Rasanya Mau Pingsan!

stay-at-home-mom-ecard

Jadi dulu, saya tidak merasa kehabisan tenaga saat harus bangun menyiapkan sahur, mengurus bayi, mengurus rumah, dan menyelesaikan beberapa pekerjaan dari rumah. Easy peasy! Sekarang bagaimana memangnya? Well, load kerjaan saya memang bertambah karena mengambil beberapa pekerjaan menulis sampingan dan juga mengurus bisnis yang baru saja dibangun. Tapi sesungguhnya saya tidak menyangka bahwa saya akan merasa kelelahan dan tentunya berakibat buruk ke pengelolaan emosi menghadapi si balita.

Bangun setiap hari pukul 3 pagi, saya menyiapkan santap sahur. Setelah sholat subuh, saya yang terbiasa dari kecil tidak pernah tidur lagi, pasti melek, deh! Ini sebetulnya ingin diubah karena idealnya ya tidur dulu sampai si anak bangun. Karena tidak bisa, maka biasanya saya akan mulai menyelesaikan pekerjaan. Jam 7 pagi Menik sudah bangun. Mulailah ritual menyusui pagi, menyiapkan sarapan dan memasak air. Lanjut dengan memandikan si anak, kemudian saya akan bersiap-siap keluar rumah mengurus printilan barang dagangan. Biasanya, kami akan kembali sampai di rumah sekitar pukul dua atau tiga sore. Cuaca di Bandung yang sedang dingin membuat saya harus memasak air lagi untuk mandi sore si Menik. Selesai mandi dan menyusu biasanya lanjut dengan menemani dirinya bermain. Pukul 5 sore, saya mulai menyiapkan bukaan. Selesai berbuka dan sholat, saya menyiapkan makan malam.  Tentunya semua ini disela dengan membersihkan rumah.

Setelah itu saya berharap Menik idle sebentar, biasanya saya kasih buku aja yang banyak atau saya ajak menggambar. Iya bisa diam, tapi mulutnya tidak akan berhenti bertanya. Jadi sama saja, saya tidak ada waktu untuk mengurus pekerjaan lainnya. Situasi yang paling saya tidak suka adalah jika jam tidur siangnya bergeser ke sore hari. Wah, ini bisa membuat saya semakin kehilangan tenaga. Kalau Menik tidur pukul 5 sore, maka dapat dipastikan ia akan bangun pada pukul 9 atau 10 malam dan tidur lagi pada pukul 11 atau 12 malam. Walau tidak sering, tapi jika masa tidur sore ini datang, saya pasti kesal. Dan saya sadar, harusnya saya tidak boleh kesal.

Rasa lapar atau kehilangan tenaga juga memengaruhi emosi. Kemarin malam saya menangis. Hanya karena kesal melihat Menik tidak mau tidur, matanya berbinar, dan terus berbicara. Sedangkan saya ada dalam situasi harus mengirimkan artikel lima halaman untuk sebuah majalah paling telat pukul 10 malam, harus merekap penjualan hari itu, serta mengisi bean bag yang akan dikirim esok hari. Separuh hati saya bilang “Emang enak punya anak?” separuh hati lagi bilang “You can handle it, Ki! Just hang on..”

Lalu bagaimana? Lihat di halaman berikutnya, ya..


7 Comments - Write a Comment

  1. hahahha semangat mbak saski!!

    sama loohh..pernah krn saking capek dan gemesnya liat rumah berantakan, anak minta ditemenin main, pdhl sy sdg dlm masa “harus hibernasi” saya keceplosan dan emosi bilang ke suami kalo sy gak mau punya anak lagi! Padahal setelah “sadar” trus mikir begini: “yakin lo, mau satu doang?? gak sepi ntar klo udah tua??”

    hahahha emosi sesaat nampaknya, soalnya rencana awal saya malah pengen 3!

  2. Neng Ki…
    Yang penting jaga jangan sampe dehidrasi yess…. Jeda dari buka ke sahur tuh harus minum yang banyak, secara pas jam puasa kan kerjaan printilannya juga banyak. Trus gw minum sari korma (ok ini gw bukan ngiklan) gw percaya everybody has their own supplement, yang bisa ngbantu jaga stamina. Gw tau tuh dulu pas lg ga kerja, rasanya megang toddler lagi puasa, nyusuin n ga ada helper. Im not a super woman like you though :)

    Gw juga hamil yg sekarang puasanya ga maksain, klo udh kleyengan n berkunang-kunang ya buka aja..smpe sekarang belom sih, tp gw udah blg ke diri sendiri juga bgitu…

    Moga-moga lancar yaaa neng puasanya :*

    1. Iya Mit hahaha.. gue puasa 6 hari, turun 3 kilo x)) semacam lagi nyusuin eksklusif aja kan. Makasih sarannya, gue minum madu, sih.. belum pernah sari kurma, nanti dicoba :D

      Aamiin! Makasih Mit, semoga puasa dan hamil elo juga lancar dan sehat =*

  3. Oh Ki, i feel youu..
    sekarang gue sabodo amat deh rumah bentuknya udah kayak apa. seng penting si duo eneng makan, minum terpenuhi, dan bisa main. Kalo duo eneng tidur gue pun heheh..Nah yg bikin emosi adalah jika si duo eneng tibatiba beda jam tidurnya grrr grrr..*inhale exhale*

    yosh semangats, jangan sampe puasa kita ga dapet apa2 yaak

Post Comment