penting jadi sehat dulu. Kalo dipaksain ntar malah makin sakit, malah makin ngerepotin orang. Kalo saya sakit, pasti ngerepotin orang soalnya. Urusan rumah pasti langsung saya titip ke orang lain. Jadi saya nggak mikirin cucian, piring, atau mau masak apa nanti. Pikiran lebih tenang dan nggak seberapa kemrungsung.

Urusan anak lain lagi, ya. Waktu anak saya masih bayi, kalo saya perlu istirahat, bisa langsung saya titip sama eyangnya aja. Nggak bakal saya dicariin, kecuali dia mau nyusu. Tapi makin gede anaknya, makin ribet persoalannya. Sekarang, kadang anaknya nggak mau main sama orang lain selain emaknya. Nah, di saat-saat kayak gini saya suka mati gaya. Mungkin karena saking seringnya saya tepar, lama-lama saya nemu juga sih cara yang pas buat main sama anak ketika saya harus berbaring.

Berikut ini beberapa permainan yang biasanya saya lakukan sama Nara (2,5 tahun), anak saya, ketika saya harus tepar. Siapa tahu bisa jadi ide pas ada yang lagi terkapar juga.

1. “Siapa bisa paling lama …”

Nara, kebetulan lagi suka ngamatin motorik halus di wajahnya kayak angkat alis, mecucu, menjulurkan lidah. Kebetulan juga, di samping kasur saya ada cermin. Jadi, biasanya dia bakal duduk di atas kasur bareng saya dan sama-sama liat ke cermin. Saya akan bilang, “Siapa bisa paling lama angkat alis?” Lalu kami berdua mengangkat alis. Bisa juga nggak pake cermin, kok. Yang saya amati sih, Nara ini seneng banget ngeliat ekspresi aneh yang muncul akibat kita ngangkat alis (sebelah atau dua-duanya) atau menjulurkan lidah. Jadi bisa sambil liat-liatan aja sama saya. Saya selalu menang sih, soalnya Nara selalu ngakak duluan.

2. Mana Jempol Kaki?

Saya suka sekali berbaring sambil selimutan. Nara, suka banget iseng nyariin bagian badan saya dari atas selimut. Ini udah kebiasaan sejak dia masih bayi. Jadi saya sering menggunakan keisengannya untuk main. Sambil selimutan, saya akan minta dia nyari jempol kaki saya di bawah selimut. Bisa jempol kaki, bisa lutut, bisa bagian tubuh mana saya yang sudah dikenal sama anak sih sebenernya. Lebih seru lagi kalau dia yang selimutan dan saya yang nyari jempol kakinya. Bisa sampai guling-guling dianya.

3. Kapal Bajak Laut

Ini biasanya saya kerjain setelah dia selesai main di sekitar kasur. Saya akan minta Nara naik ke atas kasur dan kita pura-pura jadi bajak laut. Kami akan mencari ‘harta karun’ di sekitar kapal. Kapalnya si kasur dan ‘harta karun’-nya ya segala macam barang yang berantakan di sekitar kasur dan masuk ke kotak mainannya. Permainan yang ini kadang sukses kadang enggak sih, tergantung mood anaknya. Tapi kalo dia lagi mau, seru banget. Dan tahu-tahu udah rapi aja semua mainannya. Yay!

4. Naik Mobil

Ini karena Nara gila mobil. Segala macem barang yang ada mobilnya, dia pasti suka. Dan salah-satu kesukaannya adalah masuk ke keranjang cucian baju dan pura-pura itu mobil. Main naik mobil ini sebenernya cara supaya dia bisa main sendiri di satu tempat dan saya cukup berbaring aja di deketnya. Soalnya, setelah dia ‘masuk’ mobilnya bersama mainan-mainannya, dia males keluar. Hihihi.

Selanjutnya  : membacakan buku atau bercerita juga seru, lho!


Post Comment