Hobi Suami; Dukung Atau Tidak?

man_clean_car

Para Ayah kadang suka punya hobi yang bisa bikin gemes Menteri Keuangan di rumah. Biasanya nggak jauh-jauh seputaran otomotif, printilan elektronik, dan olahraga. Memelihara dan melombakan binatang peliharaan masih hits nggak, ya? Anyway, selain dari sisi keuangan kadang urusan hobi ini makan quality time bersama keluarga juga. Yang harusnya bisa family time, malah jadi club time atau milis time.

Kalau istri atau anggota keluarga lain punya hobi yang sama atau setidaknya tertarik, sih, enak bisa seru-seruan bareng. Kalau nggak dan masing-masing punya club sendiri, kapan family timenya?

Ayahnya anak-anak belakangan punya hobi baru, mencoba resep-resep dari internet. Kalau hobi yang seperti ini sekeluarga ikut merasakan, ya. Minimal ikut kenyang, anak-anak juga bisa dilibatkan ikut membantu sembari belajar memasak. Keuntungan lain untuk kami, hobi yang seperti ini dikerjakan di rumah. Jadi Ayah nggak perlu keluar rumah kecuali beli bahan di pasar, so family time tetap terjaga.

Keuntungan lain, modalin hobinya gak mahal..hehehe. Penting, nih, buat kita, kan, Moms? Sering saya dengar keluhan Mommies lain yang suaminya habis jutaan demi sebuah sepeda plus printilannya, yang kadang nggak dipakai :D. Atau bisa belasan dan puluhan juta untuk gadget, upgrade komputer sekelas gaming, atau mendandani mobil.

Saya ingat pesan ibu mertua. Sambil bercerita tentang bapak mertua yang dulu hobinya mengotak-katik amplifier, beliau berpesan,”Biarkan suami punya hobi. Apalagi yang cuma dikerjakan dari rumah. Ketimbang ke luar rumah, luntang-lantung nggak jelas dan kita nggak bisa kontrol ke mana saja dan sama siapa, mending mengurus hobi. Syukur-syukur hobinya bisa jadi penghasilan tambahan. Kalau pun nggak dan malah bikin pengeluaran tambahan, tetap syukuri saja. Uang bisa dicari tapi suami yang setia sekarang langka.

Waktu itu saya cuma senyum saja tanpa berpikir panjang. Tapi belakangan melihat efek hobi bapak-bapak di satu sisi, dan terpampang juga fenomena selingkuhan di mana-mana, saya jadi teringat kembali pesan tersebut.

Jadi, Mommies, beri para Ayah keleluasaan mengurus hobinya, ya. Untuk modalnya, mungkin bisa dianggarkan jadi nggak mengganggu uang belanja :D. Lebih bagus lagi kalau hobinya bisa jadi uang, malah jadi hadiah kejutan buat Mommies atau minimal ekstra dana untuk makan-makan enak sama anak-anak.

Untuk hobi seperti otomotif yang suka ngumpul sama klub atau touring, coba pilih tujuan touring yang lebih ramah keluarga supaya bisa sekalian jalan-jalan sekeluarga. Jangan melulu offroad :D. Kalau hobinya lebih ke memelihara binatang, ajak anak terlibat. Siapa tahu bisa berkembang jadi Pet Shop, breeder, atau peternakan.

Suami hobinya apa, Moms? Semoga bisa sejalan dengan keluarga dan malah berkembang, ya!


5 Comments - Write a Comment

  1. sanetya

    Ah, ini, nih. Gue mau komen lupa melulu. Suami gue dari duluuuu hobinya bermusik. Dari sebelum pacaran, pas pacaran (yang lama bener itu), dan setelah menikah kami suka datang ke acara musik. Dari awal kami sudah punya komitmen, sih, soal hobinya itu… selama waktunya bermusik nggak terlalu berlebihan dan anggaran rumah tangga nggak terganggu … gue nggak masalah dia mau bermusik. Mau beli alat penunjang hobi? Silakan … pokoknya selama itu nggak ganggu kewajiban setornya, mah, gue santaaai. Haha.

    Pernah satu kali gue bicara serius dan memintanya untuk memilih satu dari dua band-nya. Ini harus dilakukan karenaaaa, ya, dua poin di atas sudah dilanggar hehe. Tapi nggak bikin jadi berantem, sih. Diomongin saja.

    Gue setuju sama mertua lo, Kir … mertua gue juga bilang hal yang kurang lebihnya sama: daripada aneh-aneh di luaran, hargai kejujurannya.

    1. gue tadinya ga ngeh Man, soalnya laki gw ga punya hobi yg gimana2 selain main game ama printilan kompi, which is pretty much the same as me. klo sama minatnya kan jd ga brasa kenapa2 kaan malah makin asik #eh kok ambigu.

      tapi kesinian gw liat temen2 emak2 ternyata bisa macem2 yaaa efeknya hobi suami x_x. trus gw keinget pesen mertua itu deh.

  2. Mamak Kir.. same here.
    dari jaman pacaran, gw dan suami sama2 gamers. bisa begadang semaleman di warnet demi game tercintah :D semenjak punya anak, otomatis waktu gw utk bermain berkurang banyak.. bahkan udah ga ada waktu sama sekali. suami? teteuup sama ga ada perubahan :(
    kalo suami lagi main di rmh setelah jam plg kantor, sesekali gw ikutan nimbrung walaupun ga paham sm game-nya. at least gw berusaha utk tdk secara blak2an menolak dia main game.. daripada kabur ke warnet makin ga bisa dikontrol jam mainnya, ya mending dibiarin anteng di rumah :p
    pesan ibu mertua Mak Kir bener banget. di luaran yah kayaknya ga sebaik yg gw pikirin deh. lebih baik pasang muka seneng liat suami main game di rumah daripada main di luar rumah. we never know what will happen outhere yaaakk
    masalah budget sih klo masih dalam tahap wajar, ya biarin aja lah.. anggep aj kayak kita lagi belanja online ^,^ klo udah melewati batas, baru deh gw proteeessss :D

    1. hihihi, klo kami ngegamenya dirumah pegang kompi sendiri2 dulu :D tapi iya sih sejak ada anak otomatis jam mamah2 ngegame berkurang ya T.T.

      tapi suami juga nggak terlalu intens kayak dulu sih. terakhir jaman plants zombie baru keluar itu brp malem dia begadang namatinnya hahaha.

      haish jd kangen maen the sims lagi -_-

  3. nah ini dia artikelnya… pas banget. Dulu kangmas suami punya hobby motor trail,.. motornya dirobah sampe sedemikian rupa yg mana biayanya gak dikit…. Daaan sekarang sudah gak main motor trail lagi tapiii hobinya pindah ke senapan angin…. #fiuuuh…. masalahnya tuh kalo sudah asyik sama hobby nya jd suka lupa waktu, Kalau saya sih sudah capek ngedumel,… jd skr yg suka ngomel ke suami aku sih mama mertua yg mana mamanya dia sendiri…. hahaha…

Post Comment