Kacamata Untuk Si Mata Silindris

WP_20140801_002Waktu Langit berusia sekitar 2-3 tahun, saya mulai menyadari kalau ia sedang capek atau ngantuk, mata sebelah kanannya sering lari fokusnya. Saya pun mulai browsing mengenai hal ini dan mendapati bahwa semakin besar biasanya hal ini akan hilang.

Menjelang usianya yang ke-5, larinya fokus di mata Langit semakin berkurang. Tapi masih tetap ada. Saya pun sempat bertanya pada dr. Rozalina, yang mengisi expert corner di Mommies Daily. Menurutnya, saya harus memeriksakan mata Langit. Karena takutnya ini ada kaitannya dengan minus/ silindris/ (bahkan) plus.

Saat ia duduk di TKB, saya memeriksakan matanya di sebuah optik, karena kebetulan saya sedang periksa mata juga. Hasil dari alat auto refractometer, mata Langit yang kanan silindris 1. Mas-mas optik (duile, apa sih, istilahnya) bilang, untuk hasil lebih akurat sebaiknya saya memeriksakan Langit ke dokter mata.

Hal itu kemudian terlupakan. Ada saja alasan saya untuk menunda memeriksakan mata Langit ke dokter mata. Saat ia mau masuk SD dan saya membaca artikel mengenai mata malas, hal ini baru ‘terbit’ kembali. Seminggu sebelum masuk sekolah, kami ke dokter mata di RS. Global Awal Bros. Hasilnya, mata kanan Langit silindris 1 dan minus 0,5.

Ya sudah, berarti anak saya harus pakai kacamata ya.

Menurut dr. Susan, dokter mata yang menangani Langit saat itu, mata silindris merupakan bawaan. Pada mata silindris, kelengkungan kornea mata tidak berbentuk bola sehingga sinar yang masuk tidak terpusat sempurna. Bagi penderita silindris obyek yang mereka lihat selalu berbayang.

Banyak kerabat yang berkomentar, “Duh, sering main gadget ya”, saat melihat Langit berkacamata. Padahal, kebetulan anak saya nggak terlalu hobi main gadget, selain itu kan memang penyebab mata silindris bukan eksternal seperti penggunaan gadget, nonton tv atau membaca buku dengan cahaya yang minim melainkan seperti yang sudah disebut di atas, bawaan.

Ada juga yang bilang bahwa mata silindris disebabkan genetis/ turunan dari keluarga. Ya sekali lagi kebetulan nih, saya dan suami pun menderita mata silindris. Sementara ada juga teman yang kedua orangtuanya nggak silindris, tapi anaknya mengalami silindris.

Lalu, ada pula beberapa orang yang bertanya, gimana kok bisa tau-tau Langit berkacamata? Apa ada keluhan sebelumnya? Lihat di halaman selanjutnya ya!


9 Comments - Write a Comment

  1. aku pake kacamata dari pas aku inget, pas tk. tau minus berapa? minus 5 dan silinder 3,5. heehehe jadi dari kecil ngga tau gimana rasanya ngeliat tanpa kaca mata. apalagi jaman aku kecil dulu belom ada tuh kacamata gaya yang sekarang. yang tipis pun masih mahaaaal banget. jadilah aku pake kacamata bulet yang gede dan tebel banget. makanya foto kecil aku aku umpetin hahaha. dan berlanjut sampe sekarang (21 thn) mataku minus 11 dengan silinder 2 dan 2,5. sempet pengen lasik sih, dulu alesannya nggak punya uang, dan sekarang pas punya uang rasanya sayang kalo mau buat lasik. 28 juta bok! hehehe mending buat nambah2 dp rumah hehehe… sekarang sih kalo mau rada gaya sedikit ya pake softlens itupun ga terlalu jelas ngeliatnya karena ga ada silindrisnya. mudah2an nggak nurun ke anakku deh.. anakku udh 5 taun dan keliatannya sih ga ada masalah dengan penglihatannya…

    1. Walaaaaah gede banget minusnya?!! Kalo itu kayanya bawaan kali ya. Sepupu juga ada yang pas pertama pake kacamata dia SD tau2 minusnya 9! Whoaa..

      Aku skg minus 5 cyl 1, idem sih kalo gegayaan atau olahraga pakenya contact lens. Biar kata ga jelas gpp deh hahaha..

      Mudah2an ga nurun ke anaknya yaa..

      1. Contact lens kan ada yang Toric buat silinder. Gw pake ini jadi tetep jelas kok. Emang harganya lebih mahal dari contact lens biasa, dan warnanya bening tapi daripada burem mendingan pake yang Toric hehehe

  2. mbak lita,
    anakku jg matanya silider sejak dia lahir.. ketahuannya pas dia umur 3 tahun gara2 dia sering mengedipkan mata dan suka silau banget kalau lampu dinyalakan. lama2 dia bilang kl dia nga bisa lihat tv. jadi kita bawa ke dokter mata dan ketahuan kl silindernya 3 dan ada lazy eyes (mata malas) yang katanya kemampuan lihatnya cuma 40%.
    pertama2 langsung lemes karena waktu diperiksa ukurannya sudah disindir2 sama asisten dokternya kl terlalu byk liat tivi atau ipad. padahal ternyata silidernya itu bawaan lahir (kebetulan sama jg, aku sama suami ada silinder tp kecil banget). trus langsung divonis sma dokter bahwa nga bisa diobatin dan cm bisa turunin lazy eyesnya saja. akhirnya aku tanya2 temen dan saudara dan ketemu dokter yang masih memberi harapan buat menurunkan silindernya.
    jadi sekarang masih tetap terapi untuk mata malas sambil menunggu untuk terapi silindernya.
    untuk langit, yang semangat yaaaaa…. pakai kacamata tetep cantik koq :D

    1. Makasiiih…

      Duh, silindernya gede juga ya :( Tapi teman Langit ada juga yang sejak usia 2 tahun silinder 4, cepat diketahui dan ditindaklanjuti sama orangtuanya. Sekarang udah SD, silindernya turun jadi 2. Bismillah yaaa.. semoga anakmu berhasil terapinya :)

Post Comment