Inside HQ : Cara Menikmati Me Time

berkebun

Irma – Accounting Female Daily

Setelah menikah dan pindah rumah sendiri, mau nggak mau waktu me time memang jadi berkurang. Tapi bukan berarti saya nggak punya waktu  me time. Biasanya, nih, kalau suami lagi nggak ada di rumah, saya senang baca buku-buku atau nover ringan atau yang ada unsur komedinya. Kalau baca buku yang serius, malah malas karena jadi nggak santai. Di rumah kan juga ada beberapa tanaman di pot, nggak sebanyak taman sih. Tapi kalau akhir pekan saya juga paling senang bersihin tanaman dari gulma-gulma dan buangin daunnya yang kuning. Kalau ‘main’ dengan tanaman dan lihat pohon yang hijau-hijau, perasaan kayanya jadi rileks

Sarah- Community Manager Female Daily

Sebenarnya kalau lagu santai di rumah, gue itu senengnya tidur-tiduran sambil nonton atau baca buku. Tapi kalau habis belanja atau beli barang., mau nggak mau jadi suka beberes, deh. Nah, momen yang kaya gini menurut gue juga bisa dianggap sebagai me time, sih. Apalagi kalau lagi bongkar lemari dan laci, biasanya suka menemukan harta karun terpendam, alias barang yang pernah dibeli tapi gak pernah dipakai karena belinya karena lapar mata. Setelah bongkar-bongkar, pastinya mau gak mau jadi diberesin setelahnya. Lemari dan laci jadi lebih rapih deh, setelah itu jadi timbul rasa happy.

Amanda – Event & Partnership Manager Female Daily Network

Gue biasanya kalau ada pikiran suka beberes, semacam decluttering my mind. Ya sebenernya udah dari lama, sih. Nggak cuma pas sudah menikah aja. Biasanya kalau lagi ruwet, pasti larinya ke beberes. Entah itu menyusun ulang pakaian di lemari atau malah bongkar-bongkar sortir barang untuk disumbang. Soalnya kalau lagi nggak sumpek, dua kerjaan itu selalu tertunda, kan?

Biasanya lagi … kalau sudah beres suka gatal rapikan hal lain dan di tengah jalan mengutuk diri sendiri karena sudah bikin repot. Tapi entah kenapa, tiap kali ruwet lalu beberes, selesainya itu pikiran pasti plong. Mungkin pas lagi beberes itu otak mengatur ulang perkabelan pikiran, I dunno. Makanya Febri pasti was-was kalau lihat istrinya sudah mulai bongkar-bongkar, biasanya langsung nanya, “Ada event apa?” *padahal, mah, yang bikin ruwet bukan cuma kerjaan, kan?

Cesarebecca- Research and Development Associate Female Daily

Ternyata me time untuk mama gue cukup unik, selain tetep nyalon dan ketemu sama temen-temennya, beliau juga punya hobby yang katanya bikin relax, main air, hahaha. Tapi bukan main air kaya anak bocah sih,  karena main air di sini maksudnya nyuci pakaian. Quite funny, memang :D

Satu ketika gue penasaran banget sama nyokap yang selalu concern bahkan over concern sama segala hal berhubungan dengan cuci mencuci pakaian. Gimana nggak penasaran coba, hal pertama yang dia request sama arsitek saat renovasi rumah adalah, “aku mau nyuci dimana yang nggak keganggu sama orang-orang, dan supaya mesin cuci ini ga kesentuh sama pembantu rumah tangga”.  Sebenarnya masih banyak kejadian lucu lain, sih, yang semakin menguatkan bahwa emang nyokap agaknya maniak cuci baju.

Sekarang lebih lucu lagi, soalnya ada mesin cuci di kamar mandinya, padahal kamar mandi itu kamar mandi kering, gabung dengan tempat dandan, dan rak sepatu. Alasannya simpel, supaya bisa nyuci baju sambil duduk-duduk di kamar mandi. Nyokap memang banget nyuci baju pake mesin cuci dan dia nunggu sambil duduk di lantai baca koran dan ngopi, weird enough. Jadi nggak aneh lagi kalau nyokap mandiinya lama banget, bahkan sering lho mama nyuci pake tangan, hahahahaha. Pernah suatu kali beliau bilang, “enak tahu dengerin mesin cuci, kayanya mama bisa tenang,” hahaha…

—————-

Jadi, terbukti ya, kalau sebenarnya mengatur waktu untuk me time itu sebenarnya nggak terlalu rumit. Toh,  dengan pekerjaan kita sehari-hari juga bisa kok, dijadikan sebagai me time. Kalau Mommies, gimana?