Ekspektasi dan Realita Cuti Melahirkan

Cuti melahirkan 3 bulan rasanya panjang sekali. Kita pun membuat daftar kegiatan yang bisa dilakukan selama cuti melahirkan.

cuti melahirkan

Saya sih nggak bikin rencana apa-apa karena udah tau akan gagal hahahaha. Sebabnya karena seorang sahabat saya di kantor yang hamil satu tahun lebih dulu dari saya, pernah membuat rencana saat cuti melahirkan. GAGAL TOTAL SEMUA.

Jadi ya lesson learned. Kompilasi ini saya kumpulkan dari teman-teman yang punya banyak rencana saat cuti melahirkan namun gagal total. Apa saja?

Ekspektasi:
Di rumah 24 jam, pasti bisa pakai skin care lebih rajin, bisa maskeran lebih sering. Pasti muka lebih kinclong, aman deh nanti foto sama bayi di Instagram.

Kenyataan:
Ya Tuhan boro-boro pakai sekian step skin care atau maskeran, bisa mandi tanpa halusinasi denger bayi nangis aja udah beruntung banget. Sehari-hari cuma pakai daster bau susu, bekas kena gumoh, dan segala hal lain. Maklum nggak punya nanny.

Foto buat Instagram dengan muka kinclong? Ya foto bayinya ajalah. Maaf ya followers Instagramku, muka ibunya nggak ada karena nggak layak upload jadi foto bayi aja terus yang di-post hahahahaha.

Ekspektasi:
Selain pakai skin care, nanti mau merawat badan yang rajin. Mau pakai stagen dan segala hal lain biar perut cepet singset. Orang-orang kantor pasti pada iri liat badanku udah langsing dalam 3 bulan.

Kenyataan:
DUHILAH STAGEN KOK RIBET YAAA. Pakai yang instan kurang nampol, pakai yang tradisional ribet lepas pasangnya. Belum lagi ramuan yang dioles ke perut biar cepet singset itu ternyata bau jamu ihhhh.

Ya udalah pakai kalau sempet aja. Tiga tahun kemudian … perut belum balik jadi perut sebelum hamil huuuuu. Gagal.

Ekspektasi:
Cuti itu kan 3 bulan ya. Tiga bulan itu lama lho, bisa deh kayanya me time liburan sendiri. Kapan lagi bisa cuti lama gitu di kantor. Seminggu ke Bali sendiri bisalah kayanya. Tinggal stok ASI doang kan.

Kenyataan:
Boro-boro pergi seminggu ya, pergi ke minimarket depan sejam aja gelisah apa si bayi nangis? Apa dia cranky? Apa dia pengen nenen?

Langsung deh buru-buru pulang. Bener bayinya nangis? NGGAAAKKK. Kita aja yang khawatir berlebihan hahahaha.

Ekspektasi:
Pokoknya dari awal akan mulai pumping ASI biar stok pas kerja aman. Mominfuencer itu aja pada bsia ya aku juga pasti bisalah. Siap-siap Instagram, ku akan pamerkan kulkas penuh ASIP ku nanti!

Kenyataan:
Pumping itu effort amat yah. Mana ni bayi nenen mulu kapan pumpingnya dong kalau dia nenen terus? Pas dia tidur? Pas dia tidur ya aku ngantuk banget juga ya ikut tidurlah. Busui butuh banyak istirahat lho!

Berakhir dengan pumping kejar tayang 2 minggu sebelum masuk kerja muahahahahaha.

Ekspektasi:
Bayi baru lahir kan bisanya diem doang ya, pasti bisalah ngerjain hobi di waktu luang. Baca buku, gambar, atau maraton film ah.

Kenyataan:
Lha kok punya bayi high needs banget sejam sekali nenen, malemnya kolik pula jadi nggak bisa tidur. Hobi? Apa itu hobi? Bisa tidur 2 jam straight aja sujud syukur. :(((((

Ekspektasi:
Pasti mellow banget nanti pas cuti habis. Nggak tega banget ninggalin anak umur 3 bulan di daycare sama nanny. Pasti ngerasa gagal banget jadi ibu. Pasti pengen resign deh huhu.

Kenyataan:
Hari pertama kerja nangis-nangis di kantor. Teror orang daycare minta foto dan nanya keadaan beberapa jam sekali. Telepon suami, drama pengen resign.

Hari kedua kerja mulai lega karena si bayi ternyata kalem aja di daycare. Kerja mulai bahagia dan nggak lagi teror atau drama.

Minggu kedua kerja ternyata bahagia banget hahahaha. Resign? Siapa emang yang kemarin mau resign? Nggak ah, kerja kan me time! Pusing juga di rumah sama bayi 24 jam. :))))

.

Pernah ngalamin yang mana mommies? Share yuk!


Post Comment