Tes Observasi Sekolah Dasar: Pemetaan Atau Seleksi?

school_test*Gambar dari sini

Tahun ini merupakan pengalaman pertama saya mengirim anak memasuki pendidikan ke jenjang Sekolah Dasar. Otomatis harus “tunduk” mengikuti prosedur masuk yang sudah ditetapkan oleh pihak sekolah.

Zaman saya dulu, masuk SD tidak ada istilah Tes Observasi. Cukup bisa hafal lima sila Pancasila dan bernyanyi satu lagu Kebangsaan Nasional, sudah bisa meloloskan saya masuk Sekolah Dasar Negeri di usia saya yang baru genap 6 tahun.

Memang tidak fair membandingkan zaman dulu dengan sekarang yang melahirkan generasi connected :) Lucunya, saya sering mendengar kegelisahan orangtua yang takut anaknya gagal melalui tes observasi ini. Mulai dari anak yang belum lancar membaca, anak tak bisa diam, mengajinya masih iqra’ 1 atau anak yang kadang masih suka pup di celana. Ini adalah curcol seorang ibu yang saya dengar di Commuter Line :)

Beberapa waktu lalu saat mendampingi anak saya menjalani tes observasi di salah satu SDI, ternyata saya mendengar salah satu teman anak saya gagal diterima di salah satu SD swasta di BSD Serpong. Sebut saja SD X. Alasan inilah yang membuat orangtua teman ini mendaftarkan anaknya ke SD tempat anak saya juga ikut mendaftar.

SD X ini sebelumnya sudah masuk daftar sekolah yang saya kunjungi, tapi justru saya tidak menjatuhkan pilihan ke sekolah ini. Karena hal sepele, sekolahnya kurang bersih untuk ukuran saya yang kadang masih suka teledor soal kebersihan :)

Kebersihan adalah sebagian dari iman. Jadi sekolah bersih itu sifatnya mandatory!

Dari segi umur, teman anak saya ini sudah memenuhi syarat , bahkan yang saya dengar dari beberapa orangtua lain, si anak ini pintar. Parameter pintar ini sepertinya diukur karena si anak dikenal sudah mampu berbahasa asing dengan ibunya dan hafalan tahfidz-nya sudah bagus, mengingat si ibu sangat rajin mengajarkan sampai ada kesaksian salah seorang Ibu lain, pernah melihat si anak ini masih sempat dites hafalannya di bus saat kami melakukan perjalanan menuju lomba Porseni di Ancol :) :)

Selanjutnya: Apa yang digunakan sebagai parameter sebuah sekolah dalam meluluskan seorang calon murid? >>


4 Comments - Write a Comment

  1. Setuju banget Mom…. Sekolah yang melakukan seleksi, dibanding dengan pemetaan malah bagi saya sekolah itu ga mau repot. Malas untuk melakukan pemetaan dan kemudian mengatur strategi pendekatan yang bervariasi menyesuaikan kemampuan awal bawaan para anak-anak yang mau masuk. Makin panjang deh nih list kriteria seleksi untuk sekolah anakku nanti hehe…

  2. setuju bangeetttt, aku juga bakal mulai nyari2 sd tahun depan nih, udah banyak yang nakut2in nanti ngga lulus tesnya lho, blm bisa baca tulis pula.
    sebetulnya sedih banget, kalo mesti memaksa dia untuk bisa baca tulis selama di TK B nanti hanya karena takut “ngga keterima” di sd *sigh*

  3. Setujuuuu!
    Gue malah lebih ‘ngenes’ kalo anak2 nggak lulus tes masuk, baru SD kok bebannya berat amat ya.. Tapi lebih ngenes lagi sama sekolah yang bilang “BIsa diulang sampe 3x kok, tesnya”. Lha, jadi sebenernya gimanaaaa….

    Anak gue tahun ini SD, kemarin sekolahnya juga ada tes observasi. Klaim sekolahnya, mengobservasi kemampuan anak. Pas hari H, gue sempet ngintip, observasi macam apa yang dilakukan. Ternyata ya kegiatan yang mereka lakukan saat TK aja sih. Main puzzle, lompat, berjalan di atas balok, dsb. Walaupun waktu observasi cukup lama, tapi pas keluar, nggak ada anak yang mukanya kebosenan atau ngeluh capek. Yang ada pada nggak mau pulang dari SD tersebut. Alhamdulillah, mudah2an sih gue ga salah pilih sekolah.. amin!

Post Comment