Tentang Berat Badan Anak

Pagi  ini dimulai dengan membaca timeline di akun Twitter @droei tentang berat badan bayi. Naah, ini dia yang saya cari-cari dari kemarin. Soalnya saya sebel banget kalo ada yang tanya tentang berat badan Gendra dengan maksud untuk membanding-bandingkan dengan berat badan anaknya (yang menurutnya gemuk), atau gak ada maksud apa-apa tapi di ujung pertanyaan ada kalimat tambahan “Kok kurus ya?”. Kalo ada suara-suara sumbang yang begini, rasanya saya mau bilang, ”helooo, plis ya buebu, pernah baca-baca referensi dokter tentang berat badan anak gak sih? Situ tau gak kalo gak bisa ya membandingkan BB anak satu dengan yang lain? Gen-nya aja beda, asupan dan aktivitasnya aja beda. Dan plis yaaa gemuk itu TIDAK berarti sehat.”

Baiklah, jadi ini ceritanya saya sentimen dengan para oknum ibu-ibu yang suka membanding-bandingkan BB anak yang satu dengan yang lain. Sorry to say ya, tapi ibu-ibu model begini ni yang kurang update, kurang baca, dan gak tau yang namanya growth chart. Umm, saya bukannya sok tau, tapi sejauh yang pernah saya baca dan pelajari, memang gak penting banget membandingkan BB anak satu dengan lainnya. Karena kuncinya bukan pada gemuk atau kurus, tapi pada grafik/kurva pertumbuhan. Gimana ngukurnya pake grafik ini? Yukk ibu-ibu, mari kita ke Posyandu dan minta Kartu Menuju Sehat (KMS). Apa itu KMS? Beginilah gambarnya KMS atau yang bahasa modernnya disebut juga growth chart.

*gambar dari sini

 

Ada dua model dari grafik ini yang biasa dipakai, versi WHO dan versi CDC, semuanya bisa dipakai, tergantung preferensi aja. (Silakan klik link-nya dan download untuk belajar tentang grafik pertumbuhan)

Trus gimana? Yaa, jadi kurva inilah yang jadi acuan kita untuk mengukur pertumbuhan anak, bukan pake acuan BB anak orang lain. Yang harus diperhatikan dari kurva ini adalah bahwa grafik pertumbuhan (BB, tinggi, dan lingkar kepala) anak terus naik setiap bulannya. Seingat saya, kalo tiga bulan grafiknya mendatar atau malah menurun, itu bisa jadi pertanda anak kita tidak cukup gizi. Jadi selama grafik menunjukkan tren terus naik setiap bulan, walau ada yang komen “Ih kok anaknya kurus ya..” kita gak perlu galau. O, ya, kalau saya pribadi, selain grafik pertumbuhan, saya juga mengacu pada KPSP (Kuisioner Pra Skrining Perkembangan) untuk mengukur apakah pencapaian perkembangan anak sesuai dengan standar usianya. Untuk yang belum tau apa itu KPSP, bisa belajar di sini.

Satu lagi ya, tentang anak gemuk, yang perlu diketahui adalah gemuk itu gak berarti sehat. Saya pernah menemukan bayi gemuk yang ternyata andil kegemukannya adalah susu formula. Apalagi ibu si bayi adalah tipe ibu kurang telaten menyuapi bayi, sehingga bayinya diberi makan seadanya dan seingatnya si ibu. Selebihnya, si bayi makan cemilan-cemilan berkalori tinggi seperti snack-snack warung dan tentu saja susu formula. Gemuk sih memang, tapi melihat dari apa yang diasupnya, apa itu sehat??

Gendra memang tidak gemuk, tapi grafik pertumbuhannya naik terus tiap bulan. Makannya baik karena ia hanya makan MPASI rumahan dan ASI sampai saat ini. Kadang-kadang GTM, tapi wajar lah, kan itu memang tantangannya punya bayi. Jadi kalo ada yang berani-berani melemparkan pertanyaan atau pernyataan yang berindikasi membanding-bandingkan BB Gendra dengan anak lain yang gemuk, siap-siap aja saya ceramahi tentang growth chart dan KPSP ya! :D


8 Comments - Write a Comment

  1. Sabar mbak hehe. Sudah nature ibu2 utk membandingkan satu dgn yg lain. Oh ya terkait growth chart, saya baru tau kalo di android banyak banget aplikasi utk ngeplot, jadinya gampang kita tinggal entry tanggal aja, juga bb, tinggi dan lingkar kepala, voila grafiknya jadi sendiri. Ada beberapa aplikasi juga dilengkapi diary (jadi saya bisa nyatet2 jadwal imunisasi yg sdh dan akan dilakukan juga deh). Ada yg free dan bayar juga ada. Ini utk anak kedua saya lagi rajin nyatet2 hehe, moga2 lbh rapi dari anak pertama.

  2. Waktu dilahirkan Qisti kecil banget, beratnya cuma 2,25 kg karena waktu itu saya stres, Qisti ga lahir-lahir padahal sudah lewat seminggu dari prediksi obgyn. Jadi berat badan merupakan isu sensitif banget buat Saya. saya seolah terpacu membuat Qisti jadi gendut. Sekarang umur dia 2y5m, tapi badannya udah kayak anak 5y (tinggi dan gempal). Udah sering diingetin jangan sampe kebablasan jadi obesitas. Sebenarnya berat badan dia sekarang tergantung asupan makanan, kadang kalau makan dia banyak banget pipinya jadi mengembang-ngembang, tapi pas dia lagi malas makan badan dia juga susut. Mungkin karena pernah nitip Qisti ke daycare dan kurang perhatian masalah makanan (sempat sakit dan kurus banget), saya malah lebih tenang kalau liat Qisti gemuk =p… tapi thanks sharingnya,.berasa diingetin lagi kalau berat badan bukan ukuran anak sehat dan hebat.

  3. Anakku umur 2 tahun BB-nya juga cenderung segitu-gitu aja. Sampai-sampai dijuluki si kurus sama kakeknya. Dan suka dibandingin sama kakak sepupunya. Terkadang sebel juga dengernya. Bolak-balik disuruh minum susu donk, (anakku ASI sampe 2 tahun, dan ga mau sufor apapun) skrng lagi nyoba uht walau sekotak kecil aja. Badannya sih ga gemuk berisi, cuma dia tinggi. Lama kelamaan aku akhirnya cuek aja dengan omongan orang sekitar, yang penting selama ini anakku tetap lincah, ceria dan jarang sakit.

  4. anak saya yang bungsu juga kurus, beberapa kali ditanya begitu. Apalagi kakak dan orang tuanya lumayan besar badannya.

    Kadang suka cape juga jawabnya. Lagian, saya juga dulunya cungkring banget. Setelah punya anak kedua aja baru gemuk. Jadi, saya santai aja. Dulu juga saya sekurus anak saya. Yang penting sehat. Dan, setuju sama grow chart itu. Saya juga selalu berpatokan sama grow chart :)

  5. hmm emang sih ya, kalo ngeliat anak gemuk pastinya rasanya lebih tenang, dengan catatan ya itu tadi, asupannya sehat, bukan gemuk krn digelonggong sufor ato ngemil makanan tinggi kandungan gulgar. tapi kalopun anak gak gemuk, yg penting grafik BB ttp konsisten naik tiap bulan, anak aktif, dan perkembangannya sesuai dgn KPSP

  6. Yup! Setiap anak itu identik, Banyak yang bilang Disti kurus apalagi dulu waktu posyandu BBnya kalah sama yang baru usia dibawahnya. Awalnya sih kepikiran tapi setelah baca artikel ini itu akhirnya sekarang cenderung cuek. Lah wong emaknya aja kecil kalo ndut banget nanti keberatan ngembannya, selain itu BB Disti juga masih dalam range tabel BB versi WHO dan ternyata anak-anak tetangga gemuk karena sufor dan mereka udah kasih MPASI sebelum 6 bulan. So…. Kalau tetangga-tetanggaku pada bangga karena anaknya pada ndut-ndut karena doyan sufor aku lebih bangga pada Disti yang walau kecil tapi masih full ASI (emang ga gitu doyan sufor). Biarpun kecil tapi lincah kok dan setelah diperhatikan mungkin nutrisi ASI memang ga bikin Disti gemuk tapi perkembangan otaknya yang tiap hari ada saja kebisaannya.

  7. wah mba…saya termasuk yang suka bandiingin BB anak dengan anak lainnya…maklum BB anak saya kurus, kalo dimasukin ke growth chart dia tuh di kuning bawah huhuhuuhuhu..tapi alhamdulilahnya dia sesuai KPSP..mana sekarang lagi GTM makin nyungsruk deh BB nya

Post Comment