Curhat (Bukan) Ke Mama

curhat_ibu*Gambar dari sini

Saat remaja, saya sempat iri dengan mereka yang bisa curhat masalah cinta ke mamanya. Bukannya mama saya tidak bisa dicurhatin, bisa banget malah kalau saya mau. Apalagi mama tahu semua teman saya, aktivitas saya, karena saya selalu ngobrol dengan beliau tentang apa yang saya alami hari itu. Kecuali masalah cinta, ya.

Awalnya adalah ketika masa puber tiba. Saat itu usia SD, di mana dada mulai tumbuh, perasaan ke lawan jenis mulai beda, yang tadinya main Barbie jadi mantengin boybands di MTV, and so on. Beberapa teman saya pun mulai ada yang pacaran. Mungkin mama saya kuatir kalau saya berpacaran terlalu dini sehingga beliau mulai menasehati saya bahwa pacaran itu tidak boleh, terlarang, dan segala macam embel-embel negatif lainnya.

Saya ingat sekali, cara beliau menyampaikan wejangan tersebut benar-benar tegas, dengan mimik muka disgusted (beneran..!) sehingga saya pun tercuci otak dengan suksesnya. Sukses banget karena saya kemudian menjomblo hingga usia 20 tahun, hahaha.. Oh ya, mama tidak menjelaskan mengapa tidak boleh pacaran terlalu dini, saya pun tidak bertanya mengapa. Bisa jadi, pola asuh orangtua pada saat itu lebih bersifat satu arah sehingga mama pun tidak membuka ruang diskusi. Meskipun demikian, mama dan papa memperbolehkan saya berlangganan majalah remaja so I know more about teenage life that they weren’t comfortable to talk about.

Lantas, apa efeknya? Saya jadi sangat tertutup tentang masalah cinta dan pubertas ke beliau karena saya tahu beliau tidak menyukainya. Untuk curhat, saya curhat ke teman. Bahkan, saat surat menyurat dengan artis sedang booming, saya pernah curhat via surat ke Lusi AB Three, haha.. Begitu teman membocorkan curhatan saya ke teman lainnya, saya jadi trauma dan memilih buku harian. Eeh, buku harian enggak sengaja dibaca teman, bocor juga rahasia saya.. Akhirnya saya trauma memiliki buku harian. Yaa, kalau curhat ke teman tetep lah ya, hanya akhirnya saya belajar untuk lebih selektif.

Ternyata efeknya tidak hanya di saya. Mama pun juga merasa “iri” ketika beliau tahu siapa kecengan saya dari wali murid lain yang suka ngobrol sewaktu menjemput anak. Kok bukan ke beliau ceritanya ya? Sebenarnya ada satu lagi yang membuat saya jadi malu bercerita ke mama: karena mama suka menjadikan hal-hal tersebut sebagai lelucon. Misalnya, saat payudara saya mulai tumbuh, aroma badan mulai berubah, termasuk punya kecengan itu tadi. Saya kan jadi malu kalau keluarga besar saya jadi ikutan tertawa atas sesuatu yang privat menurut saya.

Hingga saya SMA, mama benar-benar clueless about my love life. Sampai-sampai beliau menanyai sahabat saya, apakah saya sudah punya pacar. Lah, saya jadi bingung ya, kan dulu enggak boleh pacaran. Begitu anaknya enggak pacaran beneran, malah enggak percaya, haha..

Akhirnya, saya punya pacar pada saat kuliah, dan….saya enggak bilang papa dan mama! Jujur, saya enggak bermaksud backstreet. Namun, saya benar-benar merasa canggung, malu, rikuh untuk mengatakan ke mama bahwa saya punya pacar. Orang pertama yang tahu pun menjadi adik saya, bukan mama atau papa. Akibatnya, pacar saya dijutekin mama tiap kali ngapel, hehe..

Dari pengalaman ini, saya memutuskan untuk menggunakan cara yang berbeda ketika kelak Aksa remaja. Bagaimana caranya? Buka halaman selanjutnya ya!


Post Comment