Disederhanakan Mantan

J*Gambar dari sini

Saya dulu nggak percaya kalo saya bakal menikah, boro-boro punya anak. Sebagai orang introvert, saya nggak percaya kalo saya bakal pernah bisa berbagi hidup saya dengan orang lain. Saya ini rumit, lho. Emang situ bisa ngertiin saya? Bikin diri sendiri bahagia aja susah, gimana mau ngebahagiain orang lain. Yang bener aja lah.

Lagian, kenapa sih orang pengen nikah? Karena cinta? Coba, berapa banyak orang bilang cinta atau ngerasa cinta, lalu ditinggal pergi atau ninggal pergi karena ‘perasaan gue udah berubah’? Tekor dong kalo pake nikah segala. Apalagi katanya kalo cinta itu sama kayak efek makan cokelat. Makan aja cokelat segudang, masih mending daripada makan cinta. Gak pake risiko broken heart pula.

Plus, saya punya standar tinggi soal lelaki macam apa yang bisa ‘menangani’ saya. Mereka harus kayak ayah saya yang mungkin adalah laki-laki paling devoted sama keluarganya. Ayah saya pernah jadi bapak rumah tangga ketika karier ibu saya lagi di puncak. Laki-laki model gini di Indonesia? Jarang.

Punya anak? Beban dunia ini berat, men. Penduduknya udah kebanyakan. Global warming, penurunan sumber daya alam, perang, angka kriminalitas tinggi, halah. Belum lagi milih sekolah buat anaknya, kalo anaknya gak mau makan, atau anaknya tantrum. Pusing.

No, thank you. Mending sendirian aja. Single gini juga happy, kok.

Fast forward to now. Saya sudah menikah dan punya anak. Tada!

Eh, bukan nikah paksa, lho. Emang kepingin menikah aja, gara-gara seorang laki-laki yang bukan suami saya.

Emang suami saya yang nikahin saya dan bikin saya hamil lalu punya anak. Tapi bukan dia yang bikin saya berubah pikiran soal menikah. That happened before him. Dengan seorang mantan.

Gimana cerita si mantan? Simak di halaman selanjutnya, ya :D


3 Comments - Write a Comment

Post Comment