Resolusi 2014: Masak Makanan Enak!

Harapan saya tahun ini adalah lebih rajin memasak. Kalau bisa, saya setiap hari memasak dan stop membeli makanan jadi dari rumah makan langganan. Mungkin harapan yang sangat sederhana bagi ibu-ibu di luar sana. Namun bagi saya – yang sangat-sangat tidak mahir memasak, itu merupakan, suatu harapan yang luar biasa besar.

Saya dibesarkan oleh ibu yang jago sekali memasak. Beliau bisa membuat berbagai masakan dan kue. Namun sayangnya dulu saya terlalu malas untuk terjun ke dapur, dan Mama terlalu sayang melibatkan anak semata wayangnya berjibaku dengan asam-garam kehidupan dapur.

Waktu itu Mama selalu bilang, “Kalau masak dan bikin kue, nanti juga mahir sendiri. Nanti Mama ajarin kalau kamu sudah menikah.” Sejak saya kuliah, Mama memang selalu mendengung-dengungkan akan membantu “kesibukan” saya bila kelak saya berumah tangga, mulai dari mengurus anak hingga memasak.

Namun, kenyataan berkata lain, Mama meninggal dua bulan sebelum saya menikah. Alhasil saya ditinggalkan dalam keadaan tidak pandai memasak. Saya ingat, saat awal-awal menikah dulu, saya pernah memasak ikan kembung hingga gosong berjelaga (tidak terlihat lagi kalau itu ikan). Bahkan saat saya membuang ikan tersebut, kucing yang biasa nongkrong dihalaman belakang, bukannya senang mendapat santapan gratis, malah langsung lari terbirit-birit – mungkin ngeri disiram masakan yang baunya sangat gosong.

Untung saya punya suami yang tidak keberatan terjun ke dapur (dulu ya sebelum  pernikahan menginjak usia satu tahun =D). Suami lah yang biasanya memberi tahu api harus sebesar apa, bumbu apa yang harus digunakan, hingga bagaimana cara membersihkan ikan.

Hingga saat ini, sampai usia pernikahan kami tiga tahun, saya belum mahir memasak. Saya masih suka sakit kepala bila memikirkan harus mengolah sayur/ikan/daging yang ada di kulkas. Padahal sejak sebelum menikah saya sudah berkomitmen akan menyiapkan makanan untuk suami dan anak dengan tangan sendiri. Apalagi saya juga berjanji akan memastikan anak dan suami saya keluar rumah dalam keadaan sudah sarapan. Namun janji tinggalah janji, saya selalu tergoda untuk mampir ke rumah makan langganan dekat rumah untuk membeli sarapan, makan siang, hingga makan malam.

Tahun baru seolah mengingatkan saya untuk mewujudkan mimpi memasak makanan sendiri untuk keluarga. Saat ini saya masih bandel suka beli makanan, mudah-mudahan sejak tulisan ini dibuat, saya lebih mampu menjalankan komitmen. Mudah-mudahan tahun ini, saya bisa menjadi ibu dan istri yang lebih baik dengan membuat masakan sendiri yang sehat dan enak. Amin.

Ada saran gimana agar kita hobi memasak?


10 Comments - Write a Comment

  1. mulai dari buat makanan favorit aja,biasanya lebih semangat buat bikinnya,cek aja youtube.com,banyak banget tutorial beragam resep makanan :) gue dulu ga bisa masak kepiting sampe akhirnya bisa ngolah kepiting hidup dari motong,bersihin,masak jadi bisa ya liat youtube termasuk bikin kue dkk :)

  2. Muci, sama banget kaya aku deh ceritanya! Hihi.. Sampe sekarang aku juga belum mahir memasak. Apalagi pas ada ART, jadi makin ‘jauh’ deh dari dapur. Dan suamiku juga sosok yang sangat berjasa ngajarin aku masak, bahkan sampe ke “ilmu” mengoperasikan mesin cuci dan oven hahaha.

    Ups, seharusnya ini tempat berbagi kiat supaya jadi mahir di dapur ya? Hmm biar gak melenceng, gimana kalo ikutan acara “Worst Cooks in America”? Haha, tapi ditunggu versi lokalnya ada kali ya :))

    1. hahaha gpp bu,kan berbagi cerita… kalau aku sih mengoperasikan mesin cuci ga harus diajarin, cuma karena suamiku lebih terlatih nyuci, kadang dia suka ngoreksi kalau aku lagi nyuci, kayak ga boleh masukin baju terlalu banyak, hingga cara memasukan deterjen… kalau ikut acara itu menag lah kali ya =D

  3. paling awal banget niat kali ya maakk :) trus cari cari informasi resep2 masakan favorit. kalo kita googling biasanya yang keluar banyak bener tuh resep..malah jadi bikin tambah sakit kepala…hehe…nah setelah sudah memutuskan mana yang dirasa lebih mudah…googling juga tips tips dalam memasak bahan yang kita mau masak itu…misal mau masak ikan, cumi..udang…apa sih tips nya biar rasanya mendekati yang ada di resep…misalnya aja..kalo masak cumi ga bisa lama lama…cos daging nya jadi alot…atau kalo mau nge rebus daging,..kek mana siy biar cepet empuk…atau kalo masak sayur bayem…berapa lama siy…kangkung, wortel..dll…

    ya bertahap makk…jangan expect juga langsung jago kayak chef..mudah2an kalo konsisten…lama lama kita bisa mengurangi atau menghilangkan beli makanan jadi ya..selain lebih sehat…juga lebih hemaatt :p

  4. Gue ga pernah hobi masak, ga tau kenapa. Padahal kalo lagi belanja, entah di supermarket atau toko peralatan masak/ kue, rasanya pengen beli semua. Aneka cetakan, punya. Oven, punya. Tapi ga jalan2 mau masak, haha! Ga tau deh nih kenapa *lah malah curhat*

  5. sama yah, janji tinggal janji hehe..
    kebetulan skrg aku masih tinggal sama ortu jadi masih “numpang” makan
    nanti klo kita udh tinggal di rumah sendiri, aku ngajuin syarat ke suami, aku mau masak kalo peralatan masaknya yang canggih2, pokonya yg serba cepet gapake ribet
    we’ll see nanti jadi kenyataan apa engga :D

  6. kalo aku mau masak apa perasaan rasanya sama semua, jadi mesti minta pendapat suami menurut dia rasa masakan udah oke belum
    soalnya lidah suami “lidah cirebon” yang seneng rasa seger2, agak spicy sementara lidahku kayaknya lebih ke “lidah jawa tengah” yang senengnya ada hint rasa manis dimasakan jadi selalu banyak bawang putih dan ngasih gula walau dikittt

  7. Iya kayaknya memang harus belajar masak mulai dari makanan yang kita suka, cuma kadang kayak cerita siapa itu yang di forum ini juga, kalau ada bahan yang ga ada saya ga kreatif ganti dengan bahan lain, ujung2nya malah ga jadi masak. Anw, terimakasih tips dan cerita-ceritanya… seenggaknya saya ga terlalu merasa bersalah karena ternyata saya tidak sendiri mengalami problema ini =D.

Post Comment