Now Reading
5 Cara Belajar Yang Menyenangkan

5 Cara Belajar Yang Menyenangkan

nenglita

Langit_nyanyi

  • Belajar sambil nyanyi

Sejak balita, Langit tuh suka banget nyanyi. Dia mudah menghapal sesuatu jika hal tersebut dinyanyikan (bahkan cita-citanya setahun belakangan ini adalah jadi penyanyi, hihi). Kebetulan, sistem pelajaran di sekolahnya juga mengadaptasi hal ini. Banyak pelajaran hapalan yang kemudian dijadikan syair lagu. Misalnya ini:

“Surat Al Fatihah, berjumlah tujuh ayat,

Surat Al Fatihah artinya pembukaan

Turunnya di Mekkah, golongannya Makkiyah

Surat nomor satu di dalam Al Quran”

Syair lagu di atas dinyanyikan dengan nada lagu Ampar-ampar Pisang untuk pelajaran Agama Islam. Dari sini, Langit jadi hapal berapa jumlah ayat dalam surat Al Fatihah, turunnya di mana, dan seterusnya.

Nggak jarang hapalan pelajaran lain saya padukan dengan lagu-lagu yang Langit hapal. Belajar jadi bisa di manapun, kan? Nggak harus duduk manis di depan meja belajar dengan kertas dan buku!

  • Kuis tebak kata

Kids love games! Untuk pelajaran tertentu, kami di rumah sering bermain ala-ala kuis. Misalnya, saya yang jadi juri sementara pesertanya adalah Langit dan mbak pengasuhnya di rumah :D Jadi saya akan melontarkan pertanyaan seperti, “Tuliskan contoh makanan sehat” atau “Buat kalimat dari kata ‘bola’”, dan seterusnya.

Langit hobi banget main ini. Kadang sering juga kami bertukar peran. Langit yang jadi juri. Nah, saat dia jadi juri, kadang suka kami berikan jawaban yang rada-rada ngaco, untuk ngetes Langit sebenarnya tau apa nggak bahwa jawaban kami ini salah :D

  • Belajar berhitung

Wah kalau belajar berhitung malah gampang banget, sebenarnya! Saat belanja, membeli sesuatu, atau bertransaksi jual beli itu merupakan salah satu cara yang paling mudah untuk mengaplikasikan pelajaran berhitung. Misalnya, Langit mau beli roti. Nah sebelum proses pembelian terjadi, maka akan ada dialog seperti ini:

“Langit mau beli rotinya berapa”

“Dua”

“Harga roti itu satunya 9 ribu, kalau beli dua jadi berapa?”

Langit belum bisa perkalian, jadi saya masih menggunakan tambah-tambahan. Namun, dia sudah mengerti konsep kalau ribuan, yang ditambahkan hanya bilangan depannya saja.

“Delapan belas ribu, bu!”

“Nah, ini uangnya 20 ribu, jadi nanti akan ada kembaliannya. Berapa?”

Langit sibuk menghitung..

“Dua ribu!”

Yah memang sih, bakal agak lama proses pembeliannya dan butuh kesabaran ekstra. Tapi buat kami ternyata efektif!

Selain 3 poin di atas, kadang belajar yang dilakukan sambil duduk manis juga perlu. Bagaimana caranya? Simak di halaman selanjutnya, ya!

Pages: 1 2 3
View Comment (1)
  • aw…. tipsnya oke banget nih, Lit. Berhubung Danny-boy dan Baby David belum menginjak usia SD, jadi aku sharing sedikit mengenai pengalaman belajarku semasa SD dulu ya.

    Kalau dulu jaman aku kecil, mama lumayan strict urusan belajar. Aturan “tidak boleh main sebelum selesai kerjakan pr” sempat bikin aku manyun berat karena iri liat temen-temen sebaya asyik maen sementara aku harus selesaikan pr dan saat pr sudah selesai, sudah keburu maghrib T__T Batal maen sama-sama deh! (di komplekku banyak banget anak-anak seusiaku dulu jadi seru banget deh kalau maen sama-sama ketika sore hari)

    Tapi sekalipun strict soal belajar, mamaku juga konsisten selalu menemaniku belajar… Sambil masak ajah bisa loh nanyain aku perkalian, padahal aku juga lagi sambil maen masak-masakan. Dan memang metode ini yang bikin aku cepat hafal perkalian jaman SD dulu ^^. Jadi belajar itu gak melulu harus formal diatas meja belajar^^

    Dan karena SDku dulu selalu rutin ada ulangan mingguan, ketika tiba saatnya ulangan umum (dulu kan masih pake sistem cawu ya) aku cukup mengulang saja materi ulangan mingguan, jadi malah lebih enteng belajarnya^^.

Leave a Reply

© 2020 MOMMIES DAILY ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top