Mengajak Anak Puasa

2014-07-05 11.55.50Rumah berantakan bak kapal pecah, nggak apa-apa deh, biar ‘lupa’ sama laparnya :D

  • Berikan pemahaman mengenai puasa hingga anak benar-benar mengerti. Jangan sampai anak melakukan puasa karena takut dimarahi orangtua atau nenek, ya. Menurut saya ini berefek sampai mereka dewasa lho!
  • Jangan memaksakan. Kalau anak tidak kuat puasa sampai maghrib, nggak apa-apa, makan saja dulu seperti biasa. Kalau mau setelah itu dilanjutkan lagi sampai maghrib.
  • Hargai usaha anak. Kalau di hari pertama memang cuma kuat sampai jam 10 pagi, kenapa tidak dihargai? Coba dimundurin jadi jam 11 di hari berikutnya, lalu jam 12 di hari berikutnya lagi, dan seterusnya.
  • Jadi contoh. Ya kalau kita ingin anak belajar puasa tapi kitanya nggak puasa, gimana tuh? Sepertinya akan sulit ya. Makanya saya juga membahasakannya, ‘mengajak Langit berpuasa’ bukan ‘mengajari Langit berpuasa’. Mengajak berarti kan mengerjakan bersama-sama, ya :)
  • Jangan bandingkan anak dengan yang lain. Ini memang kadang sulit dihindari, ya, suka refleks gitu. Kalau saya, alih-alih membandingkan biasanya gini, “Eh, si A puasa juga lho. hebat ya?”, jadi lebih ke informasi saja. Biarkan anak yang mengambil kesimpulan sendiri, mau jadi kompetitif dengan informasi tadi atau santai :)
  • Saya tidak menerapkan reward and punishment saat mengajak Langit berpuasa. Biarkan reward-nya itu diwujudkan dalam bentuk membelikan atau menyediakan makanan favoritnya saat buka puasa. Ehm, sebetulnya karena memang mengajak puasa ini nggak pernah ditargetkan, maka saya juga belum mikirin reward-nya segala :D
  • Beri kesibukan supaya ia tidak fokus pada rasa lapar. Saat saya bekerja, Langit menghabiskan waktu di rumah sambil bermain. Kebetulan sekolah lagi libur, jadi ada beberapa anak tetangga yang sama-sama libur main bareng. Jadi aman deh, ia menghabiskan waktu sama beberapa anak tetangga yang juga lagi belajar puasa :)

Rasanya itu saja sih yang saya simpulkan dari beberapa hari berpuasa bersama Langit. Masalah gizi tidak saya cantumkan, karena memang kami  terbiasa makan makanan rumah (masih awal Ramadan, masih ada  mbak yang masak, haha). Tapi untuk membantu daya tahan tubuhnya, jangan lupa untuk ‘memaksa’ anak makan sayur dan buah, ya, baik di waktu sahur atau setelah buka puasa.

Masih panjang perjalanan menuju hari kemenangan. Masih ada juga ketidaksempurnaan berpuasa Langit selama ini. Bagi saya, tidak apa-apa, namanya juga belajar. Mudah-mudahan di tahun berikutnya semakin sempurna ibadah puasanya. Amin.

Adakah Mommies yang mulai mengajak si kecil berpuasa tahun ini? Bagi kiat dan ceritanya dong!

 


5 Comments - Write a Comment

  1. wah selamat ya langit, sdh bisa puasa penuh.. anakku juga mulai puasa kelas 1 sd, dan sama seperti langit, tidak terencana. Awalnya sangsi dia tahan sampe magrib, alhamdulillah well done..
    tahun ini aal lupa lagi cara tahan puasa sampe magrib, jadi pas awal, pemanasan dulu deh buka duhur lanjut magrib. alhamdulillah skrg udah full. Tapi marah2 mulu kalo jam2 kritis, hehehe..

  2. hai mbak salam kenal .. anak ku juga udah mulai puasa, dari hari pertama sampai hari ini belum kalah usia 6 th baru mau masuk SD juga, tapi aku risau mbak . anakku badanya langsing ( kurus ) sebelum puasa ,sekarang ditambah puasa tambah kurus lagi , sedih dech liat badannya. disuruh buka di bujuk”kaga mau hikss…. gimana ya apa yang harus aku lakukan hehehe ( maaf ya mbak jadi curhat ).

Post Comment