Dari Satu Jadi Tiga

bertiga

Belum lama ini, saya dan suami pergi ke kondangan berdua saja. Biasanya sih selalu ada buntut. Tapi kebetulan malam ini kami dapat kesempatan menitipkan anak ke eyangnya. Jadilah kami berduaan ke kondangan layaknya pasangan muda-mudi asoy.

Di dalam mobil selama perjalanan pulang, kami ngobrol ngalor ngidul soal segala macam. Maklum, jarang bisa ngobrol berdua aja. Biasanya, karena bocah ciliknya suka nimbrung, obrolan kami nggak pernah bener-bener tuntas.

Sudah agak larut saat kami menunggu lampu merah berganti hijau. Saya bilang ke suami,

“Biasanya dulu jam segini aku baru mulai makan.”

“Yeah, makanya kamu dulu rajin tipes. Udah mending sekarang nggak ngantor.”

Dia paling demen kalau ngungkit kebiasaan makan saya yang amburadul semasa masih ngantor di Jakarta. Standar lah ya, anak kos-kosan kantoran, workaholic, tukang begadang, suka telat makan. Emang wajar aja kalo saya disobatin sama tipes.

Empat tahun yang lalu, saya memang bukan contoh baik hidup sehat. Sampai sekarang sih masih bukan, cuma udah mendingan aja. Selain karena suaminya yang suka melotot kalau saya bilang belum makan padahal waktunya sudah lewat, saya juga sudah punya anak. Mau nggak mau, saat dia makan, saya jadi inget kepingin makan juga. Akhirnya, ikutan makan atau ngabisin makanannya dia.

Selain makan, Sebenarnya banyak bagian dari hidup saya yang berubah sejak saya punya anak. Pastilah, ya. Hidup siapa yang nggak berubah setelah ketempelan makhluk hidup lain. Yang tadinya bertanggung jawab atas satu orang, setelah menikah, dua orang, sekarang tiba-tiba jadi tiga. Yang ketiga ini tadinya juga cuma bisa nangis pula.

Perubahan paling mencolok, menurut suami, saya jadi makan lebih teratur dan lebih bergizi karena menu rumah disusun berdasar kebutuhan gizi si bocah. Jadinya semua orang dewasa di rumah ikutan makan menunya anak. Jam makan juga lebih tertib karena, ya itu tadi, anaknya makan, emaknya pengen. Akhirnya makan bareng, atau minimal emaknya ngelanjutin makan anaknya. Ketertiban makan ini juga membantu anak saya punya jadwal makan yang tertib juga. Soal makan anak ini sumber yang jadi acuan saya di sini.

Saya juga udah jarang banget begadang. Ini karena udah ga kuat lagi, sih. Energi saya sudah habis-bis buat jadi ibu rumah tangga sehari-hari. Nemenin makan, mandi, maen, beresin cucian, masabeberes, ngelonin, dan seterusnya. Udah bagus bisa bertahan sampai jam 12 malem. Padahal jaman dulu, tidur jam 3, ngantor jam 8. Pake acara jadi zombie sih. Tapi bisa. Sekarang, jadi zombie alamat bikin orang lain repot karena saya nggak bisa maksimal ngurusin anak saya. Jadi, bye-bye deh begadang.

Hobi-hobi saya yang dari jaman ngantor cuma bisa keimpi-impi doang? Sekarang bisa dikit-dikit dicoba. Menjahit dan memasak. Jaman ngantor, mana ada saya sempat duduk dan motong kain pola. Kalo nggak sakit ya ngantor aja. Sekarang udah lumayanlah bisa jahit kemeja buat bocah dan celana pendek buat suaminya. Masak lebih epik. Meskipun dulu juga saya sering masak tumis kecil-kecilan, sejak punya anak, kebisaan masak saya melebar ke makanan bayi sampai ke aneka kue dan cake untuk cemilan anak. Sampe sempet jualan kue segala. Yeay!

Setelah punya anak, saya nggak bisa kerja fulltime. Ini sebenernya pilihan berdasar kemampuan aja. Sejak masih ngantor, saya sadar betul kalau sebagai sobat tipes, kesehatan saya empot-empotan. Pas hamil aja udah pake opname *sigh*. Padahal, menurut saya, sebaiknya emang perempuan itu punya penghasilan sendiri. Tujuannya, agar seandainya terjadi sesuatu pada pencari nafkah utama alias suami (amit-amit) atau pernikahannya bubar jalan (amit-amit juga) nafkah si perempuan nggak putus di tengah jalan. Ini juga kudu didiskusikan dulu sama suami. Suami sih setuju aja pas saya bilang mau nyoba part time. Dulu sih mau kerja nggak kerja terserah saya. Untungnya, keahlian saya sewaktu ngantor fulltime masih laku dijual part time dan bisa dikerjakan online. Meskipun gaji dan experience-nya tentunya gak full.

Yang lain? Mostly, saya nggak punya waktu banyak untuk diri sendiri. Ngafe sama temen? Jangankan pergi, bisa pipis di kamar mandi gak digedor anak aja udah bagus. Baca buku? Adanya dia ikut hadir dan kepo saya lagi baca apa. Shopping? Dapet salam dari uang sekolah anak. Yoga di rumah? Hahahaha …

Saya pernah ngalamin lho uring-uringan gak karuan. Tugas rumah gak kelar, anak dimarahin melulu, badan ngedrop. Baru setelah direnungkan bareng suami, saya ngeh  kalo kayaknya saya perlu ‘time-out’. Emang kadang kita nggak nyadar kalau kita perlu berhenti lari sebentar buat mengendorkan pikiran. Entah karena keasikan lari atau ngerasa cannot afford to stop. Saya sendiri, waktu itu, ngerasa cannot afford to stop. Banyak banget yang harus dikerjakan, anak, suami, kerjaan. Dulu kalo emang ngerasa cape, saya bisa tutup pintu terus bertapa seharian, baca buku, nonton DVD. Kelar. Sekarang? Ya emang harus dipaksa, sih. Mungkin ini soal manajemen waktu yang sebenernya persoalan semua ibu. Oh, soal manajemen prinsip waktu ibu-ibu ini, ngantor maupun di rumah boleh cek di sini .

Saya sendiri sebenernya nggak pernah ngitung baik-buruknya perubahan hidup. Perubahan itu niscaya, pasti terjadi. Kelar dengan urusan jadi orangtua toddler, nanti juga jadi orangtua preteen, lanjut remaja, sampai jadi orangtuanya orang dewasa. Tapi emang kudu disadari sih kalau datangnya perubahan itu pasti punya dampak ke diri kita. It is how we deal with it yang paling penting, menurut saya. Saya sendiri mengambil baiknya dari segala pertambahan tanggung jawab di hidup saya. Yang ga tertib jadi harus tertub, yang tadinya bisa seenak udel jadi kudu selalu penuh pertimbangan dan diskusi. Dalam persoalan ini, saya ngerasa jumlah tanggung jawab berpihak pada keuntungan saya. Dari perempuan single, jadi istri dan ibu beranak satu. Dari satu, jadi tiga.

Wicahyaning Putri adalah editor di 24hourparenting.com. 24hourparenting.com adalah adalah situs parenting yang memuat how-to-parenting, singkat dan to the point, juga membahas tentang menjadi orangtua, dan ide kegiatan ortu-anak. Dilengkapi visual yang semoga asik. Diasuh oleh psikolog dan orangtua.


Post Comment