8 Komentar yang Dibenci Ibu Hamil

“Iiiihh kok kumel banget sih, makanya dandan dong?!”

“Kayaknya anak kamu perempuan, dari bentuk perut yang mancung udah kelihatan”

JanganLakukanIniPadaIbuHamil!

Dua komentar di atas sangat familiar di telinga saya, ketika menjalani proses kehamilan kira-kira 16 bulan silam. Tapi dari pada pusing memikirkan omongan yang tidak nyaman didengar, lebih baik saya menikmati camilan favorit selama hamil, hihihi. Lagipula saya juga terlalu sibuk untuk  memantau berat badan selama hamil, jangan sampai terlalu berat.

Cerita seputar kehamilan, mulai dari nggak percaya diri karena beberapa hal, misalnya kulit menghitam di beberapa area memang akan selalu ada. Dan salah satunya, kita harus menyiapkan telingan dan HATI (terutama yang satu ini) untuk mendengarkan komentar-komentar atau menghadapi perilaku orang lain yang nggak selalu menyenangkan. Saya merangkum beberapa poin yang ternyata cukup membuat ibu hamil sebal dan baper.

  • Iiiih, kenapa sih nggak dandan?? Pucat banget, nggak enak dilihat.

Kalau mood saya lagi nggak bagus, saya bawaannya ingin melakban mereka yang dengan entengnya ngomong seperti ini! Coba deh, tempatkan diri kita di posisi ibu hamil. Yang namanya hamil itu, nggak jarang kita diserang rasa mual yang hebat. Salah satu teman saya bahkan sampai resign karena dia selalu muntah hebat setiap kali terkena sinar matahari. Jadi, kalau bumil sudah punya tantangan tersendiri dalam menjalani kehamilan, ya nggak usah lagi ditambah dengan komentar yang nyinyir. Atau, ganti kalimat dengan yang lebih berkesan positif. Kali-kali mau lebih baik hati, bayarin si teman untuk ke salon dan dandan, ya kaaaaan.

  • Ya ampuuuuun naik berapa kilo??? Kok genduuut banget

Namanya perempuan yang mengandung pasti akan mengalami penambahan berat badan. Tapi bukan berarti kita bisa seenaknya melontarkan pernyataan atau pertanyaan yang menggambarkan seakan-akan si ibu hamil ini adalah satu-satunya perempuan hamil yang badannya membesar, kan? Saya pribadi, tidak pernah bertanya kepada saudara atau teman yang sedang hamil tentang berat badan mereka. Alasan saya sih, hal seperti itu tidak penting untuk dilontarkan ya, karena mereka sedang fokus menikmati masa-masa kehamilannya dan sudah ada dokter yang mengontrol hal tersebut. Oh, atau janga juga mengomentari ibu hamil yang mungkin tampak kurus dengan kalimat “Kok lagi hamil malah kurus?? Nanti bayinya kurang gizi lho!”. Heh, siapa tahu bumil ini juga kurus karena susah menelan makanan akibat morning sick yang menggila.

  • Itu jari kaki atau deretan lengkuas? Kok gede banget

Jadi, ada sebagian perempuan yang dianugerahi tipe tubuh yang tidak membesar selama mereka hamil, atau sebaliknya. Bahkan hingga ke bagian hidung, pipi atau jari kaki yang turut mengalami perubahan. Hindari mengomentari hal ini ya, Mommies – walau hanya sekadar candaan, namun belum tentu yang bersangkutan bisa menerima dengan baik. Poinnya, jika sedang berinteraksi, bicarakan hal-hal yang menyenangkan saja. Misalnya, “Sudah ada nama belum untuk si kecil?” atau “Mau aku temeni nggak mencari perlengkapan si kecil?”

  • Aaah lucu banget perutnya, aku elus ya

Untuk hal ini, mungkin saja tidak semua ibu hamil merasa terganggu – tapi ada teman saya yang sangat risih jika ada orang yang mengusap perutnya. Baik itu yang sudah dia kenal, apalagi yang tidak dikenal, kok lancang sekali memegang perut tanpa izin terlebih dahulu. Lain hal jika si ibu hamil yang menarik tangan kita untuk turut merasakan gerakan si jabang bayi.

Selain itu ada 4 komentar yang sebaiknya tidak dilontarkan pada ibu hamil.


4 Comments - Write a Comment

  1. yup, setuju, yang paling utama harus disiapin adalah HATI, harus sekuat baja, karena ketidaknyamanan itu kadang berlanjut sampe lahiran. 6 poin tentang komentar di atas yang udah pernah aku alamin :
    – dandanan yang katanya pucat karena mendadak kulit wajah jadi super sensi gak bisa kena pelembab dan compact powder, padahal pake merk v***s yang terkenal super ringan, bisanya cuman bedak M****
    – badan yang masih kurus walaupun udah hamil 7 bulan, selalu dibilang “kurang gizi” sama GM yang udah beranak satu
    – elus2 perut tiba2 tanpa ijin, bahkan disundul2 sama telunjuk yang malah bikin perut gak nyaman
    – bentuk perut yang dijadiin bahan taruhan ntar jenis kelaminnya apa, tapi aku dan suami kekeuh gak mau kasih tau prediksi USG ke siapapun termasuk orangtua sekalipun
    – nakut2in kalo caesar lebih sakit daripada normal. waktu udah lahiran aja ada temen yang tega bilang “ihhh sembuhnya lama banget lho, temenku ada yang caesar sampe 2 tahun masih sakit kalo gendong anaknya”. rasanya pengen cekik tuh orang biar diem
    – “susunya ntar apa? asi atau sufor?”, “kalo udah kerja di-mix aja, ntar lama2 menurun asinya kalo udah kerja”, bahkan mertua pun yang awalnya ngotot nyuruh asix pernah nyaranin di-mix sufor supaya endut

  2. Waaah Mommies Yuanitacik ternyata sebagian besar apa yang saya tulis, Anda juga pernah mengalami yaaa. Tapi emang deh ya, selain harus prima kondisi fisik, juga hrs siap mental. Semoga lingkungan sekitar kita bisa pengertian yaa, berhenti melontarkan komentar atau pertanyaan “ajaib” seputar kehamilan (kepada siapapun itu)

    Iya tu, Mbak Fia. Wkt gw hamil sering bgt digituin, risih karena yaaa..nggak nyaman aja. kalau gw paling sebel itu ada komentar “Kalau saya ngga ada tuuh keluhan hitam di sekitar leher dan ketiak” haluuuww kan hormon masing2 ibu hami berbeda2 yaah *gemes

    Hai Mommies Phier, nah itu…padahal mungkin ada kondisi2 tertentu yang ngebuat ibu memberikan sufor kpd si kecil. Intinya sih jangan menghakimi yaa….

Post Comment