Momok Itu Bernama MPASI

newborn-baby-photo

Memiliki seorang anak adalah anugerah bagi semua Ibu. Namun itupun berarti, kita harus siap menghadapi segala tantangan dan ujian sebagai Ibu, terutama bagi yang baru saja memiliki anak. Rasanya seperti tak habis-habisnya ujian seorang ibu mulai dari tertanam benih janin di kandungan. Ya mual, muntah, pusing pada awal masa kehamilan. Belum lagi pinggang panas, kaki kram pada malam hari, atau sulit tidur saat kehamilan sudah memasuki akhir masa kehamilan. Kemudian perjuangan melahirkan pun tidak perlu disebutkan lagi macamnya, mulai dari induksi, caesar, pokoknya bertaruh nyawa demi nyawa baru yang akan kita lahirkan.

Setelah lahir, belum selesai perjuangannya ternyata (terutama bagi saya hehehe). Masih harus memberikan ASI yang perjuangannya tidak kalah aduhai hehehe. Mulai dari PD bengkak, puting lecet hingga berdarah, sampai puting berubah bentuk! (maaf ya suamiku… hahaha). Punya bayi baru terasa enak saat sudah melewati masa 3 bulan pertama adaptasi. Eh, sedang enak-enaknya bisa dibawa ke mal dan kalau rewel bisa langsung sumpel nenen, 3 bulan kemudian sudah harus MPASI.

Jeng jeeenngg! Apaan lagi nih MPASI? MPASI adalah Makanan Pendamping ASI yang diberikan kepada bayi saat sudah berumur 6 bulan. Ada beberapa metode MPASI ini, ada BLW atau Baby Led Weaning yang membebaskan bayi memakan makanannya sendiri dengan cara kita bentuk atau potong makanannya seukuran finger food. Kemudian yang paling umum ya kita suapi bayi sendiri. Nah, di mana ‘MOMOK’-nya?

Cerita baru dimulai ketika saya dengan semangat membeli perlengkapan MPASI, yang paling juara adalah saya memutuskan membeli food chopper yang akhirnya sekarang nggak tahu ada di mana karena baru sekali pakai dan rasanya nggak banyak berguna, hahaha. Dulu saya sering sekali menyuapi keponakan-keponakan saya yang masih bayi, karena saya juga senang bermain dengan bayi. Keponakan saya dulu enak sekali disuapinya, apa saja masuk dilahap dan lancar makannya tanpa drama. Jadi, bayangan saya “Ah, seneng banget nih mau MPASI, anak-anak mah disodorin apa aja juga pasti dimasukin ke mulut, kan”.

Menu MPASI awal juga masih coba-coba. Banyak masukan yang berbeda-beda, ada aliran gasol duluan, ada yang buah tanpa rasa duluan, ada yang sayur kukus duluan, ada yang bubur susu, dan lain-lain. Nah saya mencoba yang gasol campur sayur kukus yang dihaluskan. Perang di dapur selesai, seonggok bubur yang tak terlihat menarik tersaji di mangkuk anakku. Gimana dong?Melongo, dong, saya. Coba lagi suapan kedua, mulutnya dirapetin dan berontak jerit-jerit! Lah kok? Lah kok? Langsung ngucur keringet dingin dari ibu-ibu amatiran ini yang harapan anaknya doyan makan kandas di awal perjalanan!

Lalu, bagaimana pola makan Nala? Bisa nggak saya lolos dari momok ini? Lihat di halaman selanjutnya ya!


6 Comments - Write a Comment

  1. anak gw sampe umur 2tahun blm pernah nelen yg namanya nasi, sayur dan segala lauk pauk. entah dimodel apa juga style-nya, begitu kerasa di lidah dilepeh… liat sebiji nasi pun dia jijik. makannya cm roti, buah & cemilan (itupun pilih-pilih), jadi sampe sekarang gw masih desperate. pada taraf gini apa butuh bantuan klinik tumbuh kembang ya? ada pengalaman serupa mom?

  2. anakku sekarang umur 10 bulan, mo jalan 11 bulan.

    mirip kasusnya, tiap hari kalau mau masuk meal time, rasanya aku stress banget. karena sejak masa MPASI, umur 6-9 bulan, mulutnya ditutup rapettt petttt tiap makan.. nangis kalo dipaksa. sekalinya masuk 1 suap, diemut sampe 30 menitan. kadang malah 45 menit. yang akhirnya kukeluarkan juga dari mulutnya, karena dia nangis terus, nolak nelan, tapi nggak dilepeh juga. kalo diturutin, bisa nggak makan seharian. yeah, i know about that -30 minutes- rules. dan juga katanya ga baik nyekokin anak. tapi gimana lagi, daripada nggak makan, dulu masih sering kucekokin. masuk lah 2-3 sendok. tapi sejak giginya tambah banyak (sekarang giginya hampir 8), udah ga bisa dicekokin lagi. alhasil beberapa minggu terakhir ini, aku dalam fase pasrah.

    udah kucoba ganti2 menu, mulai dari menu bikinan sendiri, bubur instan, biskuit, buah, apapun! they doesn’t work. :( udah nyoba juga makan sambil jalan2, sambil nonton tv, sambil makan bareng keluarga, nggak berhasil juga.

    masuk 10 bulan barusan, dia udah mau buka mulut. yah, setidaknya nggak GTM (gerakan tutup mulut) lagi lah. tapi ya itu, paling banter 5 sendok kalo lagi lahap. kalo lagi nggak mau makan, ya cuman 1 sendok (30-45 menit). :( *sigh*

    nggak tau deh kudu berbuat apa lagi. sehari2 asupan dia terbanyak ya dari susunya aja, bisa 7-8 botol sehari (@180 ml).

    @choco.rabbit kalau tentang ke klinik tumbuh kembang, IMO, selama tumbuh kembangnya masih bagus dan normal, nggak perlu dibawa kesana.

  3. OMG, ternyata ada yg mengalami apa yg kualami *usap keringat dulu.
    Baby puan, anak keduaku, bbrp hari sebelum mpasi, sakit panas (diduga gejala DbD) dan hrs infus saat opname. Cairan asi perah jg kami beri dgn pipet. Nah, mpasi perdananya di RS, tnyta dia nangis2 namun msh mau nelan. BAB nya jg bgs.
    plg ke rumah, bagaimana? Nightmare started *tepok jidat
    usia 6 bulan kan masih 1-2x sehari. Berbagai buah dan gasol aq coba –> baby puan GTM, melengos, tangan menangkis dan menangis. Huaaaa, emaknya stres. Hipotesa: trauma saat dikasi asip saat sakit. Teman2 cuma pd komen: tenang saja kan msh mpasi, yg utama tetap asi. Masuk 7 bulan, tetap aja aq pikir dia hrs coba makanan. Asi aja ya ga cukuplah. Terapi menggigit2 buah pir bahkan sendok makannya bahkan sampe puasa 2 hari, hanya didudukin di high chair saat yg lain makan pun tdk ngaruh. Saat melihat sendok isi makanan, dia nangis.
    sampe suatu ketika, kami sekeluarga iseng weekend menginap di hotel. Saat sarapan, ayahnya inisiatif ngasi bubur yg tersedia di menu restoran. Fiuh, aq sdh deg2an. Selain gula garamnya, trs apa kbr klo jejeritan nangis lg. Liat sendok mendekat, baby puan sdh aksi GTM. Sendok aq ksi tempelin dikit ke bibir sebentar, sekedar biar bubur kena mulutnya. Baby puan kecap2 dan MAU nelan yg di bibirnya! Waaaa, dikasi lg, mau! Ooh, ternyata dia butuh tantangan. Pulang ke rumah saatnya mkn siang dan dimasakin nasi tim kaldu ayam n ati, baby puan mau!! Horeeee… Klo dulu abangnya rule mknnya dr yg dasar2, adikny maunya langsung mix. Jd emang maunya makanan berbumbu (tanpa gula garam) utk menu makanannya.

  4. Thank you sharingnya.
    Kaila 1 bulan menuju MPASI. Tapi aku blum cari-cari referensi tentang MPASI.
    Masih trauma sama campur tangan orangtua kmrn pas Kaila didiagnosa slow weight gain krn kekeuh ASIX. Sempat perang mulut dan akhirnya nyerah menerima Kaila menjadi ASC (Anak Susu Campur). Duh, nanti MPASI gimana ya.

  5. Aku juga mengalami stress nya mpasi. Saat mau mulai mpasi sih udah semangat, kumpulin alat bahan dan resep. Aku juga mempelajari beberapa metode pemberian mpasi. Akhirnya awal mpasi aku pakai metode WHO dan pemberian dgn spoon feeding. Menyuapi ini hanya bertahan bebapa minggu, awal belajar mpasi bayi kusuapi dengan sendok. Kemudian ia bosan dengan sendok tertentu, kuganti pakai sendok yg bentuk dan warnanya berbeda, tapi ga bertahan lama. Sempat juga nyuapin pakai spatula dr bambu, ini bertahan semingguan. Setelah itu segala jenis sendok yg mendekati mulutnya akan dia tepis. Wah stress banget ini sih, mikirin asupan gizi dan sebagainya.
    Tips dari konselor asi/mpasi yg mengajadi bayi makan dengan baik udah dicoba, no tv, no jalan, no gendong, udah dijabanin. Aturan 30 menit juga diberlakuin. Bayi duduk manis di HC (aduh malah berontak dia). Makan bersama anggota keluarga yg lain udah dilakuin tiap hari. Hasilnya tetep aja bayi nolak disuapin.
    Akhirnya aku coba suapin pakai tangan, nah ini bertahan agak lama (beberapa minggu aja sih). Enaknya pakai tangan tuh bisa disisipin pas dia senyum atau ketawa. Tapi menurutku ini curang yah, bayi engga diajarkan makan yg baik. Jadi seringnya sih aku entertain bayi agar ia happy mau makan, kalopun ga mau mangap dengan sukarela biasanya kupancing agar ia tertawa lalu makanan akan kuselipkan ke mulutnya. Lama kelamaan bayi akan nolak sama sekali metode curang ini haha.

    Akhirnya di umur bayi 8m aku putuskan ngasih mpasi pake metode BLW, dan alhamdulillah less drama banget! Bayi bisa nikmati makanannya dan menentukan ia mau makan apa. (tentu saja kusedian beberapa pilihan menu). Ia bisa duduk manis di HC sambil makan, atau lesehan.di playmat sambil makan, dan yg pasti aku udah ga terlalu stress mikirin mpasi nya. Masih panjang sih perjalanan mpasi nya..

Post Comment