Remaja: Jelek dan Minder

Tidak menyenangkan, itulah yang saya inget dari masa remaja saya. Kalau saya inget-inget lagi, tidak menyenangkan di sini maksudnya adalah, waktu itu saya merasa: jelek. Hahaha.

girlsfoto dari sini

Waktu itu saya umur sekitar 14 tahun, kelas 2 SMP, sekolah di SMP negeri di daerah Tebet, Jakarta Selatan. Walau orangtua saya tinggal di Pondok Gede, Bekasi, orangtua saya tetap menyekolahkan saya di daerah Tebet ini, karena SMP unggulan. Dan untuk memudahkan sehari-hari saya tinggal di rumah Budhe yang dekat sekolah. Dan jadinya, saya tidak ketemu ibu saya sendiri setiap hari. Walau kami tentunya bertelepon dan ibu saya sering hadir di rumah Budhe.

Daerah Tebet waktu itu (1995) seinget saya rasanya termasuk daerah yang cukup elit atau eksklusif. Hal ini kaitannya dengan teman-teman saya yang sekolah di SMP saya ini, rata-rata datang dari keluarga yang cukup berada. Mereka mengenakan sepatu dan tas sekolah yang keren-keren ke sekolah. Ada juga geng hore yang isinya anak-anak yang cantik-cantik dan ganteng-ganteng. Ada kan ya di setiap sekolah?

Dan saya bukan salah satu dari mereka. Hahaha.

Apa yang saya rasakan waktu itu dan yang saya paling ingat sampai sekarang, ya tentunya: minder dengan body image saya. Saya merasa tidak cantik, yang mana bukan hanya soal merasa, memang secara fisik memang tidak cantik, hahaha. Belum lagi, di masa-masa itu, untuk bisa mendapat “pengakuan”, selain diperlukan cantik untuk bisa merasa “feel good” juga perlu keren dalam artian mengenakan sepatu dan tas sekolah yang terkini. Saya nggak pernah sampai frustrasi atau punya persoalan yang secara psikologis perlu penanganan khusus gitu, sih. Tapi saya inget nggak enaknya menjadi anak remaja yang minder. Mungkin nggak sedikit yang mengalaminya juga.

Selanjutnya : keterlibatan orangtua ketika saya remaja.


4 Comments - Write a Comment

  1. hihihi… aku dulu juga kayaknya antara ada dan tiada gitu jaman SMP alias gak ada yang ngeh. tapi ndilalah aku orangnya cuek sih, walau kadang ada juga masa dimana ngerasa gak keren karena gak pake barang-barang branded kayak temen-temen. kayaknya sih salah masuk SMP deh… haha… untungnya pas SMA gak terulang.

  2. waw ini postingan aku banget deh dulu
    aku masuk ke smp favorit yang which is the people on the school love branded product. udah gitu, suka juga bully orang yang menurut mereka ga selevel cantiknya malah.
    berhubung aku orang nya moody, kadang bisa cuek kadang bisa sensi bgt malah
    lucky me, pas sma aku bisa sekolah yang ga favorit bgt, ketemu sama orang2 yg lebih down to earth, dan bisa lebih menerima temen bukan karena punya apa, kalo yg sok kaya juga jatuhnya jadi minoritas juga sih hehe
    if i saw the past, temen smp yg dulu nya sok2 an itu, bisa dibilang kasihan deh sekarang, org yg mereka kadang ga dianggep ada atau di bully malah jauh lebih beruntung dan sukses sekarang

  3. ahaha…aku tau…semabels yak??sealmamater qtaah…ak masuk thn 94..emg tu smp borju bgt…disana aku jg kaya ada dan tiada…prestasi ga punya,tampang jg biasa,gaya jg biasa…tapi aku punya sahabat yang anak geng keren, jadinya ya suka diajak ke acara sahabatku itu dan gengnya pun notice ke aku…cuman tetep aja aku ngga bakalan bisa masuk ke geng itu,secara ya mereka anak orang kaya semua..acara ultah di cafe..jadi inget, dulu sepatu aku merknya tiger,trus aku dapet kado docmart dari sodara,ehhh anak2 itu jadi agak gimanaa gitu ke aku hahahaha…sempet sih pengen punya apa tuh alat komunikasi sejenis diary kaya alfalink/pager supaya makin bisa di notice sama mereka, tapi ya balik lagi, ortu saya pns hehe…tapi sekarang bisa diliat si perbedaannya..bukannya nyombong ya,mostly anak2 borju itu kuliahnya ga benerlah, ga kerja lah, malah ada yang jadi preman parkir loh…so,saya bersyukur sama ortu, ngga ngedidik dengan harta..salam alumni mba,hihi

Post Comment