Belajar Jadi Ibu Yang Asyik Lewat Mama

Suatu hari di perjalanan pulang setelah bertemu teman-teman geng SMA yang semuanya laki-laki (kecuali saya, tentunya), sahabat saya bertanya, “Apa yang ada di benak nyokap bokap lo dulu ya, lo sering jalan sama kita, cowok semua, pulang sampe malam bahkan pagi, terus keluar kota segala..”

Mendapat pertanyaan itu, saya jadi merenung, “Iya juga ya. Kok mama saya segitu percaya sama saya yang saat itu masih duduk di kursi SMA?”

cool_mom

Sahabat saya kemudian menambahkan, “Anak gue cewek nih, nggak kebayang deh gue, kalo anak gue ntar pas SMA kaya elo dulu, haha”

Gara-gara obrolan itu, saya jadi mikir, bisa nggak ya, saya jadi mama yang asyik seperti mama saya dulu waktu saya remaja?

Sekedar flash back, masa remaja saya tidak diisi dengan pacar-pacaran. Saya baru mulai punya pacar-pacaran pas kelas 2 SMA. Waktu diajak pacaran, orang yang saya tanya pertama kali pendapatnya adalah mama saya. Pesan mama saya saat itu hanya satu: “Pacar bawa ke rumah, biar mama kenal”. Pesan itu rupanya sangat kuat nempel di benak saya. Setiap ada yang mendekati saya, pasti saya bawa ke rumah. Bagaimana si pria ini bersikap ke keluarga saya, rupanya sedikit banyak menjadi bahan pertimbangan juga.

Balik lagi ke masalah pertemanan. Masa remaja saya banyak dihabiskan dengan main (iyalah, apa lagi?). Entah bagaimana, rumah saya kerap dijadikan basecamp. Pulang sekolah, nongkrong di rumah. Bolos les, larinya ke rumah saya. Sampai malam minggu pun setelah mereka pacaran, ya ending-nya di rumah saya.

Padahal rumah saya lumayan jauh jaraknya dari sekolah. Rumah saya juga, karena nggak ada anak lelaki, ya nggak punya fasilitas yang bikin betah macam gitar atau Play Station. Jadi kami kerap menghabiskan waktu dengan ngobrol, nonton bola bareng, atau sesekali sahabat saya memboyong PS miliknya ke rumah saya.

“Nyokap lo asyik soalnya!”, itu kata sahabat-sahabat saya. Malah nggak jarang kalau saya nggak ada, sambil nunggu saya pulang mereka ngobrolnya sama mama saya.

Mama saya pun hapal satu per satu sahabat saya lengkap dengan cerita mereka. Si A cita-citanya jadi tentara, si B pacaran sama siapa, si C silsilah keluarganya gimana, dan seterusnya. Tak hanya menjadikan rumah saya sebagai tempat nongkrong, mama saya aktif ngajak  ngobrol mereka. Sampai mama sering melontarkan candaan, “Ih, mama nih kayanya kecentilan banget sama teman-teman kamu, ya”. O ya, ini juga dilakukan ke sahabat-sahabat kakak saya, lho.

Dengan pengalaman saya yang punya mama yang asyik ini, saya tentu saja ingin seperti beliau. Saya juga ingin dianggap asyik oleh teman-teman Langit nantinya.

Selanjutnya: Kok mama saya bisa gitu ya?


4 Comments - Write a Comment

  1. sanetya

    Nyokap gue, dengan segala kenyentrikannya, juga mirip sama nyokap lo. Nggak panik ngadepin fase anak, se-low. Gue ingat banget pertama kali menghadap nyokap soal uhm … orang yang sekarang jadi suami sayah (ya, you know lah) … jawabannya di luar dugaan. Beliau percaya banget sama kami. Ya, mungkin karena insting juga, ya?

  2. Hahaha sama Lit, rumah gue juga jadi tempat ngumpul. Mending kalo satu-dua yang dateng, ini 20-an orang hahaha. Bedanya, adek gue laki, jadi ada PS. Wah, kalau udah di rumah, pada berasa di rumah sendiri. Yang cewek-cewek juga sering curhat ke nyokap dan bokap gue, dari mulai urusan pacar-pelajaran-sampe hewan peliharaan.. haha Kalau dipikir sekarang, emang seru yang kalo jadi ibu yang bisa jadi teman anaknya.. hah! Semoga bisa juga jadi ibu yang asyik :))

    1. nenglita

      Sama Kiiii… kadang tetangga sampe pada nanyain “Di rumah lagi ada acara ya?” soalnya teman2 gue pada parkir mobil/ motor sampe berderet2 di depan rumah, hahaha….

      Iya, cita2 banget bisa jadi nyokap yang asyik kaya nyokap gue dah :)

Post Comment