Ironi Sinetron Indonesia

Sejak terungkapnya kasus pelecehan seksual terhadap murid di sebuah TK Internasional yang kemudian merembet menjadi munculnya banyak sekali berita kekerasan pada anak. Hampir setiap hari, beberapa grup chatting yang berbeda berbagi setidaknya satu berita soal kekerasan pada anak. Dan ketika membaca daftar pelanggaran yang didapat oleh KPI dalam 10 sinetron yang dirilis tanggal 14 Mei yang lalu, saya seperti ingin berteriak “Akhirnya!” karena saya percaya apa yang anak-anak tonton, tanpa sadar akan diikuti dan dianggap biasa, toh di tv juga adanya seperti itu. Percayalah efek sinetron ini memang menyebalkan dan berbahaya.

Teringat 16 Oktober 2011, saya kirim SMS ke Ibu yang isinya “Bu, kontraksi gimana sih rasanya? Kayak sinetron gitu? Harus teriak-teriak baru jadi tanda mau melahirkan atau gimana?” Iya, pertanyaan itu muncul saat rahim saya mulai kontraksi mau melahirkan Menik. Lebay? Enggak, lah, ya. Kan, setiap sinetron selalu menyodorkan adegan teriak-teriak sebelum melahirkan, kok.

9934572Gambar dari sini

Menurut KPI, pelanggaran yang ada di adegan sinetron adalah:

  •  Tindakan bullying (intimidasi) yang dilakukan anak sekolah.
  •  Kekerasan fisik seperti memukul jari dengan kampak, memukul kepala dengan balok kayu, memukul dengan botol beling, menusuk dengan pisau, membanting, mencekik, menyemprot wajah dengan obat serangga, menendang, menampar dan menonjok.
  •  Kekerasan verbal seperti melecehkan kaum miskin, menghina anak yang memiliki kebutuhan khusus (cacat fisik), menghina orang tua dan Guru, penggunaan kata-kata yang tidak pantas “anak pembawa celaka, muka tembok, rambut besi, badan batako”.
  • Menampilkan percobaan pembunuhan.
  • Adegan percobaan bunuh diri.

Selanjutnya: 6 adegan yang melanggar KPI dalam sinetron >>


11 Comments - Write a Comment

  1. Ya ampuuuun…serem amat baca daftar pelanggarannya. Ga heran makin byk berita aneh2 ya :( Gw sndiri ga pernah ntn tv lokal. Kabel pun cuma channel anak2 doang. Pas mereka tidur baru deh bisa nonton tenang. Bukan apa2 kadang iklan acara lain di tayangan tv kabel rada ‘gimana’ juga (mnrt gw loh ya). Semoga ada peraturan yg lebih tegas ya ttg tayangan2 ini.Semoga juga para orangtua lbh aware dan selektif dalam memilih tayangan tv

  2. lha justru masyarakat yg pilihannya cuma tv lokal ini yg bahaya. adanya cuma itu ya telen aja. yg mampu bayar tv kabel malah mendingan karena selain bisa password/lock juga bisa milih program tayangan. katakan utk anak bisa set disney atau jimjam, anak gedean bisa natgeo (tetep perlu pengawasan nih natgeo juga, tapi etlis mendingan dah). tapi ya tv lokal tetep dapet gratisan -_-. dilema, ya…

  3. Memang dilema bangeet.. Kalau di rumah kita bisa batasin tontonannya, tapi pas udah masuk dunia luar dan berbaur sama anak-anak yang lain, kita ga tau anak mana yang udah jadi ‘korban’ sinetron dan mana yang bukan. Aku ngajar anak-anak SD di tempat kursus, dan keliatan banget anak yang beneran udah terpapar tontonan2 negatif mau itu dari sikap atau cara ngomongnya yang sering lebay. Pernah ada kejadian yang sama kaya foto di atas, anak cewek kelas 5 SD main cekik-cekikan! Anakku masih bayi sih, tapi udah deg-degan aja dari sekarang, gimana kalau nanti pas masuk sekolah kejadian kaya gitu. Jangan sampe deh x(

  4. Memang hrs disiplin ksh aturan ke ank utk nonton tv dan memang sihh syusahhh ank saya msh 14 bulan..semoga bisa terselamatkan dr bahaya media televisi. Ada yg saya heran wktu berkunjung ke rmh saudara dan berkumpullah beberapa ank usia dibawah 9 thn..nah saya kaget sekitar jam 7 malam mereka sedang asik2 bermain lalu dipanggil oleh ortu nya. “De jam 7 tuh ada sinetron kesukaan kamu “dan anak2 itu semua pada kegirangan lari ke ruang televisi… akhhhhhh saya bengonggg.. itu ortu nya sendiri yg mengingatkan utk nonton alamakkkkkk… untng anak saya msh asik main (karena msh 14bulan jd ga tau). Lalu saya bertanya santai kpd ortu nya.. “itu dd nya gpp nonton?? Ga khawatir??kn kurang pas acaranya ” …ah itu mahh biasa , biarin hiburan dia klo main lari2an tar cape , nahh gtu dijdijawabnya…saya lalu keluar main ama ank saya…

  5. sampe saat ini, gw bersyukur memilih untuk menanggalkan chanel tivi berbayar dan tivi lokal yang gratisan. nggak ada antena tivi apapun di rumah gw, tapi tivinya sih punya wkwkwkwk… karena ya itu tadi, khawatir kemanjaan dengan televisi dan sadar diri gw pun suka nonton tivi plus jadi khawatir nggak bisa ngawasin anak gw, saz. tapi gw setuju kalo sinetron yang pemainnya doyan melotot, nada tinggi memaki-maki nggak jelas dan adegan anak2 yang melakukan kekerasan (baik secara verbal maupun non-verbal) ditindak tegas. kalau perlu, langsung dihapus saja deh. sungguh tak berguna pun…

    kangen jamannya pak raden, keluarga cemara dan tontonan jaman gw dulu. nggak ada adegan saling membully

  6. Duh, ya, gue juga salah satu dari sekian banyak orang yang gedeg banget sama sinetron (kecuali Cinta Fitri — rame2 ditimpuk :)))

    Nggak, serius yuk. Sekarang dari pasarnya masih menginginkan sinetron juga, sih, jadi mau nggak mau pembuat juga ya masih bikin. Coba lihat di jam prime time, sinetron mulu bertebaran. Walaupun sekarang udah ada saingannya sih, YKS :)))))) yang bahkan gue ga tau lebih buruk yang mana -_____-

    *matiin tipi*

  7. Kalo ngomentarin tayangan TV ni lucu juga yaa… karna pihak TV slalu blg kalo mereka bikin program yg disukai & “diminta” masyarakat, jd menurut mrk penontonlah yg kpengen sinetron lebay, goyang2 di pagi hari, dangdutan sampe tengah mlm… acara2 ini ratingnya tinggi.. mrk bukannya ga bisa bikin konten berkualitas.. bisa tp ga ada yg nonton hehehe…

    Menurutku skrg ada 2 stasiun TV lokal yg udh mengarah ke tayangan yg lbh berkualitas.. tentu aja anak2 pd dasarnya tetep hrs dibatasi nonton TV ya, karna ga semua program cocok sm mreka… tp 2 stasiun TV lokal ini lmynlah bs bikin gue bernafas lega, paling ga acara goyang2, sinetron norak, & gosip lebay lenyaapp

  8. Di rumah gw pun anak gw gak pernah nonton tv lokal, tontonannya cuma jimjam sama disney junior, sampai2 kalo nonton kartun yang ada adegan berantem/agak kasar anak gw minta ganti, bentar lagi anak gw masuk tk, gak tau berapa lama lagi bisa bikin anak gw
    steril dari acara2 tv gak jelas itu *pening

    Anyway masalah sinetron ini sebenernya udah rame dari jaman gw sd, dari jaman dessy ratnasari&vira yuniar bak nikita willy, tapi ya ampe sekarang gak ada perbaikan malah makin parah, dulu seinget gw orang2 malah ngolok2 sinetron yang lebay dan mereka cukup bisa bedain mana sinetron mana realita, tapi sekarang kok saat harusnya orang2 makin pinter malah hmmm…

    Bikin petisi lagi apa? Hehe

  9. Kemarin malam pertama kalinya liat sinetron abg yang judulnya ‘ganteng-ganteng serigala’. Gak sengaja juga sih lagi ganti2 channel, iseng udah lama ngga nonton TV. Gw nonton cuma 30 menit (kok lama yee, heheu). Pas nonton, innalillahi… selama 30 menit itu isi adegannya : sepasang remaja usia belasan tahun (kecil bgt kayaknya sih yang main masih SMP atau awal SMU) saling rayu-rayuan, rangkul-rangkulan leher, peluk-pelukan, cium-ciuman pipi, saling menempelkan wajah / hidung, dll.

    Sungguh gw geram banget nontonnya, apa kabar ya mental anak2 kecil dan abg kita kalau setiap hari disodorin adegan kaya gitu. Ngga pantes dan ngga unsur edukasi sama sekali.

    Paginya dikantor langsung bikin aduan di website KPI. Semoga segera ditindak :(

Post Comment