Belajar (Lebih) Sabar Dengan ART

Jujur saja ,ya, sebenarnya saya bukan orang yang sabar. Sama anak dan terutama suami aja saya kadang suka kelepasan emosi. Apalagi sama orang lain. Kali ini ceritanya saya punya ART (Asisten Rumah Tangga) baru setelah sebelumnya ada ibu saya yang membantu menjaga Gendra (14m) ketika saya bekerja. ART baru ini umurnya 25 tahun. Umur segini seharusnya sudah cukup dewasa dan biasa ya mengerjakan pekerjaan rumah. Apalagi katanya, sebelum menjadi asisten saya, ia pernah bekerja sebagai ART juga di Tangerang. Tapi yang satu ini, ternyata di luar harapan. Karenanya, sekali lagi kesabaran saya dites sama Tuhan *elus dada 100x.

Woman Holding Broom and Dustpan

Pertama kali datang, ia sudah bilang gak bisa masak. Oke lah, berarti saya tetap harus masak. Asumsi saya waktu dia bilang gak bisa masak adalah masak sayur dan lauk. Tapi hari kedua di rumah, ketika saya minta tolong ia untuk masak nasi, saya terkaget-kaget karena mengukur takaran air untuk masak nasi saja ia gak bisa!! *pingsan*. Hal lain yang bikin saya elus dada lagi adalah dia dengan tanpa malu-malu bangun lebih siang daripada seisi rumah.

Saya bangun jam 5 dan langsung bejibaku klontang klonteng di dapur, sedangkan ART saya ini bangun jam 6! Ketika saya tanya baik-baik, “Kamu biasanya di rumah bangun pagi jam berapa?” Dengan tanpa berdosa ia jawab, “Jam 6.”. Satu hal lagi yang bikin elus dada adalah karena ia adalah tipe ART yang harus diberi perintah dengan sangat detail jika saya menyuruhnya melakukan sesuatu. Sepertinya saya over ekspektasi sama ART saya ini. Saya pikir ia bisa “langsung pakai” ternyata harus di-training intensif dulu.

Tapi berhubung cari ART susah, lebih susah dari cari jodoh (mentang-mentang udah laku :p), maka saya yang aslinya gak sabaran ini menyabarkan hati untuk melatih ART baru ini. Pertama-tama yang saya lakukan adalah mengajaknya bicara. Saya bilang pelan-pelan, kalau jadi ART harus cekatan, bangun pagi, minimal di waktu yang sama dengan saya. Harus bisa melihat apa yang harus dikerjakan dan dikerjakan tanpa harus disuruh. Berhubung ART baru saya ini aslinya malas mandi, saya juga menasehatinya harus mandi pagi sebelum “megang” Gendra.

Selebihnya, untuk urusan menyelesaikan pekerjaan, saya yang awalnya berharap dapat ART serba bisa dan “siap pakai”, jadinya harus lebih sabar untuk mengajarkan dengan detail step by step pekerjaan-pekerjaan rumah tangga yang menjadi tugasnya. Memang tidak instan karena setelah diajari pun ia masih sering salah mengerjakan pekerjaan rumah. Tapi sekali lagi, karena mencari ART lebih susah daripada cari jodoh, saya harus leeeebiiiihhh sabaaaaaarr untuk mengulang-ulang mengajarinya. Yaah, semoga saja tidak perlu sering-sering diulang ya..

Mommies pernah mengalami hal yang sama dengan saya?

 


5 Comments - Write a Comment

  1. Belum jadi emak2 kalo belum ngomongin ART yaaa :)))
    gue pernah punya ART yang bertahan ga sampe seminggu. Ajaib banget nih ART, sumpah deh. Nggak bisa masak, nggak sabar sama anak, bebersih nggak bisa. Lah bisanya apaaaa?? Dikasih tau juga nggak bisa. Dan gongnya, dia bangun jam 7 pagi! Gue bukan morning person, sih, cuma kalo jam 7 pagi gimana yaaaaa…. -__-

  2. ahahahaha gw kepo nih, jgn2 kita ngomongin orang yg sama. soalnya ART gw ini jg alhasil cm bertahan seminggu. bbrp hari stelah gw nulis artikel ini dia minta balik -_-“, sama2 ga bisa ngapa2in dan err..sama2 mental jg sih klo dikasih tau

  3. donakamal

    hahaha hmmm gw ngalamin..bukan ART sih..tapi nanny..dia ikut saya udh dr anak umur 3 bulan mpeee skrg anak udh mau 4thn…lumayan khan lama jg…
    jujur aja gw bukan org yg suka gonta ganti ART/nanny…
    kalo ART sih..pake yang plg hari…itu ART udh nga perlu disuruh2..udh tau mau kerja apa tiap hari..plg2 rumah udh bersih dan rapi..ART pulang hari ini udh ikut gw 3thnan..yg ini ga ush dikomen d.
    kalo nanny gw ini kemanjaan…bangun sama siangnya ma gw..kadang gw udh bgn dia blm…gw bangunin aja..jd gw yg weker dia…dl sih gw kerja yah..jd gw tutup mata aja..pokoknya anak gw terjamin dirumah..gw kerjanya tenang…
    skrg udh nga kerja lagi…tapi wirausaha..jd tetap byk ninggalin anak..cuman nga sepagi kerja kantoran berangkatnya..itu gw bangun jam 7..msk..nanny gw msh molor…bangun lgsg dia mandi dl…gw selesai masak…dia masih sibuk ma diri dia sendiri..gw mandiin anak gw..pakein baju anak…
    kesel iya…cuman jaman sekarang nyari org yang bisa dipercaya tuh susah banget…dia ikut gw udh lama..selama itu anak gw aman..walaupun gw tinggalin dia dirumah cuman berdua kalo siang..atau malam kalo lagi mau pegi nonton ma hubby…gw udh anggap dia kaya kel sendiri aja..mau gmn…kudu sabar..yg penting anak aman…

  4. Gue lebih suka ART pulang pergi, lebih nyaman aja. Apalagi kalau sudah malam aktivitas di rumah kan ga banyak. cuma rada ribet kalau ART ga masuk, jadi gue n suami (kami berdua kerja) jumpalitan siapin anak ke penitipan anak :p Patokan cari ART adalah penampilan bersih & rapi plus anak gue mau pas digendong. pernah ada yg mau jadi ART, pas anak gue liat, dia langsung nangis lho. jadi, insting anak perlu dilibatkan hehehe. tugas ART di rumah sih pegang anak dan cuci-setrika-beres2, masak tetep bagian gue.

    Tapi pernah lho salah satu ART gue mendadak berhenti nggak bilang2, pamitnya sakit, dua hari kemudian gue ditelepon ART tetangga yang bilang kalau ART gue itu mau berhenti! Grrrr….kok ya nggak bilang langsung sih…

Post Comment