Mengajak Anak Puasa

WP_20140629_004Detik-detik menjelang buka puasa pertamanya, ngeliatin jam tanpa henti :D

Setelah pembicaraan yang panjang mengenai puasa, Langit setuju untuk bangun sahur (tentu setelah sebelumnya menjelaskan tentang sahur, kenapa harus sahur, makannya apa, boleh makan roti apa nggak, dan seterusnya). Malam pertama Ramadan, Langit ikut sahur.

Karena sudah di-brief sebelum tidur, banguninnya nggak susah. Langsung mau makan juga dan makan jeli plus buah setelah makan nasi. Alhamdulillah lancar (yang kurang lancar adalah tidur setelah sahur, karena anak saya ini susah tidur, alhasil baru tidur lagi jam 6.30 pagi x_x).

Beruntung hari pertama Ramadan jatuh di hari Minggu, jadi di pagi hari kami tidak harus keluar kamar buru-buru. Sekitar jam 10-an baru keluar kamar dan mandi. Kebetulan, Langit nggak terlalu terbiasa sarapan, jadi nggak cranky. Nah, pas adzan zuhur, dia mulai gelisah. Sibuk bertanya kapan boleh makan (padahal sudah dijelaskan sebelumnya).

Akhirnya siang itu kami jalan-jalan untuk melupakan rasa laparnya. Di mal, ia sibuk minta beli roti. Pas saya ingatkan bahwa Langit sedang puasa, jawabnya, “Iya, beli sekarang makannya nanti pas buka..”. Hehe.

Mulai jam 3 sore, ia kembali sibuk menghitung berapa jam lagi ia akan buka puasa. Tapi nggak minta buka puasa, lho. Cuma setiap 5 menit akan nanya, “Sekarang tinggal berapa jam lagi, bu?” :’)

Menjelang buka puasa, walaupun sudah disiapkan aneka hidangan favoritnya untuk buka puasa, ia tetap minta beli makanan lain. Berhubung ini hari pertamanya, saya turuti dong. Mulai dari jus stroberi sampai sate diminta, haha. Nggak apa-apa deh, nak, pelan-pelan kita belajar bahwa buka puasa nggak harus berlebihan, ya.

Pas adzan maghrib, ia seperti nggak percaya bahwa ia sudah boleh makan dan minum :D

Alhamdulillah, hari pertama berlalu…

Ada beberapa pelajaran yang saya ambil dari hari pertama kemarin. Lihat di halaman berikutnya, ya!


5 Comments - Write a Comment

  1. wah selamat ya langit, sdh bisa puasa penuh.. anakku juga mulai puasa kelas 1 sd, dan sama seperti langit, tidak terencana. Awalnya sangsi dia tahan sampe magrib, alhamdulillah well done..
    tahun ini aal lupa lagi cara tahan puasa sampe magrib, jadi pas awal, pemanasan dulu deh buka duhur lanjut magrib. alhamdulillah skrg udah full. Tapi marah2 mulu kalo jam2 kritis, hehehe..

  2. hai mbak salam kenal .. anak ku juga udah mulai puasa, dari hari pertama sampai hari ini belum kalah usia 6 th baru mau masuk SD juga, tapi aku risau mbak . anakku badanya langsing ( kurus ) sebelum puasa ,sekarang ditambah puasa tambah kurus lagi , sedih dech liat badannya. disuruh buka di bujuk”kaga mau hikss…. gimana ya apa yang harus aku lakukan hehehe ( maaf ya mbak jadi curhat ).

Post Comment