Motherhood Monday: Vidya Riani, Perjuangan ngASI Lintas Provinsi

 

IMG-20150122-WA0010

Contoh duka dan serunya, seperti apa sih?

Banyak. Pertama, jauh dari keluarga. Sudah pasti bikin hari-hari kurang bersemangat, tiap hari kepikiran Shakier. Tahu tentang tumbuh kembang hanya melalui telepon, pas pulang taunya Shakier sudah bisa ini dan itu. Ditambah lagi kalo weekend nggak bisa pulang, nelangsa banget rasanya.

Setiap hari juga harus pumping setiap 3 jam, baik di tempat kerja atau kosan. Pumping sih gampang, tapi nyuci dan sterilnya yang sedikit bikin ribet. Sudah begitu, setiap jam 2 pagi saya juga harus bangun untuk pumping, otomatis waktu tidur berkurang. Kalo pumping di tempat kerja kadang suka merasa nggak enak, karena kan kalo pumping suka lama. Pernah pas dinas keluar kota, nggak ada tempat buat pumping karena lagi di lapangan, walhasil payudara bengkak, dan akhirnya ngerasa sakit.

Saat pulang, setiap hari Jum’at harus bawa stok ASIP minimal 65 botol pake tas cooler travel. Nah, kalo pas lagi susah dapat taksi, travel, dan lain sebagainya, suka kepikiran takut stok ASIP jadi mencair dan memang hampir mencair. Dulu pernah punya pengalaman diantar teman kantor naik motor, namanya Ludy. Hujan-hujanan, bawa tas cooler travel, naek bis non AC yang hampir semuanya pada merokok dan sampe Bandung baru jam 12 malam.

Belum lagi kalau pompa ketinggalan di Jakarta, untung ada teman yang mau meminjamkan pompanya. Kalau ngomongin suka duka, pasti bayak. Waktu itu ASIP juga ketinggalan di mobil travel. Akhirnya aku ke tempat travel lagi deh. Kebayang kan kalau diambil besoknya, sudah pasti cair.

Pernah ngerasa nge-drop nggak? Patah semangat, gitu?

Iya, suka ngerasa kok aku rempong banget? Apalagi kalau lagi training bukan di kantor, jadi mesti bawa alat perang tambahan seperti sabun, pencuci botol, termos panas, dan sebagainya. Pernah suatu hari harus pulang dari JHCC ke Plaza Semanggi jalan kaki karena macet dan ngebawa stok ASIP beserta peralatan perangnya. Kebayang  dong, rasanya seperti apa?

Pernah juga, saking semangatnya sudah sampe rumah di Bandung, langsung buru-buru menyimpan ASIP di freezer dan mengakibatkan sekitar 1 sampai 5 stok ASIP jatuh, pecah dan terbuang sia-sia.

Setiap mau berangkat ke Jakarta, setiap Senin pagi sekitar jam 1 pagi harus sudah harus bangun, siapin botol ASI kosong sekitar 60 buah, dan belum lagi siapin suami juga yang siap-siap pulang ke Cirebon sekitar jam 2 pagi. Begitu terus aktivitas saya setiap minggu.

Bagimana peran orangtua yang menjaga Shakier saat dikasih ASIP?

Peran mereka tidak tergantikan. Ayah dan ibu mau diajarin telaten cara kasih ASIP yang baik untuk Shakier. Mulai dari cara ambil ASIP menurut aturan FIFO, cara mencairkannya, cara menghangatkannya, belum lagi cara cuci botol dan sterilnya. Sampai mereka masak air, taruh di termos untuk mempersiapkan ASIP. Bantuan mereka sangat luar biasa dan suka mau nangis kalo ngeliat itu. Mereka sudah tua tapi dengan senang hati membantu dan mau belajar cara kasih ASIP, yang mungkin di jamannya mereka nggak terlalu aware. Kata mereka, “Yang penting kamu kerjanya tenang”.

Memberikan ASI pakai dot, tinggal berjauhan, kira-kira membuat bayinya bingung puting nggak ya? Atau bagaimana mengatasi saat ASI seret? Simak cerita Vidya di halaman selanjutnya :)


5 Comments - Write a Comment

  1. wow hebat banget ya bisa sukses ngASI lintas propinsi. Gw aja yang cuma pergi dinas pas menyusui aja kadang ada perasaan bosan, ribet, dan nyusahin banget kalo mompa disela-sela meeting. Apalagi kadang ada bandara yang gak ngebolehin ASIP masuk kabin, jadi kadang ASIP jadi kebuang sia-sia. Padahal udah bawa senjata peraturan TSA yang ngebolehin bawa ASIP ke kabin, tetep aja ada yang gak bolehin. Tapi kalo inget senyum ceria anak gw jadi semangat lagi deh. Semangat ya para busui yang hebat!! TFS Mrs.P.

  2. saya juga pernah ngASI lintas propinsi selama beberapa bulan karena belum dapat pengasuh anak.. Antara Jember (Jatim) dan Solo (Jateng), jarak 12 jam perjalanan.. ampun dah kalo ingat itu, seminggu sekali menempuh jarak Jember – Solo bawa cooler box, kayak pengasong es ASI..
    tapi memberi ASIX memang layak untuk diperjuangkan :)

  3. Ibu yang memperahtikan masa depannya. Dulu anakku yang pertama cuma dapat ASI selama 1 minggu abis itu asiku gak keluar.
    Belajar dari pengalaman, pokoknya aku mesti ngasi asi ke anakku dan alhamdulillah anak ke dua dan ketiga full asi tanpa beli susu formula sama sekali

Post Comment