It’s Not Easy Being a Mom

mom to be2

“Jadi, gimana rasanya jadi ibu?”

“Hmm .. jadi ibu itu nggak gampang.”

Iya, lho. Sejak hamil, yang menurut saya adalah masa ‘trial‘ jadi orangtua, aja udah banyak tantangannya. Memang ada ibu-ibu yang hamilnya kayak ngimpi aja; gampang dan lahirnya lancar, anaknya mbrojol sehat sentosa bahagia semua. Tapi yang hamilnya kayak bangun tidur sepanjang hari, mual muntah, kaki bengkak, badan pegel melulu, kontraksinya kenceng tapi bukaannya lelet, kayaknya lebih banyak daripada yang hamilnya lancar jaya.

Abis anaknya lahir, mulailah proses menyusui. Hayo, berapa banyak yang sebelum mulai nyusuin bayinya ngirain kalo nyusuin anak itu gampang? Saya termasuk, ya. Udah ikut kelas edukasi menyusui sih, jadi sombong dikit kalo udah tahu segalanya tentang menyusui. Ternyata pas uji lapangan, bubar segala teorinya. Lecet, produksi seret, latch on lepas melulu, berat badan anaknya malah turun. Belakangan ternyata ketauan kalo anak saya tongue-tie. Perlu diinsisi, lalu suplementasi, dan ngejelasin sama banyak orang kenapa kalo nyusuin Nara, saya pake botol sama selang. Belum lagi meyakinkan kanan-kiri kalo ASI aja cukup buat ngejar berat badannya. Fiiuh. Untungnya, udah ikut kelas edukasi jadi gak gampang panik. Akhirnya lulus ASI sampe 2 tahun. Sukses.

Yang nggak sukses nyapihnya karena sekarang, sampe hampir umur 3 tahun gini, anaknya masih suka tiba-tiba minta nyusu. Belum lagi soal MPASI, toilet training, milih sekolah, ngurus rumah sementara diberantakin terus sama anaknya, dan seterusnya.

Sudah pengin berendam air anget atau pijet seluruh badan di spa belum?

Tenang. Temennya banyak, kok. Hihihi.

Selanjutnya: Jadi ibu itu susah yaa…


2 Comments - Write a Comment

Post Comment