The Unplanned Potty Train Story

Satu-satunya resolusi di awal tahun 2013 adalah Menik bebas pospak. Resolusi cuma satu, dan tidak terwujud. *Face Palm*

Nah, karena berencana konsentrasi ke weaning with love di tahun 2014, jadi saya dan suami mengesampingkan niat melakukan potty train sampai Menik berhasil disapih. Karena konon kata beberapa dokter anak, weaning dan potty train adalah hal yang berat untuk balita, maka sebaiknya tidak dilakukan bersamaan. Jadilah jampi-jampi kami setiap hari hanya seputar sapih. Dari mulai iseng bertanya “Menik, memang susu ibu masih ada?” hingga menunjukkan kalau semua tokoh favoritnya tidak ada yang masih menyusu, adalah kegiatan kami setiap saat.

Bersama si Bebas Pospak 2014

Hingga sampai ke seminggu yang lalu. Jadi sebetulnya, Menik memang sudah biasa memakai training pants-nya jika sedang berada di rumah. Ya tapi hanya sekedar pakai saja tanpa penjelasan tambahan kalau mau BAK atau BAB harus ke toilet, jadinya Menik akan ribut sendiri bilang “Buuu, basaaahhh!” Dan baru saya giring ke toilet, kasih tau sedikit bahwa pipis pasti basah, jadi ya kalau tidak mau basah harus ke toilet karena Menik tidak pakai pospak. Karena merasa tidak ada konsistensi dalam hal memberi informasi, jadi saya benar-benar santai dan cenderung tidak terlalu memperhatikan soal potty train. Hingga akhirnya saya menyadari kalau sudah tiga hari ini, Menik mulai memberi tanda yang jelas jika mau BAK. Jadi saya otomatis membawa Menik ke kamar mandi, alasannya? Capek ngucek celana dalamnya yang basah. Iya itu alasannya, bukan karena mau melatih Menik. Hahahaha.. Dan karena konsentrasi mulai tertuju pada urusan ke toilet, kami lupa soal obrolan menyapih dengan Menik. Tapi karena tanpa rencana, jadi ini semua berjalan tanpa acuan, tanpa ada mengosongkan jadwal demi kelancaran potty train si Menik. Misalnya hari ini kami stay di rumah, karena memang tidak ada urusan keluar rumah, maka Menik akan bebas pospak. Tapi kalau keesokan harinya saya harus pergi, ya Menik akan pakai pospaknya, tanpa edukasi apapun.

Sampai akhirnya saya kepentok momen, yang menyadarkan diri saya kalau tampaknya Menik sudah siap berpisah dengan pospak, tapi ibunya yang malas repot :p Jadi, hari itu saya harus ke supermarket karena stok sayuran habis, saya pergi berdua Menik saja dan ia menggunakan pospak. Tiga jam kemudian kami sampai di rumah, dan saya langsung menggiring Menik ke kamar mandi untuk cuci-cuci. Apa yang saya membuat saya sadar? Pospak kering, dan Menik terlihat lega melihat toilet seater Sesame Street, kemudian bilang “pipis, bu! Horeee!!”. Berarti Menik mungkin menahan pipis ketika kami keluar dari rumah. Akhirnya mulai saat itu, mau tidak mau, saya bilang “Menik, kalau mau pipis, bilang sama ibu, ya! Kita ke kamar mandi. Kalau pipis di celana, nanti celananya basah, nggak enak! Jangan ditahan pipisnya, nanti sakit. Okay?” Ini adalah kalimat yang terus saya ulang setiap saat. Tiga hari pertama, Menik tidak pernah bilang kalau mau pipis, saya yang menawarkan setiap 30 menit sekali. Hasilnya? Tidak ada insiden ngompol. MAGIC!!

Memasuki hari keempat, ada kemajuan, Menik mau bilang jika ingin pipis. Walau baru sekali atau dua kali, tapi setidaknya Menik mulai mengerti. Di hari kelima, kebetulan Menik harus ke dokter untuk imunisasi, saya dan suami memutuskan untuk tidak memakaikan pospak ke Menik. Beberapa pertimbangan seperti toilet rumah sakit yang bersih dan nyaman, serta jarak tempat tinggal ke rumah sakit relatif dekat, membuat kami yakin kalau hari tanpa pospak di luar rumah ini akan berjalan lancar. Oh iya, saya membawa portable toilet seat cover dari Mommy’s Helper yang sudah lama saya miliki (karena seperti yang saya bilang di atas, cita-citanya Menik sudah lulus toilet training di tahun 2013 heeheee..) Nah, siapa yang sangka, percobaan membawa Menik tanpa pospaknya keluar rumah berjalan lancar, tanpa kejadian ngompol sekalipun. Celana cadangan dan juga pospak yang saya bawa tidak terpakai sama sekali. Akhirnya mulai hari itu, saya dan suami menyatakan selamat tinggal pada pospak, dan selamat datang celana dalam cilik! :D

Tanpa drama, ya? Iya, nih! Saya juga bersyukur sekali. Tanpa rencana, malah bisa berjalan lancar. Mungkin karena tidak ada rencana, maka tidak ada target kali, ya, jadi saya benar-benar merasa santai. Mungkin juga karena Menik dapat dipastikan tidak pernah ngompol saat tidur dari sejak baru lahir, maka proses melepas pospak ini juga terasa lebih mudah. Iya nih, untuk yang satu ini saya yakin sekali, Menik akan BAK atau BAB saat ia sadar dari tidurnya. Menik tidak pernah terbangun dari tidurnya karena popok basah. Begitu matanya dibuka, baru Menik akan pipis atau pup, dan kebiasaan ini terus berlangsung hingga sekarang. Makanya saat memutuskan untuk mulai toilet training, saya lebih khawatir Menik ngompol saat bermain ketimbang saat ia tidur.

Saya jadi merasa harusnya saya juga bisa lebih santai untuk berbagai hal, agar bisa berjalan lancar, tanpa beban. The unplanned potty train story ini semacam membuktikan saran almarhum Bapak soal menjadikan anak bagian dari diri dan tubuh kita.  Ketika segala sesuatu berjalan tanpa beban, rasanya ringan dan tidak mudah marah, deh! Anyway, buat Mommies yang berencana untuk mulai mengajarkan anak berurusan dengan toilet, saran utamanya adalah santai. Kedua, percayalah bahwa anak yang mungkin masih belum lancar berbicara ini ternyata mengerti betul apa yang kita bicarakan. Sama seperti banyak hal dalam hidup kita, repetisi atau pengulangan, akan menjadi hal yang paling ampuh untuk diingat dan dimengerti.

Setelah yakin anak bisa lepas dari pospak, pertanyaan lanjutan yang muncul adalah ketika pergi yang kondisinya tidak selalu bisa menemukan toilet bersih dan nyaman. Jadi akhirnya beberapa kali keluar rumah, Menik masih pakai pospak. Untuk mengakali, saya bilang saja ini celana dalam tapi kertas, dan boleh pipis di celana kertas kalau nggak ketemu toilet. Tapi sebaiknya Menik tetap bilang kalau mau pipis, ada portable potty yang stand-by di mobil. In case anaknya nggak bisa disuruh pipis di pospak karena mungkin toiletnya jorok, saya akan membawa Menik ke Mobil untuk pipis di potty tersebut.

Jadi PR selanjutnya adalah memberitahu kenyataan pada Menik bahwa di Indonesia tidak selalu bisa menemukan toilet yang bersih tapi tetap saja anaknya tidak boleh menahan pipis atau pup karena bisa menyebabkan penyakit :(

Atau adakah kiat lain, Mommies? Share disini, please!


7 Comments - Write a Comment

  1. Menik pintar, anak pintar :).
    Kalau masalah toilet di Indonesia yg kotor, apalagi kalau kepepet lagi dalam perjalanan di jalan Tol, di mobil kami selalu sedia pospak, jadi buat Syifa kalau kebelet dan tidak ada toilet langsung dipasangkan pospak, lalu dia akan BAK dengan jongkok baru dibersihkan dan buang pospaknya. Kalau di mall pun kami selalu sedia cairan pembersih tangan/antiseptik, tissu basah, tissu kering, pakaian dalam ganti dan sebotol air mineral karena kadang flush yang disediakan model air mancur yang kalau disemprot malah basahin anak2x. Gue sebenarnya yang suka jijik-an :P, jadi anak2x sebelum BAK/BAB di toilet umum gue minta tahan dulu, gue tuangin di toilet seat cairan antiseptik baru tisu basah. Rempong ya hihihihi.

    1. Iyaaa hahah ternyata setelah lepas pospak lebih rempong! Padahal udah mau berlega hati ceritanya, eh taunya lebih banyak printilannya x))

      Sama gue juga, malah selalu bawa toilet seat cover paper tuh, kesel liat toilet kotor huhuhu

  2. Wah enak ya menik pinter banget..

    Anakku (cowo) mulai belajar toilet training 2th lebih beberapa bulan, itu juga gak niat dan udah siap dengan celana basah terus2an eh ternyata gak, tapiii sampe sekarang (baru aja ultah ke3) belom lepas 100%, masih pake buat tidur malem&pergi, karena anakku kuat banget nahan pipis, kalo gak bener2 digiring (agak maksa) buat pipis ya dia kuat nahan pipis, padahal udah dikasih tau macem2 misalnya nanti sakit kalo ditahan2, udah dibeliin potty yg lucu2, udah banyak minum tapi belom mempan juga deh…mudah2an bisa cepet2 lepas kaya menik deh hehe

    1. Gue kayaknya emang termasuk orang yang akan mendapatkan jalan lebih mudah terhadap sesuatu yang tidak direncanakan, deh, Sar! Hahaha.. Ini rencana Potty Train dari awal tahun 2013, gak beres-beres. Dan pas udah ‘ikhlas’ baru kejadian dan super gampang :D

      Semoga ketularan, ya!

Post Comment