Pengurangan Jam Kerja Untuk Ibu; Yay or Nay?

Mommies ada yang sudah mendengar kabar mengenai Wakil Presiden Jusuf Kalla yang melontarkan ide pengurangan jam kerja untuk pekerja perempuan terutama yang sudah menjadi ibu?

woman_clock

Saya yakin banyak Mommies yang bersorak gembira atas wacana ini, bukan begitu? Buat ibu bekerja seperti saya ini, setiap hari penginnya pulang lebih cepat. Seperti beberapa kali saya ungkapkan, sejak Langit duduk di bangku SD, saya selalu berusaha jam 5.30 teng pulang dari kantor. Hal ini tak lain untuk mengejar waktu yang terasa semakin panjang untuk dihabiskan di perjalanan.

Kebayang nggak kalau wacana ini diwujudkan? Wuih, jam 3.30 saya sudah di perjalanan pulang! Sebelum matahari terbenam, saya sudah bisa bergabung dengan anak saya. Pasti banyak hal yang bisa kami lakukan bersama. Bisa masak makan malam bareng, bisa membantunya belajar lebih lama nggak keburu-buru karena Langit ngantuk, bisa olahraga sore, ah rasanya banyak deh, rencana-rencana yang bisa diwujudkan kalau jam kerja berkurang.

Tapi sebenarnya apa sih yang diinginkan ibu bekerja? Apakah pengurangan jam kerja menjadi hal yang mereka utamakan? Apakah ini yang saya inginkan? Kita bahas yuk si halaman selanjutnya!


18 Comments - Write a Comment

  1. Kalo gw pengennya juga jam yang lebih fleksibel dan ada opsi kerja dari rumah (walopun belum tentu efektif ya). Kalo gw sekarang stress bener dengan peraturan yang strict mengenai jam kerja. Walopun udah lembur buat ganti jam telat tapi kalo udah lewat dari waktu tenggangnya ya tetep potong tunjangan. Anak sakit? potong cuti. Anak masuk RS? bisa cuti alasan penting selama 3 hari, kalo lebih potong cuti lagi. Abis aja cuti gw, hadehhh.

    1. Nah itu dia. gue juga sering dengar cerita teman2 yang kalo anaknya sakit dihitung cuti. lah kalo anaknya opname sampe seminggu piye? Belum lagi kalo anaknya cuma 1, nah kalo anaknya 3 terus bergantian masuk RS *eh jangan sampe* gimana?

      Jam kerja fleksibel menurut gue lebih masuk akal sih..

  2. gw sih lebih prefer option kerja remote dan jam kerja flexible ketika kondisi tertentu..
    apalagi kerjaan gw (dan suami gw) kan telco engineer, rasanya rada konyol aja klo kantor gw ga bisa memanfaatkan perkembangan teknologi..
    selama laptop bisa connect ke jaringan, dan gw bisa ditelpon, dan sedang tak ada keperluan meeting yang harus face to face, mestinya bisa bisa aja..
    potong jam kerja menurut gw bakal cenderung bikin kantor enggan mempekerjakan cewek..
    untuk bidang gw yang emang dominan cowo, itu kan malah memperberat daya saing untuk engineer cewek..

  3. Kalo mnurut saya sih, somehow life is a choice. Bagi seorang ibu, jam kerja yg fleksibel memang sangat preferrable. Tapi balik lagi, the entity alias perusahaan ato kantor juga memiliki kepentingan dari karyawannya, yg mungkin kalo dgn sistem kerja tsb malah menghambat tercapainya goal entitas tsb.

    Baiknya, jika ibu memiliki keahlian yg bisa digunakan dalam pekerjaan yg bersifat freelance. Karena gak semua job bisa dibikin freelance system. Saya sendiri PNS sangat mengidamkan job freelance tsb. Hanya karena terkendala masalah ikatan dinas (kebetulan lulusan PTK) jadi keputusan buat resign dan nge-freelance masih tertunda. *emalahcurhat* hehe

    Kalo gak ada ikatan dinas sih mungkin saya udah lompat sana sini kerja freelance. Tapi bagaimanapun itu konsekuensi pilihan masa muda saya dulu *halah

    Baiknya sih si wanita yg dari sebelum menikah memilih dia ingin jadi ibu yg bagaimana,berkarir atau prioritas utama waktu utk anak. Jika yg kedua, cobalah utk menjadi ahli di bidang2 yg bisa fleksibel jam kerjanya, misalnya jadi pengajar, instead of branch manager suatu perusahaan. Tapi kalo pengen jadi ibu yg tipe pertama, however, ada konsekuensi yg harus kita terima.

    Saya sih lebih pengen memperjuangkan hak cuti bersalin yg diperpanjang setidaknya jadi 6 bulan, daripada pengurangan jam kerja :)

    1. Iya betul, hidup emang penuh dengan pilihan. Buat kita yang udah milih suatu hal, ya harus dijalani baik atau buruknya. Tapi tentu kan semua pilihan ada hal2 yang jadi dasar pertimbangan. Masalah ekonomi, misalnya yg bikin 2 orang: istri dan suami harus kerja deh! Mudah2an yang terbaik ya buat kita semua.. Amin.

  4. Setelah pernah bekerja jadi guru, saya merasa guru adalah pekerjaan yang sangat fleksibel, apalagi guru di kota kecil. Waktu masih menyusui, saya bisa mengatur waktu sedemikian rupa, sehingga bisa istirahat siang di rumah dan menyusui langsung. Juga punya waktu untuk pumping (walau harus pumping di UKS karena belum ada ruang khusus). Kebijakan jam kerja fleksibel mungkin bisa diterapkan di instansi swasta, sementara kalau untuk instansi pemerintahan rasanya lebih memungkinkan yang pemotongan jam kerja ini.

    Namun, saya lebih merindukan tempat kerja yang parents-friendly, yang memungkinkan ibu menyusui terpenuhi kebutuhannya, atau ayah bisa membawa anak (dan menitipkannya) di day care di tempat kerja ketika memang tidak ada anak yang menjaga. atau seperti komen2 di atas, ‘fasilitas’ cuti yang memadai dan bukan potong cuti (dan gaji!) tiap anak sakit (ihiks!). Untuk semua fasilitas itu, saya yakin setiap karyawan mau memberikan usaha terbaik dalam bekerja, karena hati tenang ketika urusan ‘dalam negeri’-nya lancar :)

  5. Nay mbak… karena menurutku, jadi tambah 1 alasan lagi untuk menganggap bahwa pekerja perempuan itu merepotkan :(
    Menurutku, lebih baik setiap perusahaan menjadi perusahaan yg ramah keluarga : artinya memahami kondisi karyawan kalo memang ada hal mendesak atas nama kepentingan keluarga.
    tapi yah, kayak gitu harus 2 sisi yaa.. karena banyak juga yg ijin krn ada hal mendesak eh ternyata malah liburan…

  6. sepakat dgn mom @nadianaaa,memperjuangkan untuk maternity leave minimal 6 bulan,menurut saya bargainning yg bagus untuk ibu pekerja

    buat ibu2 yg bekerja di kementrian tenaga kerja,nitip 1 poin di atas ya,semoga bisa tercapai di SK kementrian untuk thn depan.Amiinn

  7. Kalau saya boleh bikin list sebagai ibu bekerja saya ingin:

    1. Maternity Leave 6bln, gak digaji jg gak masalah deh asal selama 3bln pertama ttp dapet gaji pokok. :p
    2. Kantor yg kids friendly, jadi seumpama dirumah lagi tidak ada yg menjaga saya bisa boyong anak ke kantor.
    3. Buat saya kerja full dari jam 8-5 tidak masalah asal saya bisa mendapatkan jam pumping tiap 2 jam sekali selama maks 30 mnt sajaaaa..

Post Comment