Anak SD Mengeroyok Teman, Kok Bisa?

Di Whatsapp grup Mommies Daily kemarin ramai membicarakan berita tentang seorang anak kelas 1 SD di Makassar yang diduga dikeroyok teman sekolahnya sampai meninggal. Deg! Berita ini sontak membuat jantung saya berdegup kencang. Anak saya masuk SD tahun ini! Oke, memang ada misi pribadi dalam penulisan ini, tapi secara umum, saya beneran concern sama hal ini.

Perkelahian anak memang bukan hal baru, kalau dipikir-pikir. Banyak, banyak sekali contohnya. Mommies tinggal ketik keyword ‘perkelahian anak SD’, akan keluar berpuluh halaman, yang saya jamin, Mommies bakal bergidik dan ga tahan membacanya satu per satu (at least ini yang terjadi pada saya).

Kasus terbaru ini terjadi pada anak usia 7 tahun, kelas 1 SD, yang berarti hanya setahun di atas anak saya. Anak yang diduga pelaku pun, usianya mirip dengan korban. Coba kita bayangkan saat kita berusia 7 tahun dulu, ngapain, ya? Atau, kalau saya melihat anak saya saat ini, nggak kebayang anak seusianya bisa melakukan kekerasan hingga menyebabkan orang lain kehilangan nyawa :( Kalau menurut Mbak Irma Gustiana, psikolog keluarga yang praktik di Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia dan Klinik Rumah Hati, anak usia segini memang belum bisa berpikir konsekuensi. Mereka cenderung spontan dan impulsif.

Tapi perlu disadari, ya, bully comes earlier today. Saya pernah cerita kalau anak saya juga pernah mengalami ‘hampir bully’ waktu dia TKA. TKA, bayangin! Paling usianya 5 tahun, kan? Mungkin di usia tersebut masih ada anak yang menyusu dari botol atau toilet training belum beres, tapi di dunia lain ada anak yang mampu bully temannya. Sama dengan kasus ini, di usia 7 tahun mungkin anak kita masih minta tidur dikeloni, di dunia yang lain ada anak yang sudah harus berhadapan dengan pihak berwajib karena menghilangkan nyawa orang lain.

Ada apa dengan mereka?

 

Selanjutnya: Ada apa dengan kita, orangtuanya? >>


6 Comments - Write a Comment

  1. Bukan cuma SD tapi kelas SATU!! haduuuh gustiiii :(((( belakang di TV diliput itu teruuus gue ampe gemes, miris, sedih kok ya kepikiran anak baru seumur jagung :(((( Thk u artikelnya lit, jadi ngingetin juga nih kita harus terus belajar jadi orang tua. karena anak itu bener2 tanggung jawab yang besar

  2. Ini bener2 ngeri, ya… :(

    soal ngebatesin anak nonton tv, sih, udh gue lakuin. Tapi kadang2 kalau gue nggak di rumah, Bumi masih suka nonton film kartun yng berbau2 kekerasan kaya si kucing dan tikus itu. Padahal, sih, udh diwanti2 sama Mbak di rumah. Tapi tetep aja suka kecolongan.

    Memang harus ekstra hati-hati yaaa…. ngeri banget :(

    1. Wah, Tom and Jerry ya? Ini favorit gue *loh* hahaha…. abis lucuuuuuu x_x
      Tapi untungnya nih, Langit kalo nonton film jarang yang sampe terhipnotis sih, seringnya sambil gambar atau baca atau main. Jadi nggak terpaku sama tv gitu..

Post Comment