breastfeeding-baby

Menyapih, PR Setelah Dua Tahun Menyusui

Z5A5709

Tanggal 20 Desember lalu, Gendra tepat berusia 2 tahun. Yeay, itu berarti tugas saya menyusuinya lunas sudah. Sekarang Gendra resmi jadi professor ASI. I’m proud of myself. Yes, I am. Boleh dong bangga sama diri sendiri, soalnya menyusui itu kan nggak semudah kelihatannya lho. Apalagi untuk ibu-ibu yang juga harus bekerja. Menjaga komitmen untuk terus menyusui itu susah-susah-gampang. Bener deh! Apalagi kalau lingkungan ternyata nggak mendukung.

Tugas pertama selesai, so, what’s next?

PR selanjutnya sih jelas menyapih. Beberapa minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-2, saya sudah berusaha mengurangi frekuensi menyusui Gendra, salah satunya dengan tidak pulang ke rumah saat istirahat kantor. Saya juga mulai berani menerima tawaran untuk dinas ke luar kota, asal tidak terlalu lama. Hal ini saya lakukan dalam rangka latihan menyapih Gendra.

Lalu gimana hasil latihannya? Sukses?

Errr….sampai saat ini hasilnya masih nol besar, hahaha! Alih-alih tersapih, Gendra kok rasanya malah makin lengket sama saya. Mungkin dia punya feeling ya kalau mau disapih ibunya. Sekarang saya merasa Gendra malah makin manja sama saya. Kalau saya pulang kantor, maunya langsung ‘nemplok’. Boro-boro mandi, ganti baju atau sekedar pipis aja ditangisin sampe jejeritan. Hiks. Di titik ini, saya ngaku deh, saya jadi sering marah dan membentak Gendra #jongkokdipojokan #failedmom :(

Ada satu momen saat saya ijin nggak ke kantor karena sakit. Momen sakit itu, sekalian aja saya gunakan untuk membujuknya supaya tidak menyusu lagi. “Ibu sakit, mimik ibu juga sakit, Gendra mimiknya susu ***** aja ya, kan udah gede”. Kalimat itu saya ulang-ulang sambil mengalihkannya dari “mimik ibu”. Sepanjang siang sih bujuk rayu saya berhasil. Gendra dengan mudah dialihkan untuk bermain kalau sudah mulai minta “mimik ibu”.

Tapi ceritanya beda ketika menjelang tidur malam. Karena terbiasa ‘mimik ibu’ sebagai pengantar tidur, hari itu, tanpa ‘mimik ibu’ Gendra terlihat galau. Semakin ngantuk, semakin serba salah lah tingkahnya. Dari yang biasanya tidur pukul 21.00 atau 21.30, malam itu Gendra tidur jam 23.00. Sebelum tidur tentu saja pakai acara tarik ulur mimik-enggak-mimik-enggak antara saya dengan Gendra, yang akhirnya sukses dimenangkan oleh saya, hahaha.

Berarti sukses dong menyapihnya?

Sayangnya belum tuh, hiks. Ternyata tantangan terbesarnya justru saat Gendra tidur. Karena biasanya mencari “mimik ibu” saat nglilir, malam itu ketika saya tolak untuk mimik ibu, Gendra menangis sejadi-jadinya. Antara kekeuh ingin menyapih, tapi kasian lihat tangisan kecewa anak sendiri, ngantuk, plus malu sama tetangga karena bikin “keributan” tengah malam, akhirnya saya menyerah. Begitu disumpel “mimik ibu”-nya, Gendra langsung berhenti menangis, dan langsung kembali tidur sambil menyusu.

Phiuuh, baru kerasa deh, ternyata proses menyapih itu juga nggak mudah ya, Mommies. Mommies punya kiat jitu untuk menyapih anak? Kasih tau saya dong!


6 Comments - Write a Comment

  1. yeaahh.. saya setuju *tunjuk tangan* menyusui itu gampang susah ditambah lingkungan yg ga mendukung.
    saya juga lg proses nyapih ara & butuh perjuangan panjang buat nyapih ara.. itupun usianya udah 2tahun 3bulan,, recordnya:
    1. sebelum 2 tahun sounding pas bobo malem >> ga mempan
    2. libur natal kmrn coba diksh brotowali dr jamu sampe batangnya >> ga mempan, malah makin getol nenennya.. hahaa
    3. yang terakhir & input dr tukang jamu yg jual brotowali & saya curhatin yaitu dikasih lipstik nenennya.. saya exsekusi pas libur tahun baru kemarin daann berhasil.. walau blm sepenuhnya…
    sekarang tiap bangun tengah malem masih suka galau nyari nenen, tapi dia ngerti kalo nenen bundanya sakit & dia udah besar paling minta bobo dipeluk saya biar bisa bobo lagi.
    sedih + ga tega juga si pake cara 2 & 3 rasanya boongin anak dan ga bisa ngikutin cara WWL (maaf yaa nak, bunda hanya manusia biasa) tapi kan life must go on, dia akan semakin besar dan harus bisa nerima kenyataan kalo dia tumbuh besar.
    smga bisa membantu yaa.. semangat

  2. Wah.. Ini kejadiannya hampir mirip kaya’ saya.. Azel anak saya jg 26 desember kmrn 2th, dan dari 2tahun kurang 1 bulan say dah memikirkan gimana cara menyapih yg sukses.. Pertama frekuensinya saya kurangin, dari yg bobo siang n’ bobo malam pasti nyusui lalu hanya malam saja.. Siang berhasil ngga nyusui dan malamnya saya mulai kurangi, saya bilang azel mao sekolah kan? Itu kakak yg sekolah ga ada yg nyusu ibu, azel minum susu ***** aja ya dari ga mao sampe hari ini dah seminggu ga menyusui sama sekali, ga tau ini bisa dibilang berhasil atow ngga.. :D *oiya kalo malam terbangun saya kasih air putih, dan alhamdulillah dia mao.. :) semoga sukses mom.. :)

  3. hai bunda ara :)
    selamat yah akhirnya sukses menyapih *phiuuh
    saya sendiri akhirnya jg berhasil menyapih Gendra dari mimik-ibu nya dan yg gak disangka2 adalah secara gak sengaja jg berhasil menyapih Gendra dari “mentil”nya, si boneka jerapah, yg sebelumnya kemana2 kudu dibawa -_-”

    Perjuangan sapih dari mimik-ibu nya Gendra alhamdulillah cm butuh less than a week, moment “ibu lagi sakit” ternyata bener2 ampuh. Sama kaya Ara, sekarang Gendra klo mau bobo paling minta dipeluk dan diusek2 aja punggungnya

    Akhirnya…lunas! :))

  4. toss dulu sm gendra,,ultah qt sama :D i feel u mba. anaku sept 2thn,,udh dsounding2 g mempan,& bner bgt dia mlh jd mkin nmpel sm qt. smua kluarga udh rwel nyaruh dia dsapih. prnah skali nolak pas dia mnta mimik,,eh anaknya trus panas. udh pisah sminggu,msh inget mimik,pisah 10hr tetep msh mnta. akhire pasrah,,trserah dialah mau mimik smpe kpan. smpe skitar 2mnggu lalu pegi,dmobil ngntuk biasane nenen trus bobok,ini anaknya mnta sufor,dtawarin nenen g mau. smpe skarang msh g mnta nenen,smoga emg bneran udh nyapih sndiri. kl dr ak mba,pastikan qt nya udh dsapih dulu,,biasane ank g mau dsapih krna qt emg blm ikhlas brenti nyusuin,blm ikhlas msti bngun mlm2 bqin susu,blm ikhlas khilangan momen2 pcaran sm bocahnya. HTH y mba :)

  5. kalo pengalaman saya nyapih divy di usianya 2 tahun 2 minggu, emang bener tuh harus di sounding pas dia mau tdr mlm, bilanging kalo dia mau ultah ke-2 tahun nanti udah ga bole mimik lagi. selanjutnya nenen dikasih lipstik, dibilang lagi sakit,. akhirnya dia ga mau mimik. emang siy divy jd gelisah banget tidur malemnya, tapi itu cuma berlangsung 2 malem aja dan saya harus begadang untuk sekedar gendong kalo dia pas kebangun dan rewel..*rada feeling guilty, tp kita juga harus kuat dan ikhlas, kalo ga ya itu anaknya ga mau nyapih. Finally, malem berikutnya (malem ketiga), dia udah ga mimik lagi.. cuma sy selalu siapin air minum di kamar buat divy kalo pas haus.

  6. 8 januari kemaren anak saya 2 tahun, sebenernya sih belum pengen nyapih soalnya masih seneng masa2 nyusuin. Sedih rasanya udah harus nyapih pas 2 tahun karna disuruh tetangga buat nyapih gara2 anak saya susah makan dan nenenya udah basi. Karna anak saya diasuh sama tetanggga jadi deh terpaksa ngikutin omongan mereka daripada diomongin terus. >.<

    Nyapihnya sih gampang banget, cuma dikasih mahoni di nenennya dia langsung ga mau. Paiiiitttt, katanya. :D
    Tapi tidur malemnya jadi kasian, guling2an ampe cape baru bisa tidur.

    Positifnya sekarang jadi bebas bisa pake baju apa aja ^_^

Post Comment