Mommy’s Pressure …. OMG!!!

Kalau Anda berpikir peer pressure di masa remaja adalah momen yang paling menyebalkan, maka Anda belum merasakan mommy’s pressure yang jauh lebih OMG!

Dulu, saya berpikir kalau urusan tekan menekan itu hanya ada di dunia remaja, di saat sepertinya kita dituntut harus memiliki standar yang sama dengan remaja-remaja sempurna lainnya. Ternyata, urusan tekan menekan itu nggak berhenti sampai di situ, karena ketika kita memasuki alam baru yang bernama motherhood, maka tekanan-tekanan itu kembali muncul. Semakin menyebalkan karena yang menjadi ‘lawan’ kita adalah para manusia yang notabene sudah masuk ke dalam kategori dewasa, yang harusnya sudah bisa menerima perbedaan. Cih…. (nafsu jadinya, hahaha).

Semacam ada tuntutan bahwa hidup kita sebagai seorang ibu baru bisa dikatakan bahagia, indah dan sempurna itu kalau memenuhi beberapa standar tertentu (yang saya sendiri nggak tahu siapa yang menciptakan standar tersebut). Dan, dodolnya lagi, kita (termasuk saya) terbawa dalam drama ini kemudian berusaha meraih level bahagia dan sempurna sesuai standar para ibu-ibu di sekitar kita, meskipun itu membuat hati kita berdarah-darah.

Mommy's pressure

Biasanya beberapa hal yang suka diberikan standar adalah hal-hal berikut ini nih!

1. Proses melahirkan normal atau sesar

“Melahirkan normal ya? Kok tahan sih sakitnya? Setelah melahirkan suami ada keluhan nggak saat berhubungan seks?”

“Kok sesar sih, belum ngerasain dong ya jadi ibu yang sesungguhnya! Lagipula anak yang lahir secara sesar kan lebih rentan terkena masalah pernapasan karena paru-parunya tidak bersih sempurna.”

2. ASI atau SUFOR

“Duile pamer amat itu foto botol ASIP berderet-deret. Nggak empati sama ibu yang nggak bisa menyusui!”

“Udah usaha belum ngeluarin ASI-nya? Jangan-jangan belum usaha maksimal tapi udah keburu nyerah langsung ngasih sufor. Anak sufor kan gampang kena penyakit.”

3. Stay at Home Mom dan Working Mom

“Iya deh IRT yang hebat, bisa urus anak, suami. Tapi secara finansial tergantung dong ya sama pasangan.”

“Nggak kasian ya ninggalin anak sama ART? Kalau diapa-apain sama ART-nya gimana?”

4. Couple dan Single Mom

“Sok mesra banget sih sama suami, posting-posting foto berdua mulu di social media.”

“Jadi perempuan kok nggak bisa mempertahankan rumah tangga.”

5. Anak berprestasi dan anak biasa-biasa saja

“Pasti tipe tiger mom deh yang selalu ngepush anak. Nggak kasian apa sama anaknya, jadwal full begitu, kapan senang-senangnya?”

“Itu anak gimana mau survive ke depannya kalau hidupnya santai banget. Mamanya kok kayak nggak peduli gitu ya, nggak ada tuntutan sama sekali.”

6. Bentuk tubuh ideal dan gemuk

“Pasti sedot lemak deh, masa udah punya anak dua dan masih kecil-kecil bentuk badannya bisa seperti model.”

“Nggak bisa urus badan banget sih. Iya sih baru lahiran, tapi usaha kek, diet kek, olahraga kek, pakai korset kek.”

7. Instant Food dan Homemade Food

“Kok tega anak dikasih makanan instan yang nggak jelas kualitasnya. Pasti mamanya pemalas banget.”

“Sok sehat banget sih, apa-apa harus bikin sendiri. Terlalu maksain diri jadi ibu.”

Dan silakan lanjutkan sendiri Mom daftar di atas….

Somehow, saya merasa, kadang kita sebagai sesama perempuan, sebagai sesama mommies bisa lebih jahat terhadap satu sama lain. Padahal kita kan sama-sama menjalani posisi sebagai ibu ya. Paham susahnya, bahagianya, jatuh bangunnya. Yang membedakan itu jalanan yang kita lalui. Mungkin memang ada yang jalannya mulus diaspal bagus. Ada juga yang dilapis aspal sih tapi kualitas jelek jadi gampang bolong-bolong. Atau ada juga yang harus lewat jalan bebatuan yang super rusak. Tapi tujuannya sama nih, sama-sama ingin mendidik dan membesarkan anak sebaik-baiknya.

Jadi, untuk kita yang mungkin masuk ke dalam kelompok penindas, mari kita hentikan segala tekanan-tekanan nggak penting itu. Daripada saling menghujat, menjatuhkan atau menghakimi, lebih baik saling support dan minimal berikan solusi.

Dan untuk kita yang masuk ke dalam golongan yang tertindas (ahahahha), jangan biarkan rasa kecil hati kita mendominasi pikiran. Nggak perlu merasa malu, merasa minder atau terintimidasi dengan keputusan yang telah kita ambil. Tentunya tidak salah kalau kita ingin menjadi ibu yang lebih baik lagi, namun kalau keinginan itu membuat kita depresi karena mungkin tidak sesuai dengan kepribadian kita atau kemampuan kita, so STOP IT!

Akui saja, bahwa di balik sebuah image yang super sempuran sekali pun, akan selalu ada tempat untuk ketidak sempurnaan hadir. Jadi, akui saja bahwa kita memang tidak sempurna. Apa yang salah memang menjadi manusia yang tidak sempurna? Ingat, kita itu manusia bukan Tuhan keleuuuus!! :)


13 Comments - Write a Comment

  1. Mba Fia, artikelnya bagus banget. Saya numpang ngeshare ya di FB. Saya sendiri ibu pekerja & melahirkan caesar, juga beberapa kondisi di ataslah. Sering banget tu dapet omongan2 miring yg untungnya ga keterusan dipikiran sampe ngerasa tertindas. Dan artikel mba Fia bikin saya jadi lebih ngerasa bahwa hal-hal apapun yg saya jalankan ga akan pernah cukup baik buat orang lain. Jadi mesti bahagia sendiri aja dulu.

  2. Saya newly mom, biarpun baru tapi kan sebagai emak modern ya gak buta2 banget ya tentang ilmu parenting kan bljar dari sana sini.
    Awal pny baby, pressure dateng dari ortu dan mertua, ortu kekeh maksain si baby kudu pake gurita, mertua bilang jangan ???? Ortu support ASI tapi maksain bayi kudu dikasih makan pisang pdhl blm 6bln (ini aku fight bgt gak kasih apapun selain ASI smpe 6bln). Nah kalau mertua terbiasa sama mantu2 yg instan jadi suka iklan terus2an nyuruh pake sufor (bayi aku gak di bolehin ASI terus2an) sama bubur instan bayi sambil jelasin gizi dll nya ???? Sampe aku babyblues 2blnan donk saking stressnya. Lama2 meledak bilang ke beliau2 “my child my rules, don’t break our rules!” Karena kalau baby knp2 kan tetep aj kita yg 24jam sama baby, mereka paling cm bentar2 aja kan. Karena pengalaman itu, setiap temen yg momtobe aku kasih saran “normal/SC, sufor/ASI, yg penting ibu dan baby selamat sehat semuanya, baby gak dehidrasi, mami happy, gak usah terlalu dgrin omgan org yg gak tau keadaan kita spt apa” ????
    IG : agnessusilo89

  3. Pasti banyak nih yg ngerasain jd mommy yg dpt pressure kaya gini, baik dari keluarga terdekat (mertua, ipar, dkk) atau malah dr temen2 (yg dulunya) seperjuangan di social media.
    Kadang kena bgt rasanya waktu mereka posting2 meme/quote yg menyindir keras status saya sbg step mom, keputusan saya yg mau menikahi duda, mengkritik saya sbg Working mom, demanding wife, tiger mom, dan banyak lagi.. Geleng geleng kepala bgt menerima kenyataan klo yg posting itu temen saya sendiri..
    Awal nya saya balas dgn posting foto/meme dengan caption yg menyindir, terus pernah saya tegur langsung di comment. Tp lama2 capek jg nanggepinnya.
    Sekarang saya berfikir terserah yaaa.. Dia mau posting apakek, nanya gimana kek, saya ga peduli. Semakin banyak postingan dia semakin banyak saya harus merasa bersyukur.
    Saran buat mommies yg jg mengalami pressure yg sama
    1. Jgn pernah berhenti mensyukuri situasi dn kondisi yg ada.
    2. Inget2 lg pribahasa anjing menggonggong mommies kece tetap berlalu.
    3. Fokus dgn keluarga mommies, bukan untuk dipamerkan atau membalas tp untuk kebahagiaan, kualitas, dan keberhasilan mereka.
    4. Berempati jg dgn mommies yg lain, yg mungkin tdk seberuntung kita. Jgn sampe kita bagian dr si yg Mbuli/nyinyiers. Karena keluarga, anak, dll bukan untuk dibandingkan or disombongkan.
    5. Ini sharing aja lho mommies.. Bukan mau sok tau.. Akunya jgn di bully yaa.. Hehehe
    Have a great day..

  4. Haiii mbak fia dan para momiess…ternyata social pressure itu ada di dalam tahapan perkembangan ya mbak…kaya aku yg lagi berusaha banget punya anak, setelah dua tahun menikah. Pressure dimulai dari….”pengobatan medis atau alternatif”, “badan gemuk jd susah hamil”, pluss dpt tuduhan aku atau suami yg infertil. Sedihnyaaaaa ampun2????????. Pdhl aku dan suami udh cek kesehatan sana sini, berobat ke obgyn, sampe akhirnya kita mau proses InVitro. Doakaaan ya momiesss semoga ikhtiar kami memiliki anak terwujud????.
    Ig: @vallenayu

  5. Sering banget deh ngerasain di bully mommies yg lain terkait pengasuhan anak karena saya adalah ibu bekerja dan yg paling sering membully biasanya ibu Rumah tangga. Seperti contohnya : duhhh anak-anaknya ditinggal sama ART di rumah bertiga aja gak khawatir yaaah?? Padahal nih ART di rumah saya adalah ART yang udah lama ikut mertua saya dan bisa dipercaya, dan saya juga selama di kantor selalu rutin berkomunikasi dengan ART saya via telfon dan juga ngobrol dengan anak pertama saya, jadi saya juga bisa menanyakan dan memantau perkembangan anak-anak saya di rumah walaupun saya tidak berada di rumah 24 jam, dan setiap saya pulang kantor saya selalu langsung memegang anak-anak saya dan pada saat weekend saya meminimalisir menggunakan ART karena saya ingin quality time langsung dengan kedua anak-anak saya dan suami.
    IG : @fannidwi

  6. Bener banget nih yang mb fia bilang di artikel ini, terkadang mommies bisa lebih jahat ke mommies yg lain karena siapa sih yang gak mau jadi best mom. Apalagi budaya kita ibu2nya itu suka membandingkan anaknya sama anak lain, ini nih yang jadi memicu bullyan antar mommies. Bahkan antara aku n mamaku sendiri pun suka berbeda pendapat. Contohnya nih membatasi pemberian gula dan garam unyuk mpasi sampe anak umur 1 tahun, mamaku gak setuju katanya ntar bikin anak gak doyan makan, dan kata2 saktinya selalu ada “buktinya kamu bisa sehat sampe sekarang, padahal dulu juga makan pake gula garam2.”
    yang lebih seru lagi nih perdebatan antara ASI dan sufor, apalagi anakku termasuk bayi yang kecil. Dari lahur sudah divonis BBLR, sampe sekarang juga bbnya jauh beda sama bayi2 yang seumuran. Dibilang anak kurang gizi lah, mamanya ASInya gak keluar lah. Sedih deh rasanya anak dibilang kurang gizi.
    intinya kita sebagai para mommies should know each other boundaries, everybody wants to be a good mother. Berbeda pendapat bukan berarti menjadikan ibu lain bukan ibu yang baik, mommy mana sih yang gak mau kasih pilihan terbaik untuk anaknya. Saling menghormati aja, hidup para mommies!!
    ig: fina_pine

  7. Karena kita makhluk sosial yang tinggal bersama makhluk hidup lain, sepertinya sudah menjadi konsekuensi kita ya untuk menerima perbedaan pendapat dan perlakuan.

    Tapi sewaktu saya menjadi ibu baru (yang gak ada training/panduan manual-nya), saya merasakan dan mengalami berbagai macam diskriminasi/menerima judge karena dibanding-bandingkan dengan Ibu atau anak lain.

    Perlakuan tersebut bisa datang dari keluarga sendiri, lingkungan ibu-ibu kantor (inner social circle), ataupun tetangga sekitar.

    Misalnya:
    1. Asi saya yang baru keluar di hari ke empat sempat membuat saya stress, karena takut akan tekanan menyerah bayi diberi sufor. Untungnya saya bertahan asi akan keluar dan tidak diberi sufor.

    2. Selama MPASI perbedaan mengenai masakan instan atau homemade, perbedaan diberi gulgar atau tidak. Saya rasa saya punya keputusan yang terbaik untuk anak saya.

    3. Ketika anak saya sudah dicampur sufor dari umur 11 bulan sepertinya saya melakukan dosa besar tidak bisa me-manage ASI sampai bisa full asi sampai 2 tahun tanpa tambahan sufor. :'(

    4. Ketika ibu-ibu lain membanding-bandingkan berat badan anak, seolah-olah berat badan anak yang paling tinggi lah yang paling sehat dan cerdas.

    5. Ketika membanding-bandingkan proses tumbuh kembang anak, si A sudah bisa jalan, Si B sudah bisa bernyanyi, Si C sudah bisa berhitung, menghapal warna, alfabet, huruf hijaiyah, dll. dll.

    6. Dan yang sedang dibicarakan sekarang adalah: ko umur sudah 2.5 masih pakai pospak, belum di toilet training. Duh.. setiap ibu dan anak punya kesiapan masing-masing. Ini perihal waktu saja. Toh saya dan anak saya yang menjalani.

    :)))). I still remember quote “girl compete each other. But woman empowering each other”

    Tentunya jika kita sudah menjadi istri, dan ibu, diharapkan sudah dewasa ya buibu untuk menjadikan panutan anak kita jugax semoga kita saling mendukung, bukan saling bersaing.

    With love,

    IG: @gitalantika

Post Comment