Mempersiapkan Ketahanan Mental si Kecil, Untuk Bekal Menghadapi Tantangan Hidup

Kalau tugas kita sudah selesai sebagai orangtua, yakin nggak si kecil punya ketahanan mental yang mumpuni? Kelak supaya dia bisa menghadapi tantangan hidup.

Judulnya berat banget, ya, ibu-ibu? Aduuuh, maaf ya, tapi memang ini fokus artikel saya kali ini. Gimana caranya, si kecil punya ketahanan mental, supaya dia nggak gampang nyerah ketika berhadapan dengan tantangan hidup. Tantangan hidup yang dimaksud bisa macam-macam bentuknya, contoh paling kecil tapi nyata, ketika dia sekolah, ada kemungkinan di-bully dan kegagalan di bidang akademis. Sudah besar dikit, mulai bisa mencerna informasi, mulailah dia bisa tahu isu-isu terkini yang sedang berkembang.

Baca juga: Dampak dan Bahaya Bullying

Mempersiapkan Ketahanan Mental si Kecil, Untuk Bekal Menghadapi Tantangan Hidup - Mommies Daily

Kurang lebih ini juga jadi kekhawatiran saya juga sebagai ibu, Jordy bisa nggak ya tahan banting di masanya nanti? Eh, tapi saya nggak sendiri kan, ya, mommies? Beruntung, baru-baru ini saya mewakili MD, diundang AIS (Australia Independent School). Mereka punya program yang namanya “Bounce Back” intinya bagaimana anak-anak bisa bangkit, ketika berbenturan dengan situasi yang bikin nggak nyaman. Menormalkan kembali emosi yang tadinya kecewa, marah atau sedih.

Baca juga: Sepuluh Hal yang Tidak Disadari Orangtua, dan Berbahaya untuk Anak

Pentingnya Anak Memiliki Kemampuan Social and Emotional Thinking

Caranya bagaimana?

Michella Reynold, Head of School AIS Kemang menjabarkan cara yang menarik, lewat games interaktif.

  1. Mengenali bentuk emosi

Michella membagi kartu dengan warna-warna berbeda, di belakang kartu ada bentuk emoticon. Nanti kita akan mempraktikkan, bentuk emosi itu – sedih, senang, cemas, malu, marah, dan lain-lain. Dan ada yang bertugas menebak, suasana hati kita lagi apa sih sebenarnya. Fungsinya supaya si kecil bisa mengenali bentuk emosi yang sedang dirasakan, sekaligus punya empati terhadap orang lain, tentang perasaan yang sedang mereka alami.

  1. Mengikat tali dengan satu tangan

Mommies berpartner dengan si kecil, mommies menggunakan tangan kanan, dan si kecil menggunakan kiri. Pas saya coba dengan rekan media lainnya, awalnya memang susah, tapi kalau komunikasi terjalin dengan baik, hanya dalam hitungan detik, simpul tali sudah jadi. Permainan ini memberikan pesan, dalam proses kerja sama dibutuhkan diskusi, nggak boleh nyerah di tengah jalan, kuncinya terus mencoba.

  1. Memory jar

Kami diminta Michella menulis disecarik kertas, tentang satu hal yang paling disyukuri dalam hidup. Lalu semua semua orang menaruh kertas tadi dalam sebuah toples. Kata Michella, mommies juga bisa melakukan hal yang sama dengan si kecil, tujuannya kalau anak kita sedang mengalami masa sedih, kecewa kita minta dia membuka satu kertas, dan ingat-ingat tentang hal yang dulu pernah membuat dia bahagia. Key message-nya, dari sekian banyak kegagalan, fokus dengan hal-hal baik, bisa kembali menumbuhkan semangat dan optimis.

Baca juga: Mengajarkan Anak Bersyukur dengan Apa yang Ia Miliki

  1. Belajar lewat lagu

Siang itu kami diperdengarkan, lagu dari Bruno Mars yang berjudul “Best Friendship Song Ever”. Mommies coba deh, dengar liriknya baik-baik. Media belajar yang menurut saya cukup efektif, untuk menumbuhkan respect dan menghargai hubungan pertemanan.

Mempersiapkan Ketahanan Mental si Kecil, Untuk Bekal Menghadapi Tantangan Hidup - Mommies Daily

Ketika si kecil merasa nggak happy, ingat-ingat saja program BOUNCE Back dari AIS, supaya merasa lebih baik:.

Bad feeling always go away.

Other people can help you feel better if you talk to them.

Unhelpful thinking make you feel more upset. Think again.

Nobody is prefect. Mistakes help you learn.

Concentrate on the good things and have a laugh.

Everybody feels sad and worried sometime, not just you.

Tantangan yang akan dihadapi orangtua?

  1. Nggak hanya orang dewasa yang punya masalah, anak-anak juga. Sebut saja, perpecahan yang kadang terjadi dalam keluarga, perceraian misalnya. Belum lagi di sekolah, ada saja kemungkinan si kecil di-bully. Ditambah, kompetisi akademis yang mereka hadapi sesama teman.
  2. Orangtua masa kini, kata Michella cenderung over-protect, hindari ini, ya mommies. Si kecil nggak akan belajar, kalau tidak kita berikan kesempatan menyelesaikan tantangan.
  3. Malu minta bantuan kepada sekolah. Akui saja, kalau memang butuh bantuan kepada pihak sekolah, contohnya itu untuk memantau si kecil di sekolah.

Dampak baik perlahan akan dirasakan si kecil ketika dia punya ketahanan mental yang baik.

  1. Si kecil akan punya kehidupan sosial dan kemampuan mengolah emosinya dengan baik.
  2. Kalau sudah tahu bagaimana mengelola emosi, dari segi fisik juga akan lebih sehat
  3. Mengurangi stress
  4. Punya kemampuan mengatasi tantangan
  5. Secara akademis, lebih berkembang
  6. Mampu memberi dukungan kepada temannya yang sedang dalam masa sulit
  7. Anak sudah punya bekal yang ckup untuk menghadapi bullying, kegelisahan, depresi, kekerasan fisik, dan meminimalisir anak punya niat bunuh diri
  8. Kecerdasan emosional dan kemampuan berpikir tentang lingkungan sekitarnya meningkat

Baca juga: Pendidikan Karakter, Sepenting Apa?

Key message terakhir yang ingin Michella sampaikan kepada orangtua:

  • Jangan pernah terlalu melindungi anak dari tantangan yang akan dia hadapi. Pelajaran berharga justru berasal dari tantang yang pernah dilalui.
  • Hindari membantu mereka dalam beberapa hal, tanpa mengecek terlebih dahulu, apakah mereka bisa atau tidak mengerjakan hal itu.
  • Dorong anak untuk cerita masalah yang sedang dihadapi, dan bantu mereka mencari solusinya.
  • Bantu mareka untuk berpikir tentang minus plus dari masing-masing solusi.

Good luck, mommies! *iket kepala, kencang-kencang*


Post Comment