SPD, Sahabat Lama Saat Kehamilan

Salah satu pikiran saya ketika tahu kalau positif hamil (anak kedua) adalah “Kira-kira kondisinya akan sama seperti hamil pertama nggak, ya?” Apakah saya akan hamil “kebo” lagi? Bagaimana dengan mood swing yang parah itu, akankah saya alami kembali? Setelah masuk trimester tiga saya menyimpulkan bahwa kesamaan dari kedua kehamilan yang saya jalani antara lain; mood swing kembali menghantui trimester pertama (kali ini lebih parah karena saya mual sepanjang hari), tidak mengalami masalah dengan makan dan juga sembelit, serta yang terakhir … saya kembali menyambut kedatangan kawan lama yaitu SPD. Apa? Makhluk apakah SPD itu? Yuk, saya kenalkan.

IMG_8152

Jadi, waktu kehamilan pertama menginjak 4 bulan saya perhatikan area pangkal paha dekat *maaf* selangkangan sering terasa nyeri apalagi setelah jalan jauh atau naik-turun tangga. Ketika waktu konsultasi bulanan tiba, saya pun bertanya ke dokter kandungan soal kondisi tersebut, normal atau nggak, sih. Ternyata walau nggak mutlak dialami tiap ibu hamil, Symphisis Pubic Dysfunction atau SPD wajar sekali terjadi pada ibu hamil (selama nggak berlebihan, ya).

Symphisis Pubic Dysfunction atau SPD adalah kondisi di mana ligamen yang biasanya menjaga tulang pelvis tetap lurus menjadi terlalu rileks dan regang. Ini yang menyebabkan sendi pelvis, alias symphisis pubic tidak stabil dan menimbulkan rasa ngilu. Sebenarnya, semakin dekat due date, ligamen akan rileks dan mudah regang untuk memudahkan proses melahirkan. Hal ini disebabkan oleh hormon relaksin. Nah, kadang relaksin terlalu giat bekerja sehingga menyebabkan ligamen di sekitar tulang pelvis terlalu rileks serta regang sebelum waktunya. Ini yang terjadi pada saya.

Memang, sih, rileksnya ligamen nggak akan membuat pinggang copot (amit-amit) tapi cukup bikin ketar-ketir karena seringkali menghambat beberapa aktivitas normal seperti berdiri, berjalan, bahkan mengubah posisi tidur. Pada kehamilan pertama, saya hanya merasa ngilu kalau berjalan cepat, berjalan dengan jarak tempuh cukup jauh, dan naik-turun tangga. Kalau untuk kehamilan kedua ini … eng ing eng, hampir semua aktivitas membuat saya ngilu. Sepertinya, sih, hanya duduk manis yang tidak bikin ngilu. Kalau lagi dalam kondisi superlelah, untuk jalan biasa saya harus setengah menyeret kaki. Belakangan, sih, saya paksakan untuk betul-betul melangkah walau konsekuensinya adalah mimik muka nggak bisa diatur karena menahan nyeri, haha.

Selain di area pangkal paha, saya juga merasakan ngilu perut bawah tengah dan kanan. Dobel, deh, pokoknya. Atas-bawah ngilu. Hyuk. Ganti posisi tidur di malam hari rasanya tersiksa banget, semua terasa nyeri. Dokter bilang kondisinya wajar karena otot perut sudah pernah mengalami regang saat kehamilan sebelumnya, ditambah lagi berat calon adiknya Igo ini memang ekstra ketimbang kakaknya dulu di usia kehamilan yang sama. Dokter sarankan untuk pakai maternity support belt supaya ada sokongan tambahan buat perut.

Saat saya menulis ini, saya sudah seminggu memakai maternity support belt dan menurut saya, produk tersebut cukup membantu mengurangi nyeri baik di bagian perut bawah maupun di selangkangan. Bisa jadi karena keakraban beban perut dan gravitasi berkurang, ya, haha. Dan karena perut nggak terlalu turun maka beban di selangkangan pun berkurang. Nyeri di malam hari juga nggak seganas sebelumnya. Review soal produk ini akan saya tulis terpisah, ya. Saya juga lebih berhati-hati saat beraktivitas, pakai celana misalnya, yang biasanya gagah melakukannya sambil berdiri seperti biasa, sekarang saya lakukan sambil duduk. Sebisa mungkin saya menghindari angkat beban cukup berat. Ya, sebenarnya itu hal-hal yang memang dianjurkan untuk ibu hamil “normal”, kan? Tapi kadang kita suka lupa kalau lagi hamil ada batasan-batasan yang memang sebaiknya diperhatikan. Saya berusaha tetap beraktivitas seperti biasa, termasuk bekerja saat hamil. Menurut pengalaman, SPD menghilang dengan sendirinya setelah melahirkan. Mudah-mudahan kondisi yang sekarang juga sama, deh.

Adakah Mommies di sini yang mengalami hal yang sama dengan saya? Apa yang dilakukan untuk mengurangi nyeri, pakai maternity support belt juga atau ada treatment lain? Share, yuk, di ruang komen di bawah ini!

 


16 Comments - Write a Comment

  1. Saya! SPD ini dari bulan ke 5. Klimaksnya, kalo habis duduk saya harus setengah jongkok sangking gak tahan nyerinya. Hari itu pas pulang kantor langsung ke dokter dan dirawat sehari utk memgurangi kontraksi. Yes, karena nyeri yg luar biasa, saya sampai kontraksi nonstop. Solusinya sih, ya kurangi aktivitas yg melibatkan terlalu banyak gerak–kaki. Dan entah ngaruh atau enggak, saya sering exercise hamil hampir tiap malam sebelum tidur.

    1. Ya, sih, gue juga sudah dalam tahap pasrah wong nggak bisa diapa-apain juga cuma dijalani. Haha. Kemarin coba juga latihan kegel, konon membantu … ya, menurut gue, sih, biasa aja :-| Wah, kapan due-nya? Akhir Mei, ya?

  2. SPD mah temen bener ama guee…terutama sejak D3. Pas D1 n D2 mah standar baru muncul trisem3. Nah D3-4 nih muncul dr awal hamil. Kenyang dah pokoknya. Makanya sekarang pensiun hahaha.

    Btw Manda semoga lancar n sehat terus yaa

  3. Samaaaa bgt yg gw rasakan sekarang di uk 26w iniihh T__T pelvic rasanya ngiluu benerr… belum nyoba support belt, tp udah beli online nih tinggal nunggu si barang dateng :D *btw thanks sanetya infonya* kemaren ikut prenatal yoga, ngeluh sakit si SPD ituuhh.. dan akhirnya dicontohin gerakan yg membantu meringankan nyeri/ngilu SPD ini, jd posisinya kaya hampir sujud gituu.. udahannya enak ga berasa ngilu (padahal sebelumnya, setiap jalan pelan aja berasa ngilu banget).. tp besokannya berasa lagi bookkk… memang harus rutin kali yah supaya bener2 ngebantu meringankan/bahkan menghilangkan rasa nyeri/ngilu si SPD inih :)

  4. Syukur banget ya moms ada matternity support belt, jadi muka klo jalan enggak begitu nano-nano nahan nyeri.

    Selama kehamilan keduaku ini, rasanya untuk jalan sekedar nemenin anak ke mall, hadaaaah nyeri banget..mang moodnya gak suka jadi kebawa ke fisik kali yak.

    Aku juga suka nyeri begitu, aku pikir ada yang aneh dengan maaf selangkanganku, kaki kiriku juga suka kram dan nyeri kalau baru bangun dari tidur atau duduk. Treatment sementara perbanyak jalan kaki, saja sementara.

  5. Samaa Moms..
    Saya mulai 24w ngalamin SPD ini..huhuhuu rasanyaa nikmaat bgt hehe, apalagi kl bangun tidur ato ubah posisi tidur bener2 smpe meringis2 sendirian..dan skrg sdh 37w makiin makiin rasanyaa..
    Konsul ke dokter cuma dijelasin kenapa bs begini begitu..wajaar dan ga perlu panik katanya *tap tapii sakiit doook* hehee, tapi setelah ikut senam hamil dan exercise ketika mau tidur lumayan berkurang Moms..gerakannya yg posisi tiduran terlentang kaki satu ditekuk satu dilurusin, trs kaki kiri yg ditekuk dilempar ke samping kanan smpe hanya ujung jari yg menyentuh kasur tahan 10 hitungan trs kembali dan kaki dibuka lebar2 ke kiri msh dalam posisi ditekuk, dan sebaliknya..*semoga ga membingungkan :D*
    Gerakan itu lumayan membantu buat saya..silahkan dicoba moms yg senasip dg saya hehee…

  6. Wuuah.. kayaknya sama nih gejalanya. Skrg masuk ke 26 wk klo bangun dr duduk ke berdiri berasa banget nyerinya.

    Lg ngubek2 supporting belt bekas pake hamil pertama nih.. Wkt hamil pertama baru berasa nyeri pas bulan ke 8 lah, skrg hamil kedua ternyata lebih cepet berasanya.

    Jadi beneran yang bs ngbantu cm exercise n supporting belt ya… kmrn emg pas sering yoga mendingan sih, cm bulan puasa ini lg stop dulu yoganya krn lg blajar ikutan puasa juga *takut haus critanya

    Jadi alasan buat ga masuk ngantor boleh ga ya… *eh ditepak bos

Post Comment